26.5 C
Jakarta
Sunday, May 22, 2022

Inilah Tutorial Shalat Bagi Orang yang Sakit | Bincang Syariah

BincangSyariah.Com–  Shalat merupakan ibadah paling...

Hukum Bersentuhan dengan Bukan Mahram Saat Thawaf | Bincang Syariah

BincangSyariah.Com– Termasuk dari syarat thawaf...

Militer Cina Gelar Latihan Perang di Dekat Taiwan | DW | 15.04.2022

RagamMiliter Cina Gelar Latihan Perang di Dekat Taiwan | DW | 15.04.2022

Militer Cina mengirimkan angkatan perangnya ke dekat Taiwan di tengah kunjungan delegasi Kongres AS di Taipei. Beijing mengatakan langkah itu diambil untuk menjawab “isyarat keliru” dari Amerika Serikat.

Sejumlah kapal fregat, jet tempur dan pesawat pembom milik Cina hari Jumat (15/04) dikerahkan ke Laut Cina Timur untuk melakukan penyisiran perairan di sekitar Taiwan. Manuver itu bukan kebetulan, melainkan diniatkan oleh Beijing sebagai demonstrasi kekuatan.

“Operasi ini adalah respons atas isyarat-isyarat keliru yang disampaikan Amerika Serikat dalam isu Taiwan,” kata juru bicara Komando Timur Pasukan Pembebasan Rakyat (PLA), Shi Yilu, di stasiun televisi pemerintah.

Dia merujuk pada kunjungan sekelompok anggota Kongres AS ke Taipei. Pada saat latihan militer Cina digelar, sebuah delegasi petinggi AS yang dipimpin Senator Bob Menendez sedang melakukan pertemuan dengan Presiden Tsai Ing-wen.

“Tindakan buruk AS dan trik yang mereka gunakan sangat mematikan dan berbahaya. Mereka yang bermain dengan api akan terbakar sendiri,” imbuh juru bicara PLA.

  • Peng Shuai

    Fenomena Hilangnya Orang Terkenal di Cina Selama Bertahun-tahun

    Peng Shuai

    Pada 2 November 2021, Peng Shuai membagikan postingan di platform media sosial Weibo, menuduh mantan Wakil Perdana Menteri Zhang Gaoli, telah melakukan pelecehan seksual terhadapnya. Setelah mengunggah hal tersebut, dia tidak terlihat selama dua minggu. Shuai akhirnya muncul kembali di Beijing dan mengadakan panggilan video dengan Presiden IOC Thomas Bach.

  • Ren Zhiqiang

    Fenomena Hilangnya Orang Terkenal di Cina Selama Bertahun-tahun

    Ren Zhiqiang

    Pada Februari 2020, Ren Zhiqiang, mantan taipan real estat dan pengkritik Presiden Xi Jinping, menulis esai yang mengkritik otoritas Cina atas kegagalan mereka menanggapi pandemi COVID-19 dan menyebut Xi sebagai “badut.” Setelah postingan itu, ia menghilang dari pandangan publik dan pada akhir tahun 2020 dijatuhi hukuman 18 tahun penjara karena kasus korupsi.

  • Chen Qiushi

    Fenomena Hilangnya Orang Terkenal di Cina Selama Bertahun-tahun

    Chen Qiushi

    Pada awal tahun 2020, jurnalis Chen Qiushi pergi ke Wuhan, pusat pandemi COVID-19, dan membuat video tentang apa yang terjadi di kota tersebut. Pada Februari 2020, ia dibawa pergi oleh pihak berwenang dan muncul kembali 600 hari kemudian. “Selama satu tahun delapan bulan terakhir, saya telah mengalami banyak hal. Ada yang bisa dibicarakan, ada yang tidak,” ujarnya.

  • Lu Guang

    Fenomena Hilangnya Orang Terkenal di Cina Selama Bertahun-tahun

    Lu Guang

    Pada akhir tahun 2018, Lu Guang, seorang fotografer yang berbasis di AS, dibawa pergi oleh pejabat keamanan negara saat bepergian di provinsi Xinjiang barat Cina, pusat tindakan keras Beijing terhadap Muslim Uighur. Penangkapan Lu menarik perhatian internasional dan kecaman luas. Pada September 2019, istri Lu mencuitkan bahwa suaminya telah dibebaskan beberapa bulan sebelumnya dan aman di rumah.

  • Meng Hongwei

    Fenomena Hilangnya Orang Terkenal di Cina Selama Bertahun-tahun

    Meng Hongwei

    Pada Oktober 2018, mantan Presiden Interpol Cina, Meng Hongwei, menghilang di tengah masa jabatan empat tahunnya saat dalam perjalanan ke Cina. Belakangan diketahui bahwa dia ditahan, dituduh melakukan suap, dan kejahatan lainnya. Interpol kemudian mengumumkan bahwa Meng telah mengundurkan diri dari jabatannya. Dia kemudian dijatuhi hukuman lebih dari 13 tahun penjara.

  • Ai Weiwei

    Fenomena Hilangnya Orang Terkenal di Cina Selama Bertahun-tahun

    Ai Weiwei

    Ai Weiwei, seniman dan aktivis terkenal di Cina. Dia bahkan membantu merancang stadion Sarang Burung Olimpiade Beijing 2008 sebelum berselisih dengan pihak berwenang Cina. Pada tahun 2011, Ai ditangkap di bandara Beijing dan menghabiskan 81 hari dalam tahanan tanpa dakwaan. Setelah diizinkan meninggalkan Cina pada 2015, ia tinggal di Jerman dan Inggris. Namun, sejak 2021 dia menetap di Portugal.

  • Jack Ma

    Fenomena Hilangnya Orang Terkenal di Cina Selama Bertahun-tahun

    Jack Ma

    Jack Ma, pendiri perusahaan Alibaba, sempat tidak diketahui keberadaannya setelah mengkritik regulator Cina dalam pidato pada Oktober 2020. Meskipun ada desas-desus bahwa Ma ditahan, teman-temannya mengatakan itu tidak benar. Dua bulan kemudian Ma muncul kembali dalam sebuah pesan video, tetapi tidak menyebutkan hilangnya dia dari sorotan publik.

  • Zhao Wei

    Fenomena Hilangnya Orang Terkenal di Cina Selama Bertahun-tahun

    Zhao Wei

    Zhao Wei tidak terlihat di depan umum sejak Agustus 2021. Beijing telah memastikan bahwa dia “terhapus” dari sejarah, saat film dan acara TV-nya tak lagi muncul di platform streaming online tanpa penjelasan. Namanya juga telah dihapus dari kredit film dan program TV. Meskipun Wei dilaporkan terlihat di Cina timur pada September, keberadaan pastinya masih belum jelas. (rs/ha)

    Penulis: William Yang


Amerika Serikat tidak mengakui kedaulatan Taiwan, namun berkomitmen untuk melindungi kemerdekaannya dari Cina. Menendez mengakui pemerintah di Beijing akan merasa “sangat tidak bahagia” atas kunjungan Kongres AS.

Namun dukungan Washington terhadap Taipei bernilai strategis bagi kepentingan nasional.

Komitmen dari Washington untuk Taiwan

“Taiwan memproduksi 90 persen semikonduktor berkualitas tinggi. Negara ini penting untuk dunia global,” kata Menendez. “Sebab itu kita harus menyadari bahwa keamanan Taiwan memiliki implikasi global,” imbuhnya.

Dia merujuk pada Taiwan Semiconductor Manufacturing Company (TSMC) yang mengoperasikan pabrik lempengan silikon terbesar di dunia. Di sana, TSMC memproduksi microchip termutakhir yang digunakan untuk smartphone dan komputer, kendaraan bermotor atau bahkan peluru kendali.

  • Calon ARP berselimut, tidur di luar di atas beton keras dan dingin saat program pelatihan mereka yang berat

    Menengok Kamp Pelatihan Unit Angkatan Laut Paling Elit Taiwan

    Tangguh seperti pasak baja

    Program pelatihan bagi mereka yang ingin bergabung dengan unit angkatan laut elit Taiwan berlangsung selama 10 minggu. Tahun ini, 31 peserta lolos tes untuk mengikuti program ini, tetapi hanya 15 orang yang akan diterima. Di pangkalan angkatan laut Zuoying di Taiwan selatan, tubuh dan jiwa benar-benar diuji — satu latihan mengharuskan peserta tidur di atas beton yang dingin.

  • Peserta pelatihan ARP disiram dengan air dingin agar mereka tetap terjaga. Kelelahan, tetapi tetap terkunci bahu-membahu

    Menengok Kamp Pelatihan Unit Angkatan Laut Paling Elit Taiwan

    Disiram air dingin

    Setelah menghabiskan sepanjang hari di laut, peserta pelatihan disiram dengan air dingin. Lelah dan gemetar, mereka berdiri di dermaga. Tujuan dari kamp pelatihan ini adalah untuk menempa para peserta mengembangkan kemauan yang kuat. Tidak peduli seberapa sulit misi mereka, kesetiaan terhadap rekan-rekan mereka, dan angkatan laut harus teguh.

  • Yu Guang-Cang dengan rekan-rekannya menjalani program pelatihan ARP yang super berat

    Menengok Kamp Pelatihan Unit Angkatan Laut Paling Elit Taiwan

    Latihan berat di pantai

    Yu Guang-Cang ikut dalam latihan di pantai. Sepintas terlihat seperti latihan senam bis. Namun, sebetulnya peserta melakukan latihan berat, mulai dari “long march” hingga berjam-jam dan latihan di dalam air. Instruktur mereka memiliki reputasi sebagai orang yang tegas tanpa kompromi. Waktu istirahat pendek dan jarang. Sering kali hanya ada waktu untuk minum seteguk dan ke toilet.

  • Seorang peserta program pelatihan ARP mencoba untuk tidak tertidur saat diolesi dengan cat kamuflase

    Menengok Kamp Pelatihan Unit Angkatan Laut Paling Elit Taiwan

    Cat perang

    Seorang peserta pelatihan berjuang melawan kelelahan saat dia diolesi cat kamuflase. Semua peserta ikut secara sukarela. Kebanyakan ingin menguji coba batas ketangguhannya. Pelatihan ini dimaksudkan untuk mensimulasikan tantangan berat perang. Komandan angkatan laut mengharapkan, para peserta dapat difungsikan ketika keadaan menjadi sangat gawat.

  • Peserta program pelatihan ARP duduk di tepi kolam renang, mengikat kaki mereka untuk latihan menyelam

    Menengok Kamp Pelatihan Unit Angkatan Laut Paling Elit Taiwan

    Hanya semangat baja yang lulus

    Para kandidat menghabiskan sebagian besar waktu mereka di laut atau kolam renang. Mereka harus belajar menahan napas untuk waktu yang cukup lama, berenang dengan peralatan tempur lengkap, dan menyerbu pantai dari laut. Sering kali untuk aksinya kaki dan tangan mereka diikat. Latihan ini bukan untuk mereka yang cengeng.

  • Seorang pria sedang diregangkan di pantai oleh sesama peserta pelatihan

    Menengok Kamp Pelatihan Unit Angkatan Laut Paling Elit Taiwan

    Mendekati batas peregangan

    Para peserta tidak hanya harus lulus tes kekuatan dan daya tahan, mereka juga menghadapi beberapa latihan peregangan ekstrem. Ou Zhi-Xuan yang berusia 25 tahun menangis kesakitan saat dia diregangkan mendekati batas kelenturan. Jika ada yang melawan instruktur saat berada di bawah tekanan berat, mereka segera dikeluarkan dari program ARP.

  • Seorang pelatih ARP memarahi seorang peserta pelatihan dengan perlengkapan tempur saat ia berbaring di samping peserta pelatihan lainnya di tanah basah

    Menengok Kamp Pelatihan Unit Angkatan Laut Paling Elit Taiwan

    Dihina dan dilecehkan

    Tentu saja, para kandidat harus berlatih sambil mengenakan perlengkapan tempur. Mereka harus menghadapi semburan pelecehan dan penghinaan dari instruktur unit elit angkatan laut. Pesrta mendapat istirahat satu jam setiap enam jam. Selama waktu ini, mereka harus makan, biasanya bawang putih untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh, mendapatkan bantuan medis, pergi ke toilet, dan tidur.

  • Seorang peserta pelatihan wajahnya berkerut kesakitan

    Menengok Kamp Pelatihan Unit Angkatan Laut Paling Elit Taiwan

    Jalan berbatu menuju surga

    Latihan terakhir disebut “jalan menuju surga.” Peserta pelatihan harus mengatasi rintangan yang unik. Mereka dipaksa untuk merangkak, praktis telanjang, di jalan berbatu, dan melakukan push-up, meskipun mereka sudah lelah dari minggu-minggu sebelumnya. “Saya tidak takut mati,” kata salah satu peserta pelatihan, Fu Yu, 30 tahun.

  • Seorang peserta pelatihan membunyikan bel, menandai berakhirnya program pelatihan super berat

    Menengok Kamp Pelatihan Unit Angkatan Laut Paling Elit Taiwan

    Diberi selamat dengan bunyi lonceng

    Xu De-Yu menandai akhir dari kamp pelatihan ARP dengan membunyikan lonceng. Dia adalah salah satu yang “beruntung” lulus ujian. “Tentu saja, kami sama sekali tidak akan memaksa siapa pun, semua orang ada di sini secara sukarela,” tegas instruktur Chen Shou-lih, 26. Pesannya kepada para peserta: “Kami tidak akan menyambut Anda bergabung begitu saja, hanya karena Anda ingin datang.” (rs/as)

    Penulis: Claudia Dehn


Di tengah kelangkaan microchip yang sempat memaksakan penghentian sementara produksi pada industri komputer dan otomotif, TSMC diharapkan akan mampu menstabilkan pasokan global.

Menendez secara sengaja menyebut Taiwan sebagai “negara” selama kunjungannya di Taipei. Istilah itu dianggap tabu dan selama ini menjamin respons keras dari Beijing. Namun menurut Menendez, berkaca pada invasi Rusia terhadap Ukraina, AS semakin berkomitmen melindungi Taiwan.

“Kami akan berdiri bersama Anda,” katanya. “Mengkhianati Taiwan sama saja mengkhianati demokrasi dan kebebasan.”

Delegasi Kongres AS tiba pada Kamis (14/04) malam setelah melakukan lawatan di Australia dan mereka dijadwalkan menetap selama dua hari di Taiwan. Di sana, mereka bertemu dengan Presiden Tsai Ing-wen, Menteri Luar Negeri Joseph Wu dan Menteri Pertahanan Chiu Kuo-cheng.

rzn/as (rtr,ap)

Check out our other content

Check out other tags:

Most Popular Articles