Setelah Brexit dan Huawei, Ini PR Besar Inggris

by -9 views
setelah-brexit-dan-huawei,-ini-pr-besar-inggris

Ketika datang ke pasar cip, Inggris sepertinya punya terlalu banyak pilihan. Ada sekitar 19 “pabrik” yang menghasilkan semikonduktor dari satu varietas atau lainnya tersebar di seluruh negeri, dari Glenrothes di Skotlandia hingga Plymouth di barat daya.

Ini bahkan lebih baik disajikan oleh perancang cip silikon kelas atas yang digunakan dalam gawai paling canggih.

“Kami memiliki jumlah perusahaan desain tertinggi kedua di luar AS,” kata Andy Sellars, direktur pengembangan strategis di Compound Semiconductor Applications Catapult,asosiasi riset dan teknologi nirlaba yang memberi nasihat kepada industri dan pemerintah tentang strategi semikonduktor, Light Reading melaporkan.

Arm berbasis di Cambridge, yang mendesain prosesor yang digunakan di sebagian besar ponsel cerdas di dunia, mungkin merupakan aset semikonduktor paling cemerlang di Inggris. Di antara ornamen desain lainnya termasuk Imagination Technologies, XMOS dan Graphcore. Berbasis di Bristol, yang terakhir sedang mengerjakan apa yang digambarkan Sellars sebagai mikroprosesor paling kompleks di dunia.

“Ini adalah mikroprosesor AI dengan 59 miliar transistor,” katanya. “Cip di ponsel Anda memiliki sekitar 2 miliar, jadi ini sekitar 30 kali lipat kerumitannya.”

Namun, ada celah yang besar. Tak satu pun dari pabrik Inggris yang memiliki kemampuan untuk membuat cip silikon paling canggih yang diperlukan untuk telekomunikasi, otomotif, dan sektor penting lainnya. Karena alasan ini, perekonomian sangat bergantung pada pabrikan Asia. Terlebih lagi, sebagian besar komponen mutakhir diproduksi oleh satu perusahaan: TSMC Taiwan.

“Ada banyak kekhawatiran TSMC menghasilkan 85 persen cip silikon kelas atas,” kata Sellars.

Kekurangannya menjadi lebih mencolok setelah Brexit dan pertengkaran baru-baru ini dengan China. Menyusul penarikannya dari Uni Eropa (UE), Inggris secara tegas berada di luar skema UE untuk meningkatkan produksi semikonduktor, dan hubungannya dengan otoritas UE memburuk. Sementara itu, bentrokan dengan China terkait Huawei dan hak warga Hong Kong menimbulkan risiko karena kepentingan politik China di Taiwan, tulis Light Reading.

Ahli miniaturisasi

Kekhawatiran tentang monopoli efektif TSMC di pasar ini jauh melampaui Inggris. Sebagai ‘pengecoran’, atau pabrikan kontrak, perusahaan Taiwan itu mengeluarkan cip untuk banyak perusahaan teknologi dan semikonduktor terbesar di AS, termasuk pembuat iPhone, Apple, dan Nvidia, perancang cip grafis yang mencoba untuk mengatasi penentangan peraturan terhadap US$40 miliar pengambilalihan Arm. Bahkan Intel sekarang mengalihkan produksi cip paling canggihnya ke TSMC.

Pabrik pengecoran Taiwan telah memimpin dunia dalam miniaturisasi transistor yang digunakan dalam cip. Teknologi mutakhirnya menggunakan transistor yang masing-masing berukuran hanya 5 nanometer (nm), atau sepersejuta meter. Tidak ada perusahaan lain di level ini, dan hanya Samsung Korea Selatan yang dapat menandingi TSMC pada teknologi 7nm yang digunakan di beberapa peralatan jaringan 5G dan ponsel pintarnya, Dengan keunggulan 10nm, Intel berada sekitar dua generasi di belakang TSMC, kata Roslyn Layton, salah satu pendiri China Tech Threat.

Semakin pentingnya semikonduktor bagi ekonomi global membuat ketergantungan yang besar pada satu vendor terlihat sangat rabun. Lebih buruk lagi adalah klaim teritorial China atas negara tempat pabrik semikonduktor TSMC ditemukan.

“Fakta China memiliki desain di Taiwan telah membuat semua orang sangat gugup mengandalkan TSMC untuk cip silikon ini,” kata Sellars. Bisa dibilang, kekhawatiran utama AS tentang pengambilalihan Taiwan oleh China adalah bahwa hal itu akan memungkinkan China memblokir pengiriman TSMC ke Barat.

Perang Teknologi Global: Taiwan Titik Konflik Berikutnya

Logo Semiconductor Manufacturing Company (TSMC) di San Jose, California, pada 18 Februari 2017. (Foto: Kristoffer Tripplaar AP)

Ini juga merupakan prospek yang menakutkan bagi yurisdiksi lain. Terlepas dari perannya dalam rantai nilai semikonduktor, setiap ekonomi yang digerakkan oleh teknologi akan sangat menderita jika TSMC diputus dari perusahaan-perusahaan di Barat. Di bidang telekomunikasi, khususnya, Ericsson dan Nokia, satu-satunya pembuat besar peralatan jaringan 5G di Barat, mungkin adalah pelanggan TSMC, kata para ahli (tidak ada perusahaan yang mengungkapkan identitas pemasoknya).

Oleh karena itu, baru-baru ini AS dan Eropa bergerak untuk meningkatkan produksi semikonduktor di halaman belakang mereka sendiri. AS telah mengekstraksi komitmen dari TSMC tahun lalu untuk membangun pabrik pengecoran baru di Arizona. Kemudian, minggu lalu, Intel mengumumkan rencana untuk menghabiskan US$20 miliar untuk mendirikan bisnis pengecorannya sendiri di negara bagian AS yang sama, lapor Light Reading.

Itu terjadi beberapa hari setelah Eropa mengumumkan ambisinya untuk meningkatkan pangsa produksi semikonduktornya dari 10 menjadi 20 persen dari total produksi dunia pada 2030. Sementara Eropa hanya memberikan sedikit indikasi tentang bagaimana, rencana Intel mungkin selaras dengan kepentingannya.

“Saya berharap kami akan siap untuk mengumumkan fase ekspansi kami berikutnya di AS, Eropa, dan lokasi global lainnya dalam tahun ini,” kata Pat Gelsinger, CEO baru Intel, dalam pernyataannya baru-baru ini.

Pilihan cip

Ini semua membuat Inggris merdeka berpotensi terekspos. Sellars, yang telah melakukan pembicaraan dengan pemerintah, mengatakan tiga pendekatan sekarang sedang dipertimbangkan. Yang pertama adalah status quo dari mengandalkan pasar bebas sambil terus menyoroti kredensial desain Inggris.

“Jelas, jika TSMC ditutup, Anda berada dalam masalah dan tidak memiliki akses,” kata Sellars. “Kemudian Anda tidak bisa membuat mobil Anda, jadi itu agak berisiko.”

Dilansir dari Light Reading, salah satu alternatifnya adalah menjalin kemitraan strategis dengan perusahaan seperti Intel. Itu bisa berarti mengundang perusahaan AS untuk membangun salah satu pabrik pengecoran internasionalnya di Inggris, sesuatu yang menurut Sellars akan menjadi “ide bagus”. Jika tidak, Inggris dapat membuat janji di muka untuk membeli jumlah minimum kapasitas di Intel Arizona atau pabrik Eropa masa depan dengan biaya kontrak.

Namun, ini juga bisa menimbulkan beberapa risiko. Hanya beberapa minggu setelah Brexit resmi, hubungan antara Inggris dan UE berada pada titik terendah sepanjang waktu terkait pengiriman vaksin virus corona. Singkatnya, UE menuduh Inggris menimbun vaksin yang ditujukan untuk Eropa dan mengancam akan memblokir ekspor vaksin ke Inggris sebagai pembalasan. Tidak sulit untuk membayangkan blokade serupa dan perselisihan tentang semikonduktor jika terjadi kekurangan.

Untuk alasan penawaran dan permintaan, itulah situasi yang dihadapi dunia saat ini. Melonjaknya penggunaan laptop, tablet, dan ponsel bertepatan dengan kekurangan air di TSMC, yang melumpuhkan proses produksinya. Industri otomotif telah membayar harganya, menurut Sellars.

“TSMC memprioritaskan di mana uang itu dan itu ada di ponsel dan bukan di mobil,” katanya.

Akibatnya, Amerika memberhentikan orang-orang di industri otomotif.

Opsi ketiga untuk Inggris akan menjadi investasi besar-besaran dalam pabrik silikon kelas atas dan “kemampuan berdaulat,” kata Sellars. Namun, ini akan menjadi tugas yang menakutkan di saat-saat terbaik. GlobalFoundries, satu-satunya pengecoran besar AS, menyerah untuk mencoba bersaing dalam ukuran transistor beberapa tahun yang lalu karena tuntutan investasi, kata Layton. Saat ini, ia berkonsentrasi pada kisaran 22nm hingga 90nm.

Earl Lum, pakar semikonduktor di EJL Wireless Research, juga meragukan Eropa atau Inggris akan mampu bersaing di pasar kelas atas ini. Dia mengatakan kepada Light Reading, “Siapa yang akan membayar US$40 miliar hingga US$50 miliar setahun untuk membuat pengecoran yang setara dengan TSMC untuk Eropa?”.

“Anda pasti menginginkan tempat dengan banyak tanah yang cukup murah, dan masalah lainnya adalah bagaimana Anda akan melatih orang untuk bekerja di pabrik wafer.”

Sellars secara luas setuju. “Ini bukan hanya soal uang,” katanya.

“Salah satu bagian dari peralatan berharga US$100 juta tetapi Anda perlu memiliki orang yang telah memesan dan membeli ini sebelumnya dan lingkungan yang dimilikinya harus bersih. Anda membutuhkan keahlian yang luar biasa.” Mengimpornya dari tempat lain mungkin bisa menjadi solusi.

Meski begitu, Inggris saat ini memiliki pemerintahan yang lebih intervensionis daripada yang terlihat selama 40 atau 50 tahun.

“Kami mengalami kesuksesan dan kegagalan dan kemudian pada 1980-an kami memutuskan untuk tidak melakukannya lagi,” kata Sellars.

“Itu tentang memilih pemenang dan kami tidak pernah pandai dalam hal itu, tetapi akibatnya beberapa hal strategis besar ini tidak ada di sini.”

Intervensi pemerintah sudah terlihat di sektor telekomunikasi, di mana keputusan tahun lalu untuk melarang Huawei dari 5G telah memicu kekhawatiran tentang kurangnya alternatif yang tumbuh di dalam negeri. Pihak berwenang telah membentuk gugus tugas telekomunikasi untuk mengeksplorasi opsi untuk mendiversifikasi pasar yang menjual ke operator seperti BT, O2, Three, dan Vodafone.

Upaya pasti akan menemui tuduhan proteksionisme dan campur tangan negara yang tidak diinginkan. Ketika muncul dari pandemi virus corona, Inggris terbebani dengan hutang nasional sebesar £2,1 triliun (US$2,9 triliun) dan hanya memiliki sedikit ruang untuk kesalahan fiskal. Taruhan besar pada semikonduktor bisa menjadi langkah cerdas di dunia yang tidak pasti, tetapi juga bisa menjadi bumerang yang buruk.

Penerjemah: Desi Widiastuti

Editor: Purnama Ayu Rizky

Keterangan foto utama: Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menghadiri London International Shipping Week di London, Inggris, 12 September 2019. (Foto: Reuters/Pool/Daniel Leal-Olivas)

Setelah Brexit dan Huawei, Ini PR Besar Inggris

China, Huawei, Inggris, Jaringan 5G, Pasca-Brexit, Taiwan

Leave your vote

581 Points
Upvote Downvote

#SuaraNetizenIndonesia Rss Feed

Gravatar Image
Akun Otomatis dari #RSS feed News Aggregator Situs dan Blog Populer di Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *