Kisah Sukses Kolaborasi Jurnalis di Asia

by -36 views
kisah-sukses-kolaborasi-jurnalis-di-asia
Ideograf kolaborasi jurnalis di Asia.
Ideograf kolaborasi jurnalis di Asia. (Gambar: Kata Máthé / Remarker)

Kolaborasi merupakan kunci agar reporter mampu menyelidiki kejahatan transnasional. Hal tersebut disampaikan Ian Yee, Direktur Eksekutif Environmental Reporting Collective (ERC) dalam sesi bertajuk “Asia-Pacific Collaborations” di Global Investigative Journalism Conference (#GIJC21).

Menurutnya, kolaborasi antarjurnalis di berbagai negara memungkinkan ruang redaksi mengumpulkan sumber daya dan menghemat dana. Keuntungan tersebut membuat investigasi kejahatan transnasional tak hanya bisa dilakukan oleh media dengan sumber daya besar.

Yee menyebut investigasi terhadap perdagangan trenggiling yang dikomandoi ERC sebagai salah satu contoh kolaborasi jurnalis di Asia. Proyek ini melibatkan lebih dari 40 jurnalis di 15 negara. Mereka bekerja sama untuk menyelidiki dan menyusup ke pasar satwa liar ilegal untuk melakukan investigasi.

Kolaborasi jurnalis di Asia membongkar perdagangan trenggiling. (Gambar: tangkapan layar)
Kolaborasi jurnalis di Asia membongkar perdagangan trenggiling. (Gambar: tangkapan layar)

Kolaborasi jurnalis dari berbagai negara juga memungkinkan media untuk menceritakan kisah internasional dengan menggunakan perspektif lokal. Menurut Yee, hal ini menambal lubang yang seringkali dibuat oleh jurnalis internasional lantaran pembaca lokal tidak suka “diajari oleh orang asing.”

Agar kolaborasi jurnalis berjalan sukses, diperlukan pendekatan transparan dan terbuka untuk saling berbagi konten, keterampilan, dan penghargaan. Menurut Yee, gagasan tersebut berlawanan dengan intuisi banyak jurnalis.

Kiat dari Yee

  1. Berbagi konten: Izinkan konten — cerita, video, gambar — untuk diterbitkan ulang secara gratis di bawah lisensi Creative Commons.
  2. Berbagi keterampilan: Manfaatkan berbagai keterampilan dan sumber daya yang dibawa kolaborator ke proyek.
  3. Pendekatan lokal: Jurnalis yang terlibat dalam kolaborasi harus mengadaptasi liputan agar sesuai dengan konteks lokal.
  4. Berbagi kredit: Pastikan kontributor merasa menjadi bagian dari kesuksesan, terutama saat investigasi memenangkan penghargaan. Bersikaplah murah hati dengan membagikan kredit.
  5. Pikirkan dampak: Jangan hanya bertujuan mengekspos masalah, tetapi selidiki juga solusinya.

Mengungkap kejahatan seks digital

Pada sesi yang sama, Raquel Carvalho dari South China Morning Post membagikan pengalamannya memimpin kolaborasi jurnalis menelisik kejahatan seks digital di kawasan Asia.

Dia mengajak The Korea Times, Majalah Tempo, Philippine Center for Investigative Journalism (PCIJ), dan ABS-CBN yang berbasis di Manila untuk bergabung dalam tim.

Selama enam bulan, mereka mengungkap lusinan kasus kejahatan seks digital. Liputan ini memberikan suara kepada para korban yang menginginkan keadilan dan menyoroti celah hukum yang memungkinkan praktik kejahatan seksual digital menyebar.

Liputan ini menyabet Honorable Mention untuk kategori Excellence in Human Rights Reporting pada Society of Publishers in Asia (SOPA) 2022 Awards.

Para jurnalis dari berbagai media berbagi seluruh materi ketika berkolaborasi, termasuk hasil wawancara dan kontak narasumber. Mereka berhasil mewawancarai sekitar 20 penyintas di 10 negara. 

Kolaborasi ini juga menerapkan keputusan editorial yang harus dipatuhi semua pihak yang terlibat. Sebagai contoh, mereka menghindari penggunaan istilah porn revenge yang tidak peka terhadap korban.

Kiat dari Carvalho

  1. Ajukan proposal: Carvalho mengajukan proposal liputan investigasi ke Judith Neilson Institute yang kemudian menyediakan dana dan berbagai dukungan lainnya.
  2. Temukan mitra yang tepat: Kolaborasi ini tidak hanya mengandalkan jurnalis dari media profesional, tetapi juga wartawan lepas di India dan Kamboja.
  3. Menyetujui cara kerja: Berdiskusi di awal kolaborasi untuk menemukan cara kerja yang tepat bagi setiap anggota.
  4. Siapkan platform komunikasi utama: Mampu berkomunikasi dengan semua anggota dalam tim secara lancar adalah kunci.
  5. Tetapkan lebih dari satu tenggat waktu: Karena investigasi memerlukan kecepatan, tetapkan beberapa tenggat waktu sebelum tenggat waktu akhir.
  6. Menyetujui hal-hal mendasar: Termasuk di dalamnya adalah penggunaan diksi dan kebijakan editorial.

Kolaborasi jurnalis semacam ini dapat menghasilkan dampak yang lebih besar. “Setiap mitra merasa pekerjaan ini lebih berbobot karena memiliki cakupan internasional. Semua media menganggap topik yang diangkat sebagai masalah,” kata Carvalho. (Penulis:  Andrew Griffits; Penyadur: Kholikul Alim)

Artikel lainnya:


Tulisan ini disadur dari Asian Journalism Collaborations Break New Ground yang dipublikasikan Global Investigative Journalism Network (GIJN). Untuk menerbitkan ulang tulisan ini, Anda bisa menggunakan tombol republish di bawah artikel ini atau menghubungi alim.kholikul@gijn.org.

More

Leave a Reply

Your email address will not be published.