Seberapa Tahan Banting Gen Z dalam Hadapi Inflasi? | DW | 23.05.2022

by -4 views
seberapa-tahan-banting-gen-z-dalam-hadapi-inflasi?-|-dw-|-2305.2022

Generasi Z menghadapi rekor tingkat inflasi tinggi untuk pertama kalinya dalam hidupnya. Apakah mereka bisa bertahan lebih baik dibandingkan generasi sebelumnya?

“Saya selalu membayangkan bahwa pada saat mencapai usia ini, saya sudah bisa membeli mobil bekas berukuran kecil, jadi saya bisa ke rumah nenek di Bayern dan lebih sering mengunjunginya.” Begitulah impian Alia Hudeib, mahasiswa di Berlin berusia 23 tahun.

Dia berharap bisa membeli mobil dengan uang yang ia terima dari pekerjaannya. “Jelas itu tidak akan terwujud dalam waktu dekat,” ujar Hudeib kepada DW. Dengan biaya hidup yang terus merangkak naik, Hudeib mengatakan dia harus lebih banyak berkompromi.

Saat ini Hudeib melakukan pelatihan kejuruan di bidang administrasi kesehatan dan menerima tunjangan bulanan sekitar €600 atau sekitar Rp9,2 juta. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, dia juga bekerja paruh waktu di sebuah kafe.

“Penghasilan saya tidak cukup untuk membeli jenis makanan yang saya inginkan, seperti makanan organik yang sehat dari produsen lokal,” katanya. “Dengan harga seperti sekarang ini, orang seperti saya harus memilih produk yang termurah di supermarket.”

Di Jerman, inflasi telah mencapai level tertinggi dalam beberapa dekade. Data Organisasi Buruh Internasional (ILO) menunjukkan bahwa tingkat inflasi di seluruh dunia pada Maret 2022 hampir tiga kali lipat sejak tahun sebelumnya. Dimulai dari macetnya rantai pasokan akibat pandemi virus corona, kini perang di Ukraina kini telah mendorong lonjakan harga barang-barang pokok, seperti bahan bakar dan makanan, ke level yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Bagi Gen Z yang berusia 18 hingga 25 tahun, ini adalah kali pertama mereka mengalami kenaikan harga yang begitu cepat dalam hidup mereka. Lantas, bagaimana inflasi berdampak bagi mereka?

Inflasi memukul semua orang, tapi efeknya tidak sama

“Dampak inflasi berbeda pada setiap individu,” kata Profesor Enzo Weber, peneliti senior di Institut Penelitian Ketenagakerjaan Jerman (IAB), kepada DW. “Tergantung pada berbagai faktor seperti gaya hidup, kebiasaan konsumsi, dan status keuangan.”

Misalnya, penelitian oleh badan internasional seperti Bank Dunia menunjukkan bahwa tingkat inflasi yang tinggi biasanya berdampak lebih besar pada rumah tangga dengan pendapatan lebih rendah. Namun di sisi lain, ini bisa malah menguntungkan para pemilik aset. 

  • Seorang pelanggan menggunakan lembaran uang lima euro untuk membayar di kios buah dan sayuran. picture-alliance/dpa

    Bagaimana Perang Putin Mempengaruhi Ekonomi Dunia

    Belanja Semakin Mahal di Jerman

    Konsumen di Jerman merasakan kenaikan biaya hidup. Konsekuensi dari perang di Ukraina dan sanksi terhadap Rusia mulai terasa. Pada bulan Maret, tingkat inflasi Jerman mencapai level tertinggi sejak 1981. Pemerintah Jerman ingin segera mengembargo batubara Rusia, tetapi masih memperdebatkan pelarangan impor gas dan minyak dari Rusia.

  • Mobil terjebak dalam antrean hingga ke bagian luar SPBU di Nairobi. (Foto SIMON MAINA/AFP via Getty Images)

    Bagaimana Perang Putin Mempengaruhi Ekonomi Dunia

    Antrian Mengisi Bahan Bakar di Kenya

    Antrian panjang mobil di SPBU Nairobi. Di Kenya, warga juga merasakan dampak perang di Ukraina. Bahan bakar kian mahal, dan pasokannya terbatas, belum lagi krisis pangan. Duta Besar Kenya untuk PBB Martin Kimani dalam sidang Dewan Keamanan menyatakan keprihatinannya, dan membandingkan situasi di Ukraina timur dengan perubahan yang terjadi di Afrika setelah berakhirnya era kolonial.

  • Dua tukang roti di Istanbul, dan roti-roti di latar depan. (Foto Burak Kara/Getty Images)

    Bagaimana Perang Putin Mempengaruhi Ekonomi Dunia

    Siapa Amankan Suplai Gandum ke Turki?

    Rusia adalah produsen gandum terbesar di dunia. Karena larangan ekspor dari Rusia, harga roti sekarang naik di banyak tempat, termasuk di Turki. Sanksi internasional telah mengganggu rantai pasokan. Ukraina juga merupakan salah satu dari lima pengekspor gandum terbesar di dunia, tetapi perang dengan Rusia membuat mereka tidak dapat mengirimkan barang dari pelabuhannya di Laut Hitam.

  • Seorang pekerja tengah menumpuk karung besar berisi tepung terigu di pasar Jamila, Baghdad.+++ dpa-Bildfunk +++

    Bagaimana Perang Putin Mempengaruhi Ekonomi Dunia

    Harga Gandum Melonjak di Irak

    Seorang pekerja tengah menumpuk karung-karung tepung tergu di pasar Jamila, pasar grosir terpopuler di Baghdad. Harga gandum telah meroket di Irak sejak Rusia menginvasi Ukraina, karena kedua negara tersebut menyumbang setidaknya 30% dari perdagangan gandum dunia. Irak tetap netral sejauh ini, tetapi poster-poster pro-Putin sekarang telah dilarang di negara itu.

  • Pengunjuk rasa yang menggunakan masker di jalannan di Lima, dengan gas air mata di udara. (Foto oleh ERNESTO BENAVIDES/AFP via Getty Images)

    Bagaimana Perang Putin Mempengaruhi Ekonomi Dunia

    Unjuk Rasa di Peru

    Para demonstran bentrok dengan polisi di ibukota Peru, Lima. Mereka memprotes kenaikan harga pangan, satu di antara rangkaian kenaikan harga. Krisis semakin diperburuk dengan adanya perang di Ukraina. Presiden Peru, Pedro Castillo memberlakukan jam malam dan keadaan darurat untuk sementara. Tapi jika peraturan tersebut dicabut, protes akan terus berlanjut.

  • Para pengunjuk rasa yang memprotes kenaikan harga pangan di Sri Lanka, 15 Maret 2022. (Credit Image: © Pradeep Dambarage/ZUMA Press Wire

    Bagaimana Perang Putin Mempengaruhi Ekonomi Dunia

    Keadaan Darurat di Sri Lanka

    Di Sri Lanka, warga turun ke jalan untuk mengekspresikan kemarahan mereka. Beberapa hari lalu, ada yang mencoba menyerbu kediaman pribadi Presiden Gotabaya Rajapaksa. Memuncaknya protes terhadap kenaikan biaya hidup, kekurangan bahan bakar, dan pemadaman listrik, mendorong presiden mengumumkan keadaan darurat nasional, sekaligus meminta bantuan pengadaan sumber daya dari India dan Cina.

  • Seorang pengunjuk rasa di Glasgow memegang plakat bertuliskan Tidak seorang pun harus memilih antara pemanasan & makan. (Jeff J Mitchell/Getty Images)

    Bagaimana Perang Putin Mempengaruhi Ekonomi Dunia

    Warga Skotlandia Sudah Muak!

    Warga di Skotlandia juga memprotes kenaikan harga makanan dan energi. Di seluruh Inggris, serikat pekerja telah mengorganisir demonstrasi untuk memprotes kenaikan biaya hidup. Brexit telah mengakibatkan kenaikan harga di banyak area kehidupan, dan perang di Ukraina makin memperburuk keadaan.

  • Tiga porsi ikan dan kentang goreng yang tersusun rapi di atas koran, secara berdampingan. (Foto oleh ADRIAN DENNIS/AFP via Getty Images)

    Bagaimana Perang Putin Mempengaruhi Ekonomi Dunia

    Harga Ikan Goreng di Inggris Melonjak

    Warga Inggris punya alasan untuk khawatir terkait hidangan nasional tercinta mereka “fish and chips”. Sekitar 380 juta porsi goreng ikan dan kentang dikonsumsi di Inggris setiap tahun. Tetapi sanksi keras saat ini, berarti harga ikan putih dari Rusia, minyak goreng dan energi, semuanya melonjak naik. Pada Februari 2022, tingkat inflasi Inggris mencapai 6,2%.

  • Tangan yang sedang mengemas tepung di Nigeria. (PIUS UTOMI EKPEI/AFP via Getty Images)

    Bagaimana Perang Putin Mempengaruhi Ekonomi Dunia

    Peluang Ekonomi bagi Nigeria?

    Seorang pedagang di Ibafo, Nigeria, tengah mengemas tepung untuk dijual kembali. Nigeria telah lama ingin mengurangi ketergantungannya pada makanan impor, dan membuat ekonominya lebih tangguh lagi. Orang terkaya di Nigeria Aliko Dangot, baru-baru ini membuka pabrik pupuk terbesar di negara itu, dan berharap memiliki banyak pembeli. Apakah itu sebuah peluang? (kp/as)


Kelompok usia juga dapat memengaruhi pengaruh inflasi. Dalam tiap level usia memang akan selalu ada individu yang sangat menderita akibat pukulan inflasi, tapi kaum muda pada umumnya lebih fleksibel daripada orang dewasa yang lebih tua. Kondisi ini memungkinkan mereka untuk bisa lebih beradaptasi dalam menghadapi pukulan ekonomi.

Muda dan tahan banting

Valerie Lorraine, mahasiswi berusia 24 tahun, baru saja pindah ke apartemen baru di Berlin beberapa minggu lalu. Dia berbagi apartemen dengan dua orang lainnya. “Pemilik apartemen lama, tempat saya dulu tinggal, menaikkan harga sewa flat,” katanya kepada DW.

“Saya beruntung menemukan apartemen yang lebih kecil, yang sesuai dengan kantong saya.” Banyak teman kuliah Lorraine juga terpaksa kembali tinggal dengan orang tua mereka atau tinggal di tempat yang lebih jauh dari pusat kota, imbuhnya.

“Kebanyakan orang berusia 30 dan 40-an tidak bisa mengurangi pengeluaran seperti yang dilakukan orang-orang muda,” kata Profesor Enzo Weber.

“Misalnya, mereka yang sudah berkeluarga tidak dapat dengan mudah pindah ke flat yang lebih murah, atau pindah ke tempat lain untuk mencari pekerjaan dengan gaji yang lebih baik.”

Lagipula, “orang-orang muda umunya tinggal di rumah yang lebih kecil, dan mengonsumsi lebih sedikit energi dibandingkan dengan orang paruh baya,” kata Weber. “Di beberapa negara seperti Jerman, banyak dari mereka yang tidak punya mobil sehingga dampak langsung kenaikan harga energi tidak terlalu terasa bagi mereka. Pendapatan yang mereka habiskan lebih sedikit untuk energi.”

Dalam beberapa bulan terakhir, di negara-negara industri, kekurangan jumlah tenaga kerja saat mulai dibukanya kegiatan bisnis setelah wabah corona telah mendorong kenaikan gaji. Itu berarti orang yang ingin memasuki pasar kerja dapat memilih pekerjaan dengan gaji terbaik, kata Weber. “Utamanya jika Anda ingin mempelajari keterampilan baru dan mencoba pekerjaan baru.”

“Jauh lebih mudah bagi seseorang di awal usia 20-an untuk beralih pekerjaan dan mencari pekerjaan yang lebih baik, bila dibandingkan dengan seseorang yang telah menghabiskan satu atau dua dekade dalam karier tertentu,” tambahnya.

Bisakah pekerjaan dan gaji lebih selamatkan ekonomi Gen Z?

Pelajar dan lulusan sekolah menengah di negara-negara industri dapat menghadapi inflasi dengan mengurangi sebagian pengeluaran mereka dan menegosiasikan gaji, tapi bukan hanya itu.

Di negara-negara dengan ekonomi yang lebih besar seperti Amerika Serikat dan Uni Eropa, ada keraguan serius tentang apakah kenaikan upah akan cukup dalam mengimbangi kenaikan harga-harga. Menurut data resmi Jerman, upah riil rata-rata atau nilai pembelian dari gaji, telah menurun meskipun ada kenaikan jumlah upah minimum. Data AS menunjukkan pola serupa.

Anggota Gen Z yang lebih tua juga masih menghadapi kerugian yang mereka alami selama pandemi corona. Pandemi yang berlangsung selama dua tahun telah merugikan sebagian besar lulusan muda di seluruh dunia dengan menunda mereka untuk dapat segera memasuki pasar kerja. Dan, memulai bekerja lebih lambat ternyata juga dapat mengurangi penghasilan. Sebuah studi tahun 2017 menemukan bahwa menganggur selama satu bulan pada usia 18-20 menyebabkan hilangnya pendapatan permanen sebesar 2% sepanjang kehidupan kerja seseorang.

“Kita sedang menjalani masa transisi mendasar. Teknologi, pekerjaan, dan syarat-syarat pekerjaan kita berubah,” kata Weber. “Ini sama-sama memberikan ancaman dan menawarkan peluang.”

“Saran saya kepada orang-orang muda adalah: carilah peluang yang berbeda dan tetaplah berpikiran terbuka,” katanya. “Semakin Anda kurang fleksibel, semakin rentan menjadi lebih terpuruk akibat setiap krisis.”

ae/yf

More

About Author: Feeds Agregator

Gravatar Image
Akun Feeds Agregator, Mesin pengepul info bermutu dari website dan blog favorit

Leave a Reply

Your email address will not be published.