Optimalisasi Peran Organisasi Pelajar Moderat dalam Menangkal Paham Radikal – Arrahim.ID

by -5 views
optimalisasi-peran-organisasi-pelajar-moderat-dalam-menangkal-paham-radikal-–-arrahim.id

3 min read

Views 3

Isu radikalisme dikalangan pelajar kembali mencuat setelah beberapa waktu yang lalu Densus 88 melakukan penangkapan terhadap salah seorang mahasiswa Universitas Brawijaya, Malang. Berkaitan dengan itu, keterlibatan pemuda, khususnya mahasiswa dalam jaringan teroris, harus menjadi perhatian serius semua kalangan. Keikutsertaan pemuda terhadap ideologi radikalisme merupakan salah satu isu penting yang harus dicermati di tengah bonus demografi yang tengah berlangsung di negeri ini.

Pertanyaan mengalir kenapa kalangan pemuda atau pelajar mudah sekali terbujuk dan terperangkap dalam jaringan pemahaman yang radikal? Jawabannya adalah karena usia pemuda merupakan usia yang tepat atau potential recruit yang mudah untuk dibujuk dengan hanya “narasi tipis” ideologi radikal. Pemuda dan pelajar merupakan segmen usia yang rentan terhadap keterpaparan paham keagamaan radikal. Sehingga tidak heran jika pemuda dan pelajar saat ini kerap menjadi pelaku lapangan kaderisasi paham radikal khususnya bom bunuh diri.

Kasus penangkapan mahasiswa UB tersebut menunjukkan bahwa keterlibatan pemuda dan pelajar menjadi salah satu ‘isu sentral’ karena peran pemuda dan pelajar menjadi salah satu elemen penting dalam gerakan radikal di Indonesia.

Cukup beralasan, para pemuda dan pelajar menjadi target dalam proses kaderisasi paham radikal mengingat para pemuda dan pelajar memiliki serta menghadapi sejumlah persoalan secara sosial, seperti pengangguran, marjinalitas, eksistensi dan pencarian jati diri hingga sentimen kehilangan pegangan, dalam hal ini figur panutan yang kemudian membuat mereka menjadi sumber penting rekrutmen radikalisme.

Secara bersamaan, Islam radikal menjadi perisai ideologis yang kemudian digunakan oleh kaum muda dalam menghadapi keterpinggiran dalam masyarakat serta melindungi diri mereka dari arus deras nilai-nilai dan budaya global.

Ada beberapa hal mengapa pemuda dan pelajar menjadi sasaran yang potensial dan strategis terkait radikalisme yakni, Pertama rentang usia pemuda dan pelajar yang masih muda akan bersikap terbuka terhadap pemikiran baru karena mereka dalam pencarian jatidiri. Hal tersebut sangat rentan disisipi isu dan bahasan radikalisme.

Kedua pemuda dan pelajar memiliki jiwa muda sehingga terkadang sangat singkat dan belum matang dalam berpikir. Hal ini menjadi peluang oleh organisasi atau kelompok yang terlibat dalam radikalisme untuk merekrut dan mengoptimalkan pemuda dan pelajar dalam mensukseskan program radikalisme yang mereka kembangkan. Ketiga kemudahan mengakses informasi dari internet dan jejaring media sosial dengan tidak dibarengi dengan kemampuan untuk menyaring informasi tersebut.

Lewat internet dan media sosial, konten hoax (berita bohong) lebih masif dan fenomenal saat ini. Itu seakan berlomba dengan konten hate speech (ujaran kebencian) dalam memenuhi internet dan jejaring media sosial. Intensitas tinggi tetapi literasi yang lemah di kalangan anak muda akan menyebabkan mereka mudah terjaring dan terprovokasi oleh konten yang mereka akses.

Dari data lapangan yang ada diantara faktor penyebab radikalisme di Indonesia adalah adanya factor internal dan eksternal.  faktor eksternal yaitu masuknya pengaruh kekejaman kelompok Islamic State of Iraq and Syiria (ISIS). Sedangkan faktor internal yaitu munculnya organisasi keagamaan yang cenderung radikal, diantaranya Jamaah Islamiyah (JI), Majelis Mujahidin Indonesia (MMI), Negara Islam Indonesia (NII), dan Mujahidin Indonesia Timur (MIT),  HTI dan lain sebagainya.

Fenomena radikalisme di kalangan umat Islam khususnya dikalangan pemuda dan pelajar biasanya disebabkan karena paham keagamaan yang sempit, perasaan tertekan, terhegemoni, tidak aman secara psikososial, serta ketidakadilan lokal dan global. Pemahaman seperti ini sesungguhnya tidak disebabkan oleh faktor tunggal yang berdiri sendiri. Faktor sosial, ekonomi, lingkungan, politik bahkan pendidikan terkadang ikut andil dalam memengaruhi radikalisme agama.

Sejatinya, Islam sebagai agama yang merupakan rahmat bagi seluruh alam beserta isinya, tentunya sangat menganjurkan kepada segenap pemeluknya untuk selalu melakukan perbuatan yang bermanfaat bagi sesama manusia dan lingkungannya secara kontruktif, serta melarang untuk melakukan perbuatan yang bersifat sia-sia, apalagi sampai melakukan tindak kekerasan (destruktif) karena perbuatan yang demikian sudah dapat dipastikan sangat dilarang oleh agama dan dibenci oleh Allah, sebagaimana yang dijelaskan dalam al-Qur‘an surat al-Qasas ayat 77:

وَابْتَغِ فِيْمَآ اٰتٰىكَ اللّٰهُ الدَّارَ الْاٰخِرَةَ وَلَا تَنْسَ نَصِيْبَكَ مِنَ الدُّنْيَا وَاَحْسِنْ كَمَآ اَحْسَنَ اللّٰهُ اِلَيْكَ وَلَا تَبْغِ الْفَسَادَ فِى الْاَرْضِ ۗاِنَّ اللّٰهَ لَا يُحِبُّ الْمُفْسِدِيْنَ

 “Dan, carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (pahala) negeri akhirat, tetapi janganlah kamu lupakan bagianmu di dunia. Berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu dan janganlah kamu berbuat kerusakan di bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.” (Qs. Al Qasas: 77).

Aksi radikal berbasis agama ini menjadi landasan dalam beberapa praktik kekerasan yang kerap sekali menjadi pemicu konflik, pertentangan, dan pertikaian yang mengoyak persatuan dan kesatuan bangsa. Hal ini semakin memerlihatkan bahwa wacana pluralisme dan kebebasan agama masih menjadi problem krusial bagi kehidupan sosial-keagamaan di Indonesia di tengah upaya-upaya serius yang dilakukan pemerintah dalam rangka membangun tatanan kehidupan masyarakat yang lebih harmonis.

Oleh karena itu perlu adanya suatu sistem pencegahan serta pengembangan deteksi yang komprenhensif sehingga mampu menangkal paham radikalisme khususnya dikalangan pemuda dan pelajar, dan penguatan ideologi kebangsaan yang dilakukan dengan cara-cara aktif dan kreatif serta menyeluruh dengan menyentuh para pelajar pemuda dan pelajar sehingga tertanam pemhaman dan jiwa nasionalisme yang tinggi dikalangan pemuda dan pelajar.

Optimalisasi Organisasi Pelajar yang Moderat

Eksistensi dan keterlibatan organisasi pelajar yang moderat harus dioptimalkan sehingga mampu memberikan dampak yang signifikan dalam mencegah dan menangkal paham radikal yang berkembang dikalangan pemuda dan pelajar. Adalah Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPNU) yang merupakan organisasi Badan Otonom dari Nahdlatul Ulama (NU) yang membidani kaderisasi di tingkat pelajar serta berdasarkan paham Islam Ahlussunnah wal Jama’ah.

Dengan anggota dari kalangan pelajar di madrasah, sekolah, maupun mahasiswa perguruan tinggi. Disinilah keberadaan IPNU memiliki peran yang sangat penting dalam menampung, menyalurkan dan mengembangkan minat, bakat dan potensi yang dimiliki dari para pemuda dan pelajar.

Terkait dengan isu radikalisme yang merupakan tantangan organisasi pemuda yang moderat dalam hal ini IPNU harus meneguhkan dan mengoptimalkan kebijakan-kebijakan yang mengarah kepada menagkal paham radikal. Beberapa cara yang dapat ditempuh adalah dengan mengembangkan wacana Islam Nusantara yang moderat, menolak radikalisme atau ekstrimisme.

Selain itu melakukan kajian terkait toleransi beragama dan harus bisa saling menghargai meskipun berbeda pendapat. Lebih dari itu IPNU juga dalam hal ini untuk mencegah dan menangkal paham radikal harus melaksanakan tiga aspek kebijakan meliputi dakwah, kegiatan sosial, dan pemberdayaan ekonomi.

Tersirat di dalamnya kehendak untuk membangun kemandirian umat, mengurangi kesenjangan sosial-ekonomi memperkuat ajaran ahlussunah wal jamaah (Islam Nusantara) yang moderat toleran dan menjauhi kekerasan, berkeadilan, dan berkeadaban. Sehingga peran organisasi pemuda dan pelajar yang moderat dalam hal ini IPNU akan mampu menangkal paham radikal yang berkembang dikalangan pemuda dan pelajar. (mmsm)

More

Leave a Reply

Your email address will not be published.