Masa Depan Afghanistan?

by -0 views
masa-depan-afghanistan?

Taliban kembali berkuasa di Afghanistan setelah kehilangan kekuasaan diserbu oleh pasukan AS dan NATO pada 2001.

Taliban yang ketika itu dipimpin Mullah Umar dituduh tidak kooperatif menyerahkan Osama Bin Ladin setelah peledakan WTC, September 2001.

Padahal pemerintah “Imarah Islam Afghanistan” dalam perundingan dengan Amerika Serikat bersedia menyerahkan OBL dengan syarat diadili lebih dahulu oleh pengadilan netral.

Mullah Baradar merupakan salah satu calon kuat, dipilih sebagai kepala eksekutif oleh Mawlawi Akhundzada untuk memimpin Imarah Islam Afghanistan.

Sedangkan kekuasaan tertinggi berada di tangan Dewan Tertinggi Taliban yang terdiri dari para ulama atau semacam Ahlul Halli wal Ahdi, dan dipimpin oleh Akhundzada.

Taliban mengisyaratkan untuk menghormati HAM dan membebaskan wanita untuk bekerja.

Sebelum Kabul jatuh, Mullah Baradar berkunjung ke RRC berunding dengan para pemimpin negara tersebut.

Diduga, Taliban memilih menjalin hubungan lebih dekat dengan RRC, baik hubungan politik maupun ekonomi.

Masalah Uighur menjadi bargaining power di mana Afganistan yang berbatasan dengan propinsi Xinjiang (Uighur) menjadi kunci kendali terhadap tuntutan separatisme.

Amerika Serikat dan Rusia, keduanya pernah menduduki Afganistan, tidak menjadi prioritas.

Afghanistan dengan kekayaan tambang mineral yang melimpah, memerlukan investasi dan teknologi asing, dan RRC yang berbatasan langsung tampaknya menjadi pilihan utama.

Separatisme di Xinjiang menjadi agenda selanjutnya antara RRC dengan rezim Afghanistan yang baru.

Taliban memerlukan legitimasi internasional, sehingga memerlukan dukungan dari negara muslim lainnya, dan dalam hal ini menyebut 4 negara sebagai prioritas, yaitu Indonesia, Arab Saudi, Iran dan Turki.

Turki penting, terkait soal Uighur yang keduanya mempunyai hubungan suku dan budaya. Sedangkan

Iran, selain dalam konteks merangkul suku Hazara yang memeluk Islam Syiah, juga dalam konteks ekonomi untuk akses ke Samudera Hindia via pelabuhan peti kemas Chabahar yang sedang dibangun oleh Iran.

Saudi Arabia juga penting bagi Afghanistan terutama bantuan ekonomi. Indonesia dianggap sebagai negara muslim sunni moderat yang berpengalaman mengelola persatuan nasional di tengah beragam suku bangsa dan potensi ekonominya besar.

Pakistan yang berbatasan langsung tidak termasuk empat negara di atas, mungkin terkait persengketaan wilayah “Duran line” yang diklaim Pakistan sejak kemerdekaannya.

Memenangkan perang lebih mudah dibanding membangun kembali persatuan bangsa. Tantangan yang dihadapi oleh Afghanistan mendatang adalah memulihkan keamanan dan ketertiban serta rekonsiliasi nasional serta pengakuan dunia.

Hal itu tergantung bagaimana Rezim Afghanistan mengakomodasikan fraksi Haqqani dan Mullah Rasul yang pada masa lalu menjadi saingan, dan sikap terhadap eksistensi elemen ISIS dan Al Qaeda. Tanpa stabilitas keamanan, pemulihan ekonomi tidak mungkin dilakukan.

Sebagai catatan, Imarah Islam Afghanistan berbeda dengan khilafah ala ISIS, karena tidak menganggap sebagai penguasa dunia Islam. Tetapi para pendukung sistem khilafah kemungkinan akan menjadikannya sebagai isu politik untuk membangkitkan perlawanan di negara Islam lainnya.

Leave your vote

789 Points
Upvote Downvote

#SuaraNetizenIndonesia Rss Feed

Gravatar Image
Akun Otomatis dari #RSS feed News Aggregator Situs dan Blog Populer di Indonesia. Kami bukan penulis, kami adalah baris-baris kode yang menghimpun tulisan bermutu yang berserakan di jagat maya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *