in ,

KH Ulil Abshar Abdalla: Makna Silaturahmi dalam Ber-Media Sosial

Ini mungkin hal sepele, tetapi saya yakin punya manfaat yang besar dalam pergaulan sosial di era digital. “Ini” itu maksud saya adalah apa yang akan saya tulis di bawah ini.

Semua orang tahu manfaat silaturahmi dalam kehidupan sehari-hari, kehidupan di luar ruang maya. Tetapi, keadaan berubah: sekarang ruang maya, internet, sudah menjadi “dunia baru” yang statusnya kadang lebih penting daripada dunia riil, dunia offline. Karena itu, kita harus memikirkan bagaimana cara menerjemahkan tata cara silaturahmi dalam dunia digital ini.

Kaidah penting dalam kehidupan bermasyarakat adalah “tulung-tinulung,” saling membantu, yang kalau diterjemahkan secara luas, maknanya sederhana: mubadalah (ini bahasanya Kang Faqih Abdul Kodir), atau resiprokalitas.

Terjemahan prinsip ini dalam kehidupan sehari-hari adalah: Kalau tetangga pernah mengirim kopi ke kita, ya kita harus mengirim sesuatu ke dia di lain saat. Ndak ada kewajiban untuk membalas kebaikan orang lain sih. Tetapi, begitulah adat yang berlaku di masyarakat.

Jika semua anggota masyarakat memahami prinsip ini, semua orang lega, “bebrayan” menjadi enak. Jika ada warga yang mau “enak sendiri”, maunya menerima “keuntungan sosial” tapi tidak bersedia memberi kontribusi, pastilah orang ini akan jadi gegunjingan. Dalam ilmu sosiologi, orang yang mau “gratisan sosial” seperti ini disebut “free rider”, penumpang gratisan.

Ndak bisa hidup bebrayan tegak dengan sikap “numpang gratisan” terus-terusan seperti ini. Lama-lama, orang-orang lain yang susah-payah mau “bayar iuran,” akan “ilfil”, jengkel, dan bebrayan jadi ambyar.

Bebrayan dalam dunia medsos seharusnya menganut prinsip yang sama. Pertama, prinsip ndak boleh nyakiti orang lain. Kedua, prinsip “kalau-dibaik-baiki-ya-mesti-membalas-balik-kebaikan-itu”.

Berdasar prinsip inilah dulu sekali saya pernah menganjurkan, agar kita bersedekah “like” kepada status teman-teman di Facebook. Ini sedekah yang nilainya tidak kecil lho. Hidup seseorang bisa saja seharian menjadi riang-gembira, fafa-fufu-nyanyi-nyanyi, karena satu “like” yang kita berikan. Siapa tahu, ya kan?

Tetapi, jika kita diberikan “like” oleh seseorang, ya sesekali kita juga harus membalas balik “like” orang itu. Inilah baru namanya mubadalah, tulung-tinulung, resiprokalitas. Kalau maunya di-like terus, tetapi ndak mau me-like orang lain, itu namanya ya apa ya…

Saya paling senang jika membaca status yang lewat di timeline saya dan sama sekali belum ada “like”-nya. Saya biasanya akan langsung memberikan like. Saya senang menjadi orang pertama yang me-“like”. “Like” pertama, saya yakin, pahalanya lebih besar dari “like” yang datang belakangan, kira-kira sama dengan Jumatan di shaf pertama lah.

Atau, jika ada status yang fakir like, saya biasanya akan buru-buru “sok-baik-hati” menambahkan like untuknya; tentu jika kebetulan status itu lewat di timeline saya. Syarat: asal status itu isinya tidak mengandung provokasi atau madarrat. Apapun isinya.

Penyakit paling berbahaya dalam medsos adalah narsisisme, atau kalau di-Jawa-kan: “pek enake dhewe; maunya dikasih “like” oleh orang lain, tetapi tidak pernah mau berbuat yang sama kepada orang-orang yang sudah berbaik-hati kepada dia.

Pengertian sederhana ini mungkin dianggap sepele. Tetapi, inilah hal-hal yang sejatinya membuat hidup bebrayan menjadi enak, karena orang-orang saling tahu diri, saling memberikan dukungan kepada yang lain.

Prinsip ini semua tidak hanya berlaku untuk masalah “like”, tetapi untuk sesuatu yang lebih “serius” lagi, misalnya komentar. Jika status kita beruntung diberikan komentar, minimal kita respon dengan me-like respon orang itu. Kalau sempat, ya akan lebih afdol kalau kita komentari balik, minimal kita memberi ucapan “terima kasih”, plus emoticon.

Dan, sesekali status orang-orang yang sudah pernah memberi komentar kepada kita, ya kita komentari balik, walau hanya dengan kata sederhana: MANTAP, KEREN, atau LanjutKEN.

Ini semua mungkin tampak sepele, remeh temeh, receh, tetapi percayalah, komentar singkat yang mungkin bagi kita sepele, namun bagi yang menulis status, itu bisa bermakna besar, bahkan mengubah hidup dia selama berminggu-minggu.

Lha gimana, kalau misalnya Mas Abdul Gaffar Karim di-“like” atau apalagi dikomentari oleh, misalnya (ini misal lho ya), Dian Sastro, apa ngga langsung hidupnya beliau terang benderang selama tiga setengah hari.

Inilah, dalam bayangan saya, terjemahan dari ajaran silaturahmi dalam konteks medsos itu. Kalau sampeyan ndak sepakat, ya ndak apa-apa.

What do you think?

789 points
Upvote Downvote

Written by buzz your story

pelajaran-setelah-ziarah-imam-suyuthi-(2)

Pelajaran Setelah Ziarah Imam Suyuthi (2)

heraclitus

HERACLITUS