Warga Australia Setujui Pernikahan Sejenis

by -13 views
warga-australia-setujui-pernikahan-sejenis

Mayoritas penduduk Australia memilih “ya“ untuk pernikahan sejenis. Hasil survei ini akan menjadi pertimbangan dalam diskusi di parlemen soal undang-undang kesetaraan pernikahan.

Menurut hasil survei, yang dirilis Rabu (15/11/17) pukul 10 waktu setempat, 61,6 persen penduduk Australia mendukung pernikahan sesama jenis, sementara 38,4 persen menolaknya. Survei ini diikuti oleh 12,7 juta orang atau 79,5 persen dari populasi Australia. Jajak pendapat ini digelar setelah lebih dari satu dekade perdebatan mengenai penghapusan larangan pernikahan gay.

Baca juga opini Nadya Karima Melati: sibuk tolak LGBT, ilmu pengetahuan tertinggal

Mayoritas warga Australia telah lama mendukung pernikahan sesama jenis. Namun, pemerintah ingin mempertahankan peraturan tradisional dalam undang-undang. Dan dengan hasil survei ini, politikus konservatif di Parlemen Australia harus bersiap menghadapi pelegalan pernikahan sesama jenis. Senator Liberal Eric Abetz, seorang juru kampanye terkemuka penentang perubahan undang-undang tersebut, dalam sebuah pernyataan mengatakan bahwa hasil ini “adalah keputusan yang saya sesalkan tapi saya hormati.”

  • Taiwan gleichgeschlechtliche Eheschließung (Reuters/T.Siu)

    Taiwan, Pertama di Asia Akui Pernikahan Sesama Jenis

    Daphne & Kenny: ‘Begitu undang-undang lolos, kita dapat perlindungan hukum

    Daphne dan Kenny akan menikah pada akhir tahun 2017, lima bulan setelah Kenny berlutut di hadapan Daphne melamarnya, tepat pada saat digelarnya demonstrasi lesbian, gay, biseksual dan transgender di boulevard terbesar di Taipei. Keduanya mencoba pakaian pernikahan. Sampai saat ini, pasangan sesama jenis di Taiwan hanya dapat mendaftar sebagai pasangan hidup.

  • Taiwan gleichgeschlechtliche Eheschließung (Reuters/T.Siu)

    Taiwan, Pertama di Asia Akui Pernikahan Sesama Jenis

    Daniel Cho dan Chin Tsai: ‘kita akan jadi yang pertama dalam antrean’

    Hak-hak mereka seringkali terbatas dibandingkan pasangan suami istri heteroseksual. “Daniel pindah ke New York karena pekerjaan, tapi karena pemerintah Taiwan tidak mengakui hubungan kami, saya tidak dapat ajukan visa pasangan untuk pergi bersamanya ke NY. Jika undang-undang tersebut lolos, kami yang pertama antre mendaftar perkawinan.” ujarnya.

  • Taiwans gleichgeschlechtliche Eheschließung (Reuters/T.Siu)

    Taiwan, Pertama di Asia Akui Pernikahan Sesama Jenis

    Hare Lin & Cho Chia-lin: ‘Taiwan dapat berubah’

    Hare Lin, berprofesi sebagai penerbit. Cho Chia-lin, seorang penulis. Keduanya percaya pada dunia yang berpikiran terbuka: “Ketika saya pertama kali mengadakan parade gay tahun 2003, hanya ada sekitar seribu orang peserta, namun beberapa tahun kemudian, pawai dihadiri 60 ribu orang,” kata Lin.”Juga ada artis, politisi, anggota dewan dan calon presiden yang gay. Saya percaya dunia bisa berubah.”

  • Taiwan gleichgeschlechtliche Eheschließung (Reuters/T.Siu)

    Taiwan, Pertama di Asia Akui Pernikahan Sesama Jenis

    Aktivis hak LGBT, Chi Chia-wei: ‘akan melanjutkan perjuangan’

    Presiden Taiwan Tsai Ing-wen, yang dalam kabinetnya juga terdapat menteri transgender, menulis di Twitter: “Menyelesaikan perbedaan adalah awalnysa, lalu dibutuhkan semakin banyak dialog dan pemahaman.”Aktivis hak-hak Gay Chi Chia-wei setuju: “Jika Taiwan menolak ke arah perbaikan, kami akan melanjutkan usaha kami dan membuat negara pelangi, bahkan sebuah revolusi.”

  • Taiwan gleichgeschlechtliche Eheschließung (Reuters/T.Siu)

    Taiwan, Pertama di Asia Akui Pernikahan Sesama Jenis

    Wang Yi & Meng Yu-mei: ‘Taiwan adalah negara demokratis’

    Taiwan terkenal dengan parade gay tahunannya yang memamerkan semangat komunitas lesbian, gay, biseksual dan transgender. Seniman Wang Yi berkata, “Anda pikir kami ingin lewati proses berat ini? Kami memiliki hubungan yang sulit dengan orang tua kami. Tapi saya merasa diskusi tentang pernikahan sesama jenis harus dilakukan di bawah payung aturan hukum.”

  • Taiwan gleichgeschlechtliche Eheschließung (Reuters/T.Siu)

    Taiwan, Pertama di Asia Akui Pernikahan Sesama Jenis

    Huang Chen-ting & Lin Chi-xuan: ‘berjuang untuk perlakuan yang adil’

    Huang Chen-ting dan Lin Chi-xuan: “Kami sama dengan pasangan heteroseksual. Diskriminasi ada dalam banyak bentuk, dari warna kulit, sampai orientasi seksual, tapi kita semua adalah manusia. Kita semua berjuang untuk perlakuan yang adil,” kata Chi-xuan. Jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan mayoritas penduduk Taiwan mendukung pernikahan sesama jenis.

  • Leber Li und Amely Chen (Reuters/T. Siu)

    Taiwan, Pertama di Asia Akui Pernikahan Sesama Jenis

    Leber Li dan Amely Chen: ‘cinta antara kami kuat‘

    Leber Li menyetir mobil membawa Amely Chen dan putra mereka Mork. “Adalah impian kami untuk bisa memiliki anak, kami memiliki anak melalui inseminasi buatan, tapi hanya satu dari kita yang bisa terdaftar menjadi ibu. Ini sangat tidak adil. Bayi itu memiliki cinta dua ibu. Keluarga terbentuk asalkan ada cinta,” kata Chen.

  • Huang Zi-ning und Kang Xin (Reuters/T. Siu)

    Taiwan, Pertama di Asia Akui Pernikahan Sesama Jenis

    Huang Zi-ning dan Kang Xin: ‘Kami adalah generasi penerus’

    Pelajar Huang Zi-ning dan Kang Xin berpose selfie di Taoyuan. “Kelompok anti perkawinan sejenis mengatakan bahwa mereka menentang, karena ingin melindungi generasi berikutnya Tapi saya adalah generasi berikutnya Mengapa mereka mendengarkan orang-orang yang akan meninggal dunia dan bukan suara kami? Kita perlu keluarkan pendapat,” Kata Zi-ning. (Ed: Nadine Berghausen/ap/as)


Pada 2015, di bawah tekanan kaum moderat di Partai Liberal, perdana menteri saat itu, Tony Abbott, mengumumkan akan digelar pemungutan suara nasional untuk memutuskan apakah pernikahan sesama jenis harus diatur undang-undang. Namun rencana Abbot ini gagal diwujudkan karena tidak disetujui Senat Australia.

Sementara, Perdana Menteri Turnbull yang kini berkuasa, Agustus lalu mengumumkan untuk diadakannya pemungutan suara nasional. Hal tersebut merupakan salah satu cara untuk mengatasi masalah pendanaan, karena survei dijalankan oleh Australian Bureau of Statistics, yang tak perlu meminta persetujuan parlemen. Dan pemungutan suara ini dimulai pada 12 September sampai 7 November.

Simak video seperti apa pernikahan gay di Jerman

PM Malcolm Turnbull menyatakan bahwa ia sangat gembira dengan hasil ini. Ia juga menyerukan agar pernikahan sesama jenis dilegalkan sebelum Natal 2017. “Mereka memilih ‘ya’ untuk keadilan, mereka memilih ‘ya’ untuk komitmen, mereka memilih ‘ya’ untuk cinta. Dan sekarang tugas Parlemen Australia untuk melanjutkannya,” ujar Turnbull di Canberra, seperti dikutip dari CNN, Rabu (15/11/17).

  • default

    Inilah Negara Islam yang Legalkan Gay dan Lesbian

    1. Turki

    Sejak kekhalifahan Utsmaniyah melegalkan hubungan sesama jenis tahun 1858, Turki hingga kini masih mengakui hak kaum gay, lesbian atau bahkan transgender. Namun begitu praktik diskriminasi oleh masyarakat dan pemerintah masih marak terjadi lantaran minimnya perlindungan oleh konstitusi. Namun begitu partai-partai politik Turki secara umum sepakat melindungi hak kaum LGBT dari diskriminasi.

  • default

    Inilah Negara Islam yang Legalkan Gay dan Lesbian

    2. Mali

    Mali termasuk segelintir negara Afrika yang melegalkan LGBT. Pasalnya konstitusi negeri di barat Afrika ini tidak secara eksplisit melarang aktivitas homoseksual, melainkan “aktivitas seks di depan umum”. Namun begitu hampir 90% penduduk setempat meyakini gay dan lesbian adalah gaya hidup yang harus diperangi. Sebab itu banyak praktik diskriminasi yang dialami kaum LGBT di Mali.

  • default

    Inilah Negara Islam yang Legalkan Gay dan Lesbian

    3. Yordania

    Konstitusi Yordania tergolong yang paling maju dalam mengakomodir hak-hak LGBT. Sejak hubungan sesama jenis dilegalkan tahun 1951, pemerintah juga telah menelurkan undang-undang yang melarang pembunuhan demi kehormatan terhadap kaum gay, lesbian atau transgender. Pemerintah misalnya mentolelir munculnya cafe dan tempat hiburan di Amman yang dikelola oleh kaum LGBT.

  • default

    Inilah Negara Islam yang Legalkan Gay dan Lesbian

    4. Indonesia

    Undang-undang Dasar 1945 secara eksplisit tidak melarang aktivitas seksual sesama jenis. Indonesia juga tercatat memiliki organisasi LGBT tertua di Asia, yakni Lambda Indonesia yang aktif sejak dekade 1980an. Kendati menghadapi diskriminasi, presekusi dan tanpa perlindungan konstitusi, kaum gay dan lesbian Indonesia belakangan tampil semakin percaya diri buat memperjuangkan hak mereka.

  • default

    Inilah Negara Islam yang Legalkan Gay dan Lesbian

    5. Albania

    Kendati bermayoritaskan muslim, Albania dianggap sebagai pionir di tenggara Eropa dalam mengakui hak-hak kaum LGBT. Negeri miskin di Balkan ini juga telah memiliki sederet undang-undang yang melindungi gay dan lesbian dari praktik diskriminasi.

  • default

    Inilah Negara Islam yang Legalkan Gay dan Lesbian

    6. Bahrain

    Negara pulau di tepi Teluk Persia ini telah melegalkan hubungan sesama jenis sejak tahun 1976. Namun begitu Bahrain tetap melarang lintas busana di ruang-ruang publik. Terutama sejak 2008 pemerintah bertindak tegas terhadap pelanggaran aturan berbusana. Bahrain juga berulangkali dilaporkan mendakwa warga asing yang menawarkan layanan seksual sesama jenis di wilayahnya.

  • default

    Inilah Negara Islam yang Legalkan Gay dan Lesbian

    7. Palestina (Tepi Barat)

    Resminya praktik hubungan sesama jenis masih dilarang di Jalur Gaza. Tapi tidak demikian halnya dengan Tepi Barat Yordan sejak dilegalkan tahun 1951. Ironisnya aturan yang melarang LGBT di Jalur Gaza tidak berasal dari pemerintahan Hamas, melainkan dari Inggris sejak zaman penjajahan.

    Penulis: rzn/yf (dari berbagai sumber)


yf/vlz (ap,afp,cnn)

Leave your vote

789 Points
Upvote Downvote

#SuaraNetizenIndonesia Rss Feed

Gravatar Image
Akun Otomatis dari #RSS feed News Aggregator Situs dan Blog Populer di Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *