Menggunakan Satelit dan Drone untuk Mengungkap Kebohongan – GIJN Indonesia

by -8 views
menggunakan-satelit-dan-drone-untuk-mengungkap-kebohongan-–-gijn-indonesia
ilustrasi GIJC21
Ilustrasi: Kata Máthé/Remarker

Menggunakan satelit untuk investigasi semakin lazim dilakukan jurnalis. Teknik ini terbukti ampuh membongkar skandal seperti yang dicontohkan oleh BuzzFeed News dalam liputan soal kamp detensi di Xinjiang, China. Liputan ini berhasil memenangkan penghargaan Pulitzer.

Beberapa bulan setelah memenangkan penghargaan jurnalisme paling bergengsi tersebut, Alison Killing berbagi kiat dalam sesi bertajuk “Investigations with Mapping & Satellite Imagery” di Global Investigative Journalism ke-12 (#GIJC21). Mereka bercerita bagaimana penyensoran oleh platform citra satelit yang dikendalikan pemerintah justru memberi petunjuk lokasi pembangunan kamp rahasia.

Alih-alih mewawancarai peniup peluit atau narasumber yang mengetahui seluk-beluk kamp tersebut, menggunakan satelit dan analisis geospasial jadi pilihan utama dalam liputan ini. Pasalnya, menurut Alison, “siapapun orang yang kamu wawancarai (dalam liputan ini) bisa saja dikirim ke salah satu dari kamp rahasia.”

Melibatkan warga

Menggunakan satelit merupakan salah contoh pendekatan inovatif yang dibeberkan pada sesi bertajuk “Investigations with Mapping & Satellite Imagery” di GIJC21. Para pembicara dalam sesi tersebut menerangkan bagaimana sumber terbuka bisa digunakan sebagai alat untuk membongkar kebohongan.

Salah satu contohnya dilakukan oleh Code for Africa. Lembaga yang fokus dalam jurnalisme data di kawasan Afrika ini meliput kondisi permukiman kumuh Makoko, wilayah dekat Lagos yang tak muncul dalam peta resmi manapun. Liputannya ditajuki Mapping Makoko.

John Eromosele, Project Manager Code for Africa mengatakan bahwa penggunaan drone, perangkat sumber terbuka, dan partisipasi warga merupakan kunci dalam proyek Mapping Makoko.

“Kami tidak hanya bermodal pengetahuan teknis untuk proyek Mapping Mokoko; kami mengajar warga untuk melakukannya. Para warga lokal mengoperasikan drone dan melakukan pemetaan,” ujarnya.

LSM dan komunitas lokal juga diajak berpartisipasi.  John mengatakan bahwa setiap proyek data berbasis komunitas harus berpusat pada warga.

Membongkar kebohongan

Presiden Brazil, Jair Bolsonaro menyalahkan LSM dan masyarakat adat atas penyebaran kebakaran hutan yang terjadi di Amazon pada 2020. Laura Kurtzberg, kepala tim visualisasi data Ambiental Media, menceritakan bagaimana proyek kolaboratif bertajuk Smoke Screen project, menyanggah tuduhan tersebut.

Laura Kurtzberg menggunakan satelit untuk menunjukkan deforestasi besar-besaran di hutan hujan Amazon. Gambar: Courtesy Laura Kurtzberg
Laura Kurtzberg menggunakan satelit untuk menunjukkan deforestasi besar-besaran di hutan hujan Amazon. Gambar: Courtesy Laura Kurtzberg

“Kami (menggunakan citra satelit untuk) menemukan empat kota di Brasil dengan deforestasi terluas pada tahun 2019. Di kota-kota tersebut, kebakaran hutan juga paling sering terjadi dan 72% di antaranya berlangsung di properti pribadi berskala menengah hingga besar. Pola itu berlanjut pada 2020,” ucap Kurtzberg. 

Sementara itu, Killing menggunakan potongan citra satelit yang disensor oleh Baidu Total View China untuk menandai lokasi ratusan kamp rahasia.

“Dengan memetakan lokasi yang disensor (Baidu) dan mencari lokasi di platform lain seperti Google Earth, kami berhasil mengungkapkan apa yang kami percayai sebagai jaringan kamp di seluruh China,” katanya. 

Killing menyebut bahwa jurnalis bisa menemukan solusi kreatif untuk mengisi titik kosong dalam citra satelit. Ketika Google Earth tak memiliki gambar terbaru kamp di Provinsi Xinjiang Selatan, ia dan timnya justru menemukannya di platform Sentinelhub Playground yang dikelola European Space Agency. Hanya saja, resolusinya rendah.

Alison Killing membahas bagaimana dia dan tim liputannya di BuzzFeed mengekspos pusat-pusat penahanan Tiongkok dengan menggunakan citra satelit yang disensor. Gambar: Courtesy of Alison Killing
Alison Killing membahas bagaimana dia dan tim liputannya di BuzzFeed mengekspos pusat-pusat penahanan Tiongkok dengan menggunakan citra satelit yang disensor. Gambar: Courtesy of Alison Killing

Bentuk bangunan yang didapat dari citra satelit Sentinelhub Playground kemudian dibandingkan dengan pola yang ditemukan pada gambar Google Earth. Tujuannya untuk mengonfirmasi bahwa titik yang mereka tandai dalam citra satelit merupakan lokasi kamp penahanan.

Reporter, menurut Killing, juga bisa mendekati perusahaan penyedia satelit apabila menemukan kesulitan saat menggunakan satelit.

“Kami mendekati Planet Labs yang mempunyai layanan khusus untuk media. Mereka berbaik hati memberikan kami akses pada (citra satelit) resolusi tinggi, gambar terbaru untuk lokasi kunci,” ucapnya.

Kiat menggunakan satelit dan drone

  • Gunakan Google Earth versi desktop, bukannya versi peramban, untuk penyelidikan berbasis satelit yang kompleks dan memerlukan pelacakan kronologis.
  • Untuk membantu mengkonfirmasi identitas bangunan di citra satelit, cari objek terdekat yang mungkin dibutuhkan orang untuk mengakses bangunan tersebut. Sebagai contoh, Killing menjelaskan bahwa parkir mobil darurat di jalan-jalan lokal atau area yang ditumbuhi semak belukar merupakan indikator adanya kamp detensi Tiongkok di dekatnya. Hal tersebut terjadi lantaran pesatnya pembangunan kamp sering kali tidak diiringi dengan dibuatnya lahan parkir. 
Tim BuzzFeed menggunakan kotak kosong yang muncul dalam platform penyedia citra satelit seperti ini di Baidu Total View, sebagai petunjuk lokasi pusat penahanan Uighur di China. (Gambar: Courtesy of Alison Killing)
Tim BuzzFeed menggunakan kotak kosong yang muncul dalam platform penyedia citra satelit seperti ini di Baidu Total View, sebagai petunjuk lokasi pusat penahanan Uighur di China. (Gambar: Courtesy of Alison Killing)
  • Gunakan citra satelit serong untuk memperkirakan ukuran objek. BuzzFeed menggunakan teknik ini untuk menghitung lantai pada lokasi kamp yang pada gilirannya membantu mereka memperkirakan kapasitas total kamp sebesar 1.014.000 tahanan.
  • Cobalah platform pemetaan Mapbox Studio untuk membaca data satelit. “Mapbox gratis digunakan sampai titik tertentu. Namun, bagus bagi jurnalis untuk memulai dengan platform karena banyak fitur interaktif yang mereka berikan,” kata Laura. “RStudio juga sangat membantu dan benar-benar gratis.”
  • Gunakan QGIS untuk menganalisis data geospasial. Laura mengatakan: “QGIS adalah perangkat utama yang ingin ku garisbawahi. Perangkat ini berbasis sumber terbuka, mirip dengan ArcGIS, dan punya versu desktop. Saya merekomendasikannya sebagai titik awal bagi banyak jurnalis. Reporter tidak hanya dapat melakukan analisis dengan perangkat ini, tetapi juga membuat peta dan gambar untuk cerita mereka, serta bekerja dengan data Vektor juga citra satelit.”
  • Daftar akses gratis ke fitur-fitur canggih di Flourish seperti Flourish Photo Slider yang mampu menampilkan dan membandingkan dua foto udara. “Alat seperti Flourish dan DataWrapper dapat membantu Anda membuat visualisasi data udara dengan mulus dalam hitungan menit,” kata Eromosele. “Penting untuk mengontrol biaya yang mesti Anda keluarkan dan dengan sekali klik, mediamu bisa dengan mudah mengajukan akses gratis ke fitur premium.”
  • Pertimbangkan drone untuk gambar resolusi tinggi dan cari panduan peraturan, keterampilan, dan kemungkinan menghemat biaya dengan mendapatkannya melalui lembaga nonprofit seperti AfricanDRONE. “Anda dapat mencoba bermitra dengan AfricanDRONE untuk tarif yang lebih murah,” kata Eromosele. “Kami menggunakan lapangan di sekolah dasar untuk melakukan uji lapangan drone dan telah mendapat izin dari pemerintah setempat untuk melakukan hal tersebut.”
  • Jalin kerjasama dengan peneliti untuk memahami kondisi lingkungan yang digambarkan citra satelit. Ambiental Media misalnya, bermitra dengan Pusat Nasional untuk Pemantauan dan Peringatan Dini Bencana Alam Brasil dan Institut Chico Mendes untuk Konservasi Keanekaragaman Hayati dalam proyek Smoke Screen.
  • Cobalah perangkat OpenAerialMap untuk memproses citra satelit dan drone. “Saat Anda menggabungkan semua gambar drone Anda — jika Anda ingin mengekspornya ke Java OpenStreetMap — Anda perlu mengirimkannya ke OpenAerialMap. Perangkat ini memungkinkan Anda untuk mengekspornya dengan mudah dan menyuntingnya,” kata Eromosele.

Marina Walker Guevara, Executive Editor  Pulitzer Center on Crisis Reporting yang menjadi moderator dalam sesi “Investigations with Mapping & Satellite Imagery” mengatakan “,gunakan citra satelit, pemetaan, dan perangkat digital lainnya untuk menentang sensor, mengungkap kesalahan, dan membongkar hal-hal yang disembunyikan mereka yang berkuasa.” (Penyadur: Kholikul Alim)

Artikel terkait:


Rowan Philp adalah reporter GIJN. Ia pernah bekerja untuk Sunday Times di Afrika Selatan. Sebagai koresponden luar negeri, ia meliput beragam topik seperti korupsi, politik, dan konflik di lebih dari dua lusin negara di berbagai belahan dunia.

Tulisan ini disadur dari How to Expose Lies from the Skies Using Satellites and Drones yang dipublikasikan Global Investigative Journalism Network (GIJN). Untuk menerbitkan ulang tulisan ini, Anda bisa menghubungi alim.kholikul@gijn.org.

More

Leave a Reply

Your email address will not be published.