Ubur-ubur Hantu Bangkit dari Kematian di Langit Selatan

by -11 views

Perth, Gatra.com- Para astronom melihat ‘ubur-ubur radio’ hantu bangkit dari kematian di langit selatan. Awan mirip ubur-ubur ini lebarnya satu juta tahun cahaya, tetapi hampir tidak terlihat. Ini mungkin ‘burung phoenix’ yang bangkit dari kematian. Live Science, 1/4.

Gugus galaksi adalah struktur terbesar di alam semesta yang terikat oleh gravitasi . Mereka dapat berisi ribuan galaksi, lautan gas panas yang sangat besar, pulau materi gelap yang tak terlihat dan – terkadang – hantu bercahaya dari satu atau dua ubur-ubur.

Di gugus galaksi Abell 2877, yang terletak di langit selatan sekitar 300 juta tahun cahaya dari Bumi, para astronom menemukan satu ubur-ubur semacam itu. Hanya terlihat dalam pita sempit cahaya radio, jeli kosmik lebarnya lebih dari 1 juta tahun cahaya dan mencakup lobus besar plasma super besar, meneteskan tentakel gas panas.

Penampilannya seperti struktur agar-agar “hantu” dan “luar biasa” itu, menurut penulis makalah baru yang diterbitkan 17 Maret di Astrophysical Journal. Namun, yang lebih mencengangkan daripada bentuk jelly luar angkasa itu adalah betapa cepatnya struktur tersebut menghilang dari pandangan, kata para penulis.

“Ubur-ubur radio ini memegang semacam rekor dunia,” kata penulis utama studi Torrance Hodgson, dari Pusat Penelitian Astronomi Radio Internasional (ICRAR) di Perth, Australia, dalam sebuah pernyataan . “Meskipun terang pada frekuensi radio FM biasa, pada 200 megahertz emisinya hampir menghilang. Tidak ada emisi ekstragalaktik lain seperti ini yang diamati menghilang di mana pun begitu cepat.”

Alam semesta sedang berenang dengan struktur energik yang hanya terlihat dalam panjang gelombang radio, seperti galaksi misterius berbentuk X yang berputar-putar di ruang angkasa, atau gumpalan kembar di pusat Bima Sakti. Namun, tidak ada struktur sebesar ini yang pernah diamati dalam pita spektrum radio yang sempit.

Menurut para peneliti, kemungkinan itu berarti ubur-ubur kosmik ini sebenarnya adalah burung aneh yang dikenal sebagai “radio phoenix.”

Seperti burung mitos yang mati dalam api dan bangkit kembali dari abu, radio phoenix adalah struktur kosmik yang lahir dari ledakan berenergi tinggi (seperti ledakan lubang hitam ), memudar selama jutaan tahun saat struktur mengembang dan elektronnya kehilangan energi, lalu akhirnya mendapatkan injeksi energi kembali oleh bencana alam kosmik lain (seperti tabrakan dua galaksi).

Untuk membuat radio phoenix, peristiwa kosmik harus cukup kuat untuk mengirimkan gelombang kejut yang melonjak melalui awan elektron yang tidak aktif, menyebabkan awan tersebut memadat dan elektron-elektron tersebut berkobar lagi dengan energi itu. Menurut penulis penelitian, hal itu dapat menyebabkan struktur seperti gugus ubur-ubur bersinar terang pada panjang gelombang radio tertentu, tetapi meredup dengan cepat pada panjang gelombang radio lainnya.

“Teori kerja kami adalah sekitar 2 miliar tahun yang lalu, segelintir lubang hitam supermasif dari berbagai galaksi memuntahkan semburan plasma yang kuat,” kata Hodgson.

Energi plasma itu memudar selama jutaan tahun, sampai “baru-baru ini, dua hal terjadi – plasma mulai bercampur pada saat yang sama ketika gelombang kejut yang sangat lembut melewati sistem,” kata Hodgson. “Ini secara singkat menghidupkan kembali plasma, menerangi ubur-ubur dan tentakelnya untuk kita lihat.”

Para peneliti menggunakan simulasi komputer untuk menunjukkan bahwa penjelasan ini adalah kisah asal mula yang masuk akal untuk ubur-ubur besar di langit itu, meskipun beberapa pertanyaan besar – seperti dari mana “gelombang kejut lembut” itu berasal – tetap tidak terjawab.

Tim berharap untuk melihat lebih dekat ubur-ubur di masa depan, setelah penyelesaian Square Kilometer Array – jaringan ratusan antena teleskop radio yang direncanakan untuk dibangun di Pedalaman Australia.


Editor: Rohmat Haryadi


Leave your vote

554 Points
Upvote Downvote

#SuaraNetizenIndonesia Rss Feed

Gravatar Image
Akun Otomatis dari #RSS feed News Aggregator Situs dan Blog Populer di Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *