Mengetahui Jaringan Routing untuk Memilih Jalur Internet Network

by -2 views
mengetahui-jaringan-routing-untuk-memilih-jalur-internet-network

Jaringan Routing  adalah proses pemilihan jalur melintasi satu atau lebih jaringan. Prinsip-prinsip routing dapat diterapkan pada semua jenis jaringan, dari jaringan telepon hingga transportasi umum. Dalam jaringan packet-switching, seperti Internet, routing memilih jalur untuk paket Internet Protocol (IP) untuk melakukan perjalanan dari asalnya ke tujuannya. Keputusan routing Internet ini dibuat oleh perangkat keras jaringan khusus yang disebut router .

Seluruh dunia didigitalkan dan terhubung melalui jaringan. Paket, yang merupakan unit atom informasi dalam jaringan komunikasi packet-switched , dipertukarkan antara node (node ​​mungkin merupakan perangkat akhir, router atau perangkat penghasil data, dll.). Proses mentransfer paket-paket informasi dari node sumber ke node tujuan dengan satu atau lebih hop di antara jalur yang paling optimal disebut sebagai ‘Routing’. Router dan sakelar adalah perangkat yang digunakan untuk tujuan yang bekerja pada protokol perutean dan algoritma yang dikonfigurasikan . Paket-paket ini ditangani oleh lapisan L3 dari lapisan jaringan Model Referensi OSI

Apa itu Routing? 

Routing adalah proses memilih jalur melalui internetwork untuk mengirimkan paket ke host atau host tujuan dan kemudian memiliki perangkat yang disebut router meneruskan paket ke host tersebut. Agar perutean terjadi, protokol yang dapat dirutekan seperti TCP/IP atau IPX/SPX harus digunakan.

Routing adalah salah satu area paling mendasar dari jaringan yang harus diketahui oleh seorang administrator. Protokol routing menentukan bagaimana data Anda sampai ke tujuannya dan membantu membuat proses perutean itu semulus mungkin. Namun, ada begitu banyak jenis protokol perutean sehingga sangat sulit untuk melacak semuanya!

Cara Kerja Routing  

Ketika sebuah paket diperkenalkan di jaringan dan diterima oleh salah satu router, paket itu membaca header paket untuk memahami tujuan dan memeriksa tabel routing nya yang ditandai dengan matriksnya untuk melihat apa harapan terbaik berikutnya bagi paket untuk mencapai tujuan. secara optimal. Kemudian, ia mendorong paket ke node berikutnya, dan proses di atas berulang di node baru juga sampai paket mencapai node tujuan.

Metrik Routing  

Tabel ini memiliki informasi berdasarkan packet switching yang terjadi di jalur yang paling optimal. Dan informasi ini adalah metrik atau variabel berbeda yang dicari oleh algoritma routing dan kemudian memutuskan jalurnya. Metrik standar termasuk –

  1. Panjang Jalur: Dalam hal ini, administrator akan menetapkan biaya untuk setiap jalur (antara dua node). Panjang jalur akan menjadi jumlah dari semua biaya jalur. Jalur dengan panjang jalur yang lebih sedikit akan dipilih sebagai jalur yang paling optimal.
  2. Delay: Ini adalah ukuran waktu yang dibutuhkan paket untuk merutekan dari sumber ke tujuan. Ini tergantung pada banyak faktor seperti bandwidth jaringan, jumlah node perantara, kemacetan di node, dll. Semakin cepat transfer, semakin baik Quality of Service (QoS).
  3. Bandwidth:  Ini mengacu pada jumlah data yang dapat ditransfer oleh tautan melaluinya. Biasanya, perusahaan menyewa jalur jaringan untuk mencapai link dan bandwidth yang lebih tinggi.
  4. Beban:  Beban mengacu pada lalu lintas yang ditangani oleh router atau tautan. Beban yang tidak seimbang atau tidak tertangani dapat menyebabkan kemacetan dan tingkat kehilangan paket transmisi yang lebih rendah.
  5. Biaya Komunikasi:  Ini adalah biaya operasional yang dikeluarkan perusahaan dengan mengirimkan paket-paket pada leased line antara node.
  6. Ketahanan dan Keandalan: Ini mengacu pada kapasitas penanganan kesalahan router dan algoritma routing. Jika beberapa node dalam jaringan gagal, maka ukuran ketahanan dan keandalan akan menunjukkan kepada kita seberapa baik node lain dapat menangani lalu lintas

Jenis Routing  

Ada dua jenis Routing yaitu  : 

1. Routing Statis 

Jenis ini adalah jalur optimal antara semua kemungkinan pasangan sumber & tujuan dalam jaringan yang ditentukan sebelumnya dan dimasukkan ke dalam tabel routing router jaringan.

Keuntungan

  • Tidak ada overhead CPU bagi router untuk memutuskan hop berikutnya untuk paket karena jalurnya telah ditentukan sebelumnya.
  • Ini menawarkan keamanan yang lebih tinggi karena administrator memiliki otonomi atas izin aliran paket di sepanjang jalur yang ditentukan.
  • Di antara router, tidak ada bandwidth yang akan digunakan (untuk tugas seperti memperbarui tabelnya, dll.)

Kekurangan

  • Akan sulit bagi administrator untuk mengidentifikasi dan menentukan jalur optimal dari semua kemungkinan kombinasi node sumber & tujuan untuk topologi jaringan yang lebih besar.
  • Administrator diharapkan untuk teliti dalam konsep jaringan dan topologi. Transisi ke administrator baru akan memakan waktu sehingga memahami topologi dan kebijakan yang ditetapkan.

2. Routing Dinamis 

Jenis ini memberikan router kemampuan untuk menemukan jaringan dengan protokol seperti OSPF (Open Shortest Path First) dan RIP (Routing Information Protocol), memperbarui tabel perutean dengan sendirinya dan secara efektif memutuskan jalur yang harus diikuti oleh paket yang masuk untuk mencapainya. tujuan.

Keuntungan

  • Ini mudah untuk dikonfigurasi.
  • Akan lebih efisien untuk menemukan beberapa jaringan jarak jauh dan menjalankan perutean di sana.

Kekurangan

  • Ketika salah satu router dalam jaringan yang mengimplementasikan routing dinamis  menemukan perubahan atau menghasilkan pembaruan, ia menyiarkannya ke semua node. Dengan demikian, mengkonsumsi jumlah bandwidth yang lebih tinggi.
  • Ini relatif kurang aman daripada statis.

Jenis Algoritma Routing 

Ada dua jenis algoritma:

1. Adaptif

Rute diputuskan secara dinamis berdasarkan perubahan topologi jaringan 

  • Distance Vector Routing: Dalam algoritma ini, setiap router mempertahankan tabel yang berisi entri untuk setiap router dalam jaringan. Entri ini diperbarui secara berkala. Ini juga disebut Algoritma Bellman-Ford. Awalnya, ini adalah algoritma ARPANET.
  • Link State Routing:  LSR menemukan tetangga, mengukur biaya untuk setiap tetangga, kemudian membangun paket dan mengirimkannya sepanjang jalur terpendek yang dihitung.

2. Non-Adaptif

Rute diputuskan secara statis oleh router.

  • Banjir:  Dalam hal ini, Anda mengirim paket ke setiap router tetangga lainnya & mereka secara bergantian, dan dengan beberapa jalur, paket mencapai tujuannya. Ini menggandakan paket, tetapi keandalannya sangat tinggi dalam jenis routing. Ini sebagian besar digunakan dalam jaringan pertahanan, database terdistribusi, jaringan nirkabel, dan mengisi tabel perutean

Kesimpulan 

Pada dasarnya, ini adalah tindakan utama yang terjadi di jaringan komputer yang mentransfer data dari sumber ke tujuan. Itu juga dimanipulasi untuk melakukan hal-hal seperti kontrol kemacetan dan penyeimbangan beban. Kinerja & efisiensi router ditentukan oleh jenis yang digunakan, oleh algoritma routing yang digunakan dan juga oleh metrik lainnya.

Leave your vote

607 Points
Upvote Downvote

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *