Terobos Zona Udara Taiwan, Upaya China Panas-panasin AS

by -5 views
terobos-zona-udara-taiwan,-upaya-china-panas-panasin-as

Penerbangan China menerobos Zona Identifikasi Pertahanan Udara (ADIZ) Taiwan lebih dimaksudkan sebagai sinyal ke Amerika Serikat, daripada ancaman militer ke Taiwan.

Ketegangan di Selat Taiwan telah meningkat sehingga The Economist menyatakan di sampul edisi 1 Mei 2021 bahwa Taiwan sekarang adalah “tempat paling berbahaya di Bumi”. Menurut narasi tersebut, China telah banyak berinvestasi dalam kemampuan militer yang sekarang dapat dikerahkan dalam konfrontasi atas Taiwan, yang dianggapnya sebagai provinsi pemberontak.

Partai Komunis China tidak pernah menolak penggunaan kekuatan untuk mencapai penyatuan Taiwan dengan daratan. Untuk mencapainya, China tidak hanya meningkatkan tekanan ekonomi dan diplomatik di Taiwan, tetapi juga mengirim pesawat melintasi garis median yang sebelumnya saling dihormati, menyusup ke Zona Identifikasi Pertahanan Udara (ADIZ) pulau itu dengan jumlah penerbangan dan penerobosan yang terus meningkat, mengerahkan pasukan angkatan lautnya untuk melakukan “latihan tempur” di lepas pantai, dan meningkatkan retorika yang berapi-api.

Baca juga: Gagal Move On, China Tak Akan Lupakan Klaimnya atas Taiwan

Bagi banyak pengamat, serangkaian tindakan itu merupakan “bukti” bahwa ancaman militer China terhadap Taiwan berada pada titik tertinggi sejak krisis rudal Selat Taiwan 1995-1996. Namun, Adrian Ang U-Jin dan Olli Pekka Suorsa berpendapat di The Diplomat bahwa serbuan China ke ADIZ Taiwan memiliki banyak tujuan di luar perebutan pedang terhadap Taiwan.

Langkah itu bisa jadi menandakan ketidaksenangan China atas keterlibatan diplomatik Amerika Serikat dengan Taiwan, sebagai pengawasan lalu lintas laut dan udara di alur Bashi yang penting secara strategis, sebagai unjuk kekuatan penyeimbang terhadap operasi Angkatan Laut AS di dekat perairan China dan Laut China Selatan bagian utara, dan unjuk kekuatan “normal baru” ketika Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) memperluas pelatihan dan rutinitas latihannya lebih jauh dari pesisir China daratan dan di atas laut lepas.

Menurut argumen Adrian Ang U-Jin dan Olli Pekka Suorsa di The Diplomat, serangan udara China ke ADIZ Taiwan telah membuat AS lebih sering menjadi sasaran, daripada Taiwan sendiri.

Perhatian media telah difokuskan terutama pada serangan skala besar PLA, seperti yang terjadi pada 12 April, yang menunjukkan serangan terbesar ke ADIZ Taiwan sejauh ini. Saat itu terdapat 14 pesawat tempur J-16, empat pesawat tempur J-10, empat pengebom H-6K, dan dua pesawat peperangan anti-kapal selam (ASW) Y-8.

Namun, secara empiris, penyerangan berskala besar ini jarang terjadi. Sejak Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan (MND) mulai membuka data untuk umum pada pertengahan September 2020, hanya enam pelanggaran dari total 173 atau 3,5 persen (per 1 Juni 2021) yang melibatkan 15 serangan mendadak atau lebih. Sembilan puluh persen melibatkan tidak lebih dari empat penerbangan, 3,5 persen melibatkan lima hingga sembilan penerbangan, dan kurang dari 3 persen melibatkan 10-14 pesawat.

Lebih jauh, ada pendapat masuk akal bahwa dengan setiap serangan skala besar, China bereaksi terhadap provokasi dari AS mengenai beberapa bentuk tawaran diplomatik atau politik ke Taiwan. Misalnya, pelanggaran pada 12 April 2021 dipicu oleh peringatan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken kepada China bahwa akan menjadi “kesalahan serius” untuk mencoba mengubah status quo Taiwan dengan paksa.

Serangan 20 penerbangan pada 26 Maret dilakukan sebagai tanggapan terhadap AS dan Taiwan, yang menandatangani perjanjian membentuk Kelompok Kerja Penjaga Pantai untuk mengoordinasikan kebijakan.

Urusan Pertahanan, Taiwan Ingin Bermitra dengan Negara Selain AS?

Dua prajurit Taiwan berdiri di depan helikopter serang Apache AH-64E buatan Amerika Serikat dalam upacara peresmian di sebuah pangkalan militer di Taoyuan, Taiwan, 17 Juli 2018. (Foto: AFP/Sam Yeh)

Sebelumnya, serbuan China skala besar pada 18 dan 19 September 2020 yang membuat pesawat PLA melintasi garis tengah adalah sebagai tanggapan atas kunjungan Wakil Menteri Luar Negeri AS Keith Krach, perwakilan Departemen Luar Negeri AS paling senior yang mengunjungi pulau itu sejak 1979.

Perlu dicatat bahwa sejak insiden tingkat tinggi dan berisiko tinggi September 2020, tidak ada pelanggaran garis median besar yang terjadi. Sejak itu, semua serangan yang diumumkan secara publik telah terjadi di sekitar bagian barat daya ADIZ Taiwan.

Data MND Taiwan menunjukkan, hampir 80 persen intrusi China melibatkan tidak lebih dari dua penerbangan. Sementara itu dari 134 serangan skala kecil tersebut, sekitar 70 persen melibatkan pengiriman setidaknya satu patroli maritim KQ-200 dan pesawat peperangan anti-kapal selam (MPA-ASW).

Penerbangan pesawat MPA-ASW yang hampir setiap hari di dekat Selat Bashi itu terkait dengan minat China dalam memantau pergerakan kapal perang asing masuk dan keluar dari Laut China Selatan, serta mempraktikkan keterampilan yang sulit dalam mencari dan melacak, atau “menghukum” kapal selam asing yang memasuki “laut dekat” China.

Mendeteksi aktivitas bawah laut asing di dalam dan dekat Selat Bashi yang dangkal, bisa dibilang menawarkan garis pertahanan terbaik dan pertama melawan intrusi kapal selam asing, sebelum mereka dapat mencapai “benteng” PLA di Laut China Selatan. Sebagai bagian dari strategi anti-akses China, kontrol titik masuk berupa selat sangatlah penting.

Oleh karena itu, dalam gambaran besar, tidak mengherankan jika pesawat China sering berpatroli di dekat Selat Bashi di selatan dan Selat Miyako di utara. Untuk alasan ini, China kemungkinan akan melanjutkan atau bahkan meningkatkan kegiatan pengawasan maritimnya di bagian barat daya ADIZ Taiwan dekat Selat Bashi dan jalur komunikasi laut penting lainnya di sepanjang rantai pulau pertama di masa depan, terlepas dari status geopolitik Taiwan.

Dengan menggabungkan data yang diterbitkan MND dengan informasi OSINT lainnya, terutama data yang diterbitkan oleh SCSPI tentang pergerakan kapal dan pesawat Angkatan Laut AS, Adrian Ang U-Jin dan Olli Pekka Suorsa dalam analisisnya di The Diplomat dapat menyimpulkan bahwa China juga telah menyusup ke ADIZ Taiwan dalam unjuk kekuatan balasan, sebagai tanggapan atas operasi intensitas tinggi dan visibilitas tinggi armada tempur kapal induk AS di bagian utara Laut China Selatan.

Adrian Ang U-Jin dan Olli Pekka Suorsa di The Diplomat berpendapat itulah yang terjadi pada 23-24 Januari 2021, 19-20 Februari, dan 20 April, bertepatan dengan misi kehadiran CSG USS Theodore Roosevelt di dan sekitar Laut China Selatan. Insiden 23 Januari juga merupakan pertama kalinya Angkatan Udara PLA mengerahkan pesawat pengebom H-6K untuk menyambut armada tempur kapal induk.

Sejak itu, pesawat pengebom H-6K dan pesawat tempur berkemampuan serangan maritim lainnya telah menjadi pemandangan yang sering terlihat dalam insiden visibilitas tinggi seperti itu (misalnya, 20 Februari dan 12 April).

Baca juga: Beijing Bully di Laut China Selatan, AS Bekingi Mitra ‘Segengnya’

Selama pergerakan armada tempur kapal induk Angkatan Laut AS sebelumnya di Laut China Selatan, seperti pada Oktober 2020, China hanya mengirim pesawat MPA dan ISR untuk memantau aktivitas AS. Pada 20 April 2021, formasi skala besar lainnya, termasuk sembilan pesawat tempur, kembali menghadapi CSG USS Theodore Roosevelt, tetapi tanpa diketahui ada kehadiran pesawat pengebom.

Terlihat bahwa setiap formasi pesawat China telah melibatkan setidaknya satu pesawat patroli maritim serta “pendukung” lainnya seperti pesawat peringatan dini dan kontrol udara atau wahana pengumpulan intelijen dan peperangan elektronik, yang menunjukkan tingkat kecanggihan yang tinggi.

Kehadiran pesawat patroli maritim lebih lanjut menunjukkan, target serangan skala besar ini memang Angkatan Laut AS, bukan Taiwan. Apa yang juga ditunjukkan oleh formasi tersebut adalah tingkat pertumbuhan kematangan mengesankan dalam koordinasi antara komando teater (Selatan dan Timur), antara Angkatan Udara PLA (PLAAF) dan Angkatan Udara Angkatan Laut PLA, serta di antara brigade udara dan pangkalan udara yang berbeda, pelajaran yang tidak boleh dianggap enteng.

Berdasarkan analisis terhadap data yang tersedia untuk umum, Adrian Ang U-Jin dan Olli Pekka Suorsa menyimpulkan di The Diplomat bahwa sejak pertengahan September 2020, ketika Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan (MND) mulai menerbitkan datanya, serangan udara China telah bertambah dalam jumlah maupun intensitas.

Sebagian besar intrusi menunjukkan “normal baru” atau PLA yang lebih mampu dan percaya diri mempertahankan pelatihan hampir setiap hari, dan patroli penerbangan di dekat titik kritis, termasuk Selat Bashi.

Analisis Adrian Ang U-Jin dan Olli Pekka Suorsa di The Diplomat juga telah menunjukkan, serangan yang tercatat antara September 2020 hingga Mei 2021 sebagian besar diarahkan pada urgensi selain Taiwan, serta lebih langsung sebagai upaya menantang dan memantau kehadiran Angkatan Laut dan Udara Amerika Serikat di kawasan itu, serta sebagai reaksi terhadap tawaran diplomatik dan politik AS ke Taiwan.

Penerjemah: Fadhila Eka Ratnasari

Editor: Aziza Larasati

Keterangan foto utama: Sebuah kapal korvet berpemandu yang dibangun di dalam negeri, meluncurkan suar selama latihan di laut dekat pelabuhan angkatan laut di Kaohsiung di Taiwan selatan, pada 27 Januari 2016. (Foto: AFP/Getty Images/Sam Yeh)

Terobos Zona Udara Taiwan, Upaya China Panas-panasin AS

, , , ,

Leave your vote

789 Points
Upvote Downvote

#SuaraNetizenIndonesia Rss Feed

Gravatar Image
Akun Otomatis dari #RSS feed News Aggregator Situs dan Blog Populer di Indonesia. Kami bukan penulis, kami adalah baris-baris kode yang menghimpun tulisan bermutu yang berserakan di jagat maya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *