in ,

Taksi Grab Protect ada CCTV + Partisi Mobil

Sebenarnya kalau ngomongin soal taksi, menurutku yang paling aman tetap taksi konvensional macem Blue Bird. Jelas mobilnya, supirnya sesuai standar, bersih, 24 jam dan yang pasti gak mungkin bau rokok. Kalau bau ketek, well itu apes-apesan aja lah yah. Dengan hadirnya Grab & Gojek sebenarnya aku juga sudah beralih sih ke taksi online karena lebih terjangkau. Namun kadang yah itu rasa amannya lum bisa menandingin taksi biasa. Hingga aku ditemukan dengan pak Suhairi ketika memesan Grab Protect di Central Park Mall.

Sejak pandemi, emang concern utama adalah kesehatan. Nah kalau mang harus banget naik Grab Car, mending sekalian pilih Grab Protect karena mobilnya ada partisi plastik antara driver dan penumpang. Yha amit-amit bersin / batuk maka gak saling muncrat dan nularin. Jadi berasanya lebih aman sedikit. Penumpang juga dibatasi yah maksimal 3 orang saja. Terus kalau aku ngerasa lebih sehat juga dengan membuka sedikit kaca jendela agar ada sirkulasi udara karena kan gak tahu filter AC mobilnya rutin diganti atau enggak.

Kalau masker yah harus selalu dipakai yah. Menurut pak Suhairi, mang sejak dia bawa Grab Protect lebih banyak orderan sih karena orang sangat peduli beginian. Malah ada yang masuk semprot-semprotin mobilnya dulu. Padahal setelah penumpang turun pasti sesuai SOP pak Suhairi juga bakal nyemprot dan lap-lap kursi, AC, dll yang sekiranya tadi aku pegang-pegang. Cuma yah itu kita kan agak parnoan aja sekarang bawaannya.

Grab Protect mang baru ada di Jakarta dan kira-kira baru ada 1.000 unit di antara (mungkin) 6.000-an armada Grab. Harga Grab Protect pastinya lebih mahal dari Grab Car biasa. Pas aku naik bedanya sekitar 10rb. Tapi pernah juga cuma beda 6rb aja. Tapi kalau lagi gak ada Grab Protect, Pak Suhairi boleh kok ambil orderan Grab Car biasa.

Nah kalau udah gini yah beruntung si penumpang deh. Apalagi Pak Suhairi punya CCTC loh! Ini baru pertama aku nemu taksi begini. Bahkan taksi konvensional belum ada. Bisa jadi ini tindakan preventif karena gak sekali dua kali sih ada kejahatan di taksi online baik itu korbannya penumpang dan juga driver. Jadi kata Pak Suhairi dia punya semacam tombol darurat gitu yang insya allah kalau dia terancam, dia pencet dan tar ada gugus tugas dari Grab yang akan menyamperinnya. Tombol ini juga ada untuk kita sebagai penumpangnya. Tapi semoga yah jangan sampai harus ada di posisi seperti itu yah.

grab car

Untuk CCTV ini, kebijakan masing-masing supir yah karena kabarnya ada iuran 5-6 ribu untuk pemasangan ini. Tapi kalau partisi plastik dan disinfektan, Pak Suhairi mang dapat langsung dari Grab. Awalnya pun pak Suhairi cerita kalau dia dulu sempat jadi relawan Grab untuk antar jemput dokter dan tenaga kesehatan ke Wisma Atlit. Nah partisi plastik ini mungkin hadir dari pengalaman tersebut. Karena pak Suhairi ini mang beneran ramah banget, mobil bersih wangi gak bau rokok, yah mungkin setelah itu oleh Grab dilanjutkan buat ambil orderan Grab Protect.

Kabarnya Gojek juga punya beginian namun aku belum sempat tes. Semoga aja sih partisi ini jadi standar di semua taksi karena emang buat lebih aman dan meminimalisir penyebaran virus dll. Setuju?

Udah pernah ada yang nemu taksi begini?

What do you think?

789 points
Upvote Downvote

Written by buzz your story

wisma-asia

Wisma Asia

hamparan-sawah-hijau-jatiluwih-bali

Hamparan Sawah Hijau Jatiluwih Bali