25.6 C
Jakarta
Tuesday, May 17, 2022

Pandemi mengungkap dampak baik dari WFH, tapi bagi dosen perempuan, bekerja dari rumah merupakan beban

UrbanPandemi mengungkap dampak baik dari WFH, tapi bagi dosen perempuan, bekerja dari rumah merupakan beban

Jika satu hal yang mungkin positif dari pandemi COVID-19, itu adalah dorongan untuk untuk membiarkan orang bekerja dari rumah.

Banyak yang melihat bekerja dari rumah menguntungkan pekerja perempuan. Logikanya adalah mereka dapat menggabungkan karier dengan tanggung jawab mengasuh anak. Tetapi tidak ada pemikiran yang mengatakan bagaimana bekerja dari rumah membawa dampak buruk bagi banyak wanita.

Kami ingin tahu bagaimana bekerja dari rumah selama pandemi berdampak pada laki-laki dan perempuan, termasuk produktivitas mereka di tempat kerja. Kami menyurvei 11.288 orang yang bekerja di 14 universitas di Kanada dan Australia, termasuk 3.480 akademisi.

Ketertarikan kami dipicu oleh adanya temuan awal dari editor jurnal ilmiah Inggris bahwa pengiriman jurnal oleh akademisi wanita telah turun secara signifikan.


Read more: How COVID is widening the academic gender divide


Pengamatan ini telah dikonfirmasi oleh beberapa riset yang menunjukkan penurunan jumlah di temuan penelitian oleh akademisi perempuan.

Apa yang ditemukan dari studi itu?

Studi kami sendiri terhadap staf akademik dalam survei menunjukkan hal yang sama. Memang, laki-laki dan perempuan memiliki kesempatan yang berbeda dalam mengajukan penelitian untuk publikasi selama lockdown.

Perempuan akhirnya menghadapi beban mengajar yang meningkat dan melakukan lebih banyak pekerjaan administrasi lebih sering daripada pria. Perempuan juga lebih menghabiskan lebih sedikit waktu untuk penelitian daripada laki-laki.

Pengalaman akademisi di Australia dan Kanada sebagai akibat dari perubahan yang terkait dengan perpindahan dari pekerjaan pra-Covid ke Covid. Author provided

Namun perbedaan gender untuk tugas-tugas ini tidak sebesar dalam pengajuan permohonan dana penelitian atau pengiriman artikel ke jurnal peer-review. Hal ini menentukan naik turunnya karir akademik seseorang.

Apa yang tampaknya terjadi adalah bahwa baik laki-laki dan perempuan dipaksa untuk melakukan lebih banyak penelitian mereka di rumah. Perbedaannya adalah bahwa perempuan memiliki lebih sedikit kesempatan daripada pria untuk meluangkan waktu dalam menghasilkan penelitian yang baik dan dapat dipublikasikan. Dalam penelitian kami, terutama ketika ada anak-anak, perempuan lebih sulit menemukan “waktu untuk berpikir” yang dibutuhkan untuk penelitian yang baik.

Idealnya, laki-laki akan memikul tanggung jawab rumah tangga yang sama ketika bekerja dari rumah. Tapi itu belum terjadi.

Child demands mother's attention while father sits to one side working with headphones on.

Baik pria maupun wanita harus melakukan lebih banyak penelitian di rumah. Perbedaannya adalah bahwa tanggung jawab lain menuntut lebih banyak waktu berpikir wanita. Shutterstock

Read more: Planning, stress and worry put the mental load on mothers – will 2022 be the year they share the burden?


Masa depan terlihat buruk

Tanpa menghadapi masalah secara langsung, universitas cenderung memperburuk masalah yang ada.

Kami menemukan sebagian besar staf universitas ingin bekerja dari rumah lebih dari yang diizinkan sebelum adanya pandemi.

Perempuan cenderung menginginkan bekerja dari rumah daripada pria. Namun, itu akan membuat mereka kurang terlihat di kantor fisik. Dan itu, pada gilirannya, dapat mengurangi produktivitas yang mereka rasakan.

Banyak universitas dapat melihat tren bekerja dari rumah sebagai peluang untuk menghemat uang. Mereka dapat melakukan ini dengan memindahkan kantor pribadi dan memindahkan akademisi ke ruang bersama. Ini adalah trend yang dimulai sebelum pandemi.

Tetapi ketika akademisi berada di kampus, kantor pribadi, bukannya ruang bersama, hal ini diperlukan untuk membantu mereka melakukan pengajaran atau penelitian online yang membutuhkan waktu berpikir.

Selain itu, universitas semakin tergoda untuk mengurangi akses akademisi ke cuti panjang. Secara historis, periode cuti studi ini merupakan kesempatan terbaik untuk menemukan waktu berpikir untuk melakukan penelitian yang baik. Sekarang, itu menjadi bukan lagi “hak” tapi lebih kepad “hak istimewa”, yang diberikan kepada lebih sedikit peneliti setiap tahun.

Karena cuti panjang menjadi kurang tersedia, perempuan akan merasa jauh lebih sulit daripada pria untuk menebus kurangnya waktu berpikir. Produktivitas nyata mereka akan lebih rendah daripada pria.


Read more: Women’s academic careers are in a ‘holding pattern’ while men enjoy a ‘tailwind’


Terjadi pada pekerja kerah putih juga

Apa yang kami uraikan bukan hanya masalah bagi akademisi. Ini adalah masalah dalam pekerjaan kerah putih di mana “pekerjaan pengetahuan” dilakukan.

Dalam banyak pekerjaan pengetahuan berkelanjutan — yaitu, pekerjaan yang melibatkan periode konsentrasi yang lama, dan karenanya jumlah waktu berpikir yang baik — diperlukan untuk mengembangkan ide-ide terbaik. Sebagian besar pekerjaan manajerial, dan banyak pekerjaan profesional dan administratif, melibatkan dan memerlukan beberapa periode kerja pengetahuan yang berkelanjutan.

Namun terutama sejak pandemi, baik di sektor publik maupun swasta, sebagian besar staf ingin bisa bekerja dari rumah dalam beberapa waktu. Ini bukan hanya sebuah fenomena pandemi. Pekerja benar-benar tidak suka jika harus menghabiskan waktu berpergian tiap hari.

Pengusaha juga, sekarang menganggap karyawan bisa lebih produktif di rumah. Pengusaha sudah memanfaatkan “kerja secara hibrid”. Mereka menempatkan lebih banyak orang ke dalam “meja panas” atau ruang kerja bersama lainnya untuk mengurangi biaya fisik kantor.

Itu mungkin terdengar bagus, sampai Anda menyadari bahwa peluang dan hasil dari pekerjaan pengetahuan yang berkelanjutan — adalah hal-hal yang akan membuat Anda dikenali dan dipromosikan — dan akan berbasis gender. Akan lebih sulit bagi wanita daripada pria untuk menjadwalkan waktu berpikir yang diperlukan, terutama di rumah.

Dari sini kemana?

Banyak kemajuan yang dicapai wanita dalam beberapa pekerjaan pengetahuan yang berjalan lambat ini mungkin hilang jika mereka memiliki lebih sedikit kesempatan untuk mendapatkan waktu berpikir yang berkelanjutan yang diterjemahkan menjadi kinerja.

Jika perempuan ingin mendapatkan pekerjaan kerah putih yang adil di masa depan, maka pengusaha perlu memikirkan kembali strategi pasca-pandemi untuk menghemat uang. Ruang bersama mungkin baik untuk anggaran akomodasi, tetapi tidak begitu baik untuk individu yang bersangkutan atau untuk kontribusi mereka terhadap produktivitas organisasi.

Jika serikat pekerja mewakili para pekerja tersebut, mereka perlu menolak penutupan fasilitas kantor yang dapat menjadi penting untuk pekerjaan pengetahuan yang berkelanjutan.

Pemerintah perlu lebih aktif dalam mendukung pengasuhan anak yang tersebar luas, terjangkau , mudah diakses dan berkualitas.

Banyak yang telah ditulis tentang bagaimana respons ekonomi selama pandemi merugikan perempuan. Tapi mungkin ada dampak yang lebih buruk di kemudian hari. Kita perlu merancang untuk mengimbangi, bukan memperumit, masalah yang bisa datang dari lebih banyak dari bekerja dari rumah.

Check out our other content

Check out other tags:

Most Popular Articles