YouTube rilis persentase tayangan video yang melanggar aturan

by -10 views
youtube-rilis-persentase-tayangan-video-yang-melanggar-aturan

Jakarta (ANTARA) – YouTube merilis laporan mengenai persentase tayangan video yang melanggar aturan, merujuk pada angka Rasio Tontonan Melanggar (Violative Glance Fee/VVR).

Dalam laporan tersebut, angka VVR saat ini berkisar 0,16 persen hingga 0,18 persen, yang artinya bahwa dari setiap 10 ribu penayangan di YouTube, 16 sampai 18 penayangan berasal dari konten yang melanggar.

“VVR turun lebih dari 70 persen jika dibandingkan dengan kuartal yang sama tahun 2017,” ujar Director Belief & Safety Youtube Jennifer Flannnery O’Connor dalam sesi jumpa media yang digelar virtual, Selasa (6/4).

Jennifer mengatakan YouTube akan terus memperbarui VVR tiap tiga bulan di laporan penegakan pedoman komunitas.

Baca juga: YouTube Originals hadirkan serial dokumenter “Okay-pop Evolution”

Baca juga: YouTube “Exams” ingatkan soal hak cipta sebelum video diunggah

Rasio Tontonan Melanggar (VVR) membantu mengetahui persentase penayangan di YouTube yang berasal dari konten yang melanggar kebijakan.

Recordsdata VVR memberikan informasi tentang cara YouTube melindungi komunitas.

Jennifer yakin VVR adalah cara terbaik untuk memahami pengaruh konten berbahaya pada penonton, dan untuk mengidentifikasi apartment yang memerlukan peningkatan.

YouTube menghitung VVR dengan mengambil sampel video dan mengirimkannya kepada peninjau konten, yang selanjutnya akan memberi tahu video mana yang melanggar kebijakan dan mana yang tidak.

Dia mengatakan dengan mengambil sampel, pihaknya mendapatkan pandangan yang lebih komprehensif tentang konten melanggar yang mungkin tidak terdeteksi oleh sistem.

“Namun, angka VVR berfluktuasi, naik dan turun. Misalnya, segera setelah kami memperbarui kebijakan, Anda mungkin melihat angkanya naik sementara karena sistem kami meningkatkan upaya untuk menangkap konten yang baru diklasifikasikan sebagai pelanggaran,” ujar Jennifer.

Lebih lanjut dia mengatakan bahwa YouTube akan terus berupaya mendukung komunitas berkembang sambil memenuhi tanggung jawab mereka.

Meski laporan penegakan pedoman komunitas menunjukkan kemajuan secara jelas sejak 2017, tetapi pihaknya juga menyadari bahwa pekerjaan belum selesai.

Oleh karena itu, Jennifer mengatakan tim harus terus meninjau dan memperbarui kebijakan, bekerja sama dengan para ahli, dan tetap transparan tentang peningkatan dalam upaya penegakan yang dilakukan.

Pihaknya juga berkomitmen terhadap perubahan ini karena baik untuk penonton, dan baik juga untuk bisnis. Dia mengatakan konten yang melanggar tidak memiliki tempat di YouTube.

“Kami berinvestasi secara signifikan untuk mencegah konten yang melanggar, dan VVR menunjukkan tanggung jawab kami dan membantu kami lebih memahami kemajuan yang telah kami buat dalam melindungi pengguna dari konten berbahaya di YouTube,” ucap Jennifer.

Baca juga: Youtube Shorts mulai dirilis di Amerika

Baca juga: YouTube kini berikan opsi pemutaran 4K, meski perangkat tak dukung 4K

Baca juga: YouTube perluas pengawasan orang tua untuk konten terbatas usia

Pewarta: Fathur Rochman

Editor: Maria Rosari Dwi Putri

COPYRIGHT © ANTARA 2021

Leave your vote

790 Points
Upvote Downvote

#SuaraNetizenIndonesia Rss Feed

Gravatar Image
Akun Otomatis dari #RSS feed News Aggregator Situs dan Blog Populer di Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *