Kasus Penculikan dan Penyiksaan Fusako Sano

by -0 views
kasus-penculikan-dan-penyiksaan-fusako-sano
Kasus Penculikan dan Penyiksaan Fusako Sano

“Dia tidak hanya dikurung secara fisik, jiwanya juga dirantai.”

– Hiroaki Iwai, ahli sosiologi kriminal di Universitas Toyo, Tokyo.

Ini adalah kisah tentang seorang gadis berusia 9 tahun bernama Fusako Sano. Tinggal di kota kecil Jepang, dia adalah siswi sekolah dasar biasa dengan kehidupan yang normal. Sayangnya, dia berada di tempat yang salah pada waktu yang salah.

Seorang pria yang kejam dengan mental terganggu, Nobuyuki Sato yang berusia 27 tahun melihatnya, menginginkannya, dan menangkapnya. Dia membawanya ke kamarnya dan menahannya selama hampir 10 tahun!

Kesalahan yang tercampur aduk, kurangnya sumber daya, dan ketidakmampuan polisi semuanya menciptakan badai yang sempurna untuk tragedi mengerikan ini. Jika ada satu saja keadaan yang berbeda dari semua itu, kemungkinan besar Fusako akan ditemukan dalam beberapa hari, bukan dalam waktu 9 tahun dan 2 bulan.

Mengapa butuh waktu lama untuk menemukannya? Bagaimana polisi akhirnya melacaknya? Apa yang dilakukan Nobuyuki terhadap Fusako saat dia menjadi sanderanya? Bagaimana akhir dari kasus yang keji ini? Semuanya akan RM bahas kali ini.

Siapa itu Fusako Sano?

Fusako Sano adalah seorang gadis berusia 9 tahun yang tinggal di daerah kecil Jepang bernama Kota Sanjo di Prefektur Niigata. Niigata terletak di utara Tokyo, berbatasan dengan Fukushima, dan sebagian besar dikenal karena beras, alam, dan area skinya yang memukau. Kota Sanjo, tempat tinggal Fusako dikelilingi oleh hutan, pegunungan dan dekat dengan pantai Laut Jepang.

Fusako Sano Saat Berumur 9 Tahun
Fusako Sano Saat Berumur 9 Tahun

Fusako sedang menonton pertandingan bisbol sepulang sekolah dan ketika pertandingan itu selesai dia sedang dalam perjalanan pulang. Siswa di Jepang biasanya pulang pergi dari sekolah dengan berjalan kaki, dengan sepeda, atau transportasi umum tanpa pengawasan orang dewasa.

Khususnya di kota-kota kecil, biasanya ada tetangga dan masyarakat yang memperhatikan anak-anak saat mereka pergi dan pulang sekolah. Sayangnya, pada 13 November 1990, tidak ada yang menyaksikan ketika sebuah mobil berhenti dan mendekati Fusako saat dia sedang berjalan.

Siapa itu Nobuyuki Sato?

Nobuyuki Sato, lahir pada tahun 1963 tinggal di Kota Kashiwazaki, kota di selatan Kota Sanjo. Ia dibesarkan di sebuah rumah bersama ayah dan ibunya. Ayah Nobuyuki mulai bekerja sebagai sopir di sebuah perusahaan besar dan akhirnya memulai bisnisnya sendiri. Dia menikah di usia 60-an dan Nobuyuki lahir.

Karena ayah Nobuyuki sangat jauh lebih tua, dia sering diejek di sekolah. Hubungan Nobuyuki dan ayahnya juga tidak terlalu dekat karena perbedaan usia tersebut, sedangkan Ibu Nobuyuki bekerja untuk sebuah perusahaan asuransi dan sangat penyayang.

Beberapa orang di kota itu bahkan percaya ibunya terlalu menyayanginya karena meski Nobuyuki sudah dewasa, ibunya akan tetap membelikan apa pun yang dia inginkan dan sangat memanjakannya.

Kehidupan Nobuyuki cukup istimewa karena dia memiliki lantai atas sendiri di rumah keluarga, mampu membeli apa pun yang dia inginkan dan menjalani kehidupan anak tunggal yang terlindungi.

Tetapi dia juga tampaknya memiliki masalah yang mungkin dia warisi dari ayahnya. Ayah Nobuyuki terobsesi dengan kebersihan dan terlihat selalu mencuci mobilnya dengan obsesif.

Nobuyuki Saat Remaja dan Dewasa
Nobuyuki Saat Remaja dan Dewasa

Memiliki seorang ayah yang jauh lebih tua dan kemungkinan memiliki gangguan jiwa, bersama dengan seorang ibu yang didiagnosis dengan penyakit mental dan harus mengunjungi rumah sakit secara teratur, membuat Nobuyuki menjadi takut untuk pergi ke sekolah, dan memutuskan untuk keluar dari sekolahnya.

Setelah meninggalkan sekolah ia mulai bekerja di sebuah pabrik suku cadang mobil. Namun dalam perjalanannya untuk bekerja suatu hari, dia sempat terjebak dalam jaring laba-laba. Kematian karena merasa kotor dan trauma dengan kejadian itu, dia memilih tetap di rumah dan tidak pernah bekerja lagi dalam hidupnya.

Pada tahun 1989, ayah Nobuyuki meninggal di fasilitas perawatan jangka panjang setelah diusir dari rumah oleh Nobuyuki. Tetangga melaporkan kepada NHK, stasiun televisi nasional Jepang, bahwa setelah kematian ayahnya, Nobuyuki menjadi semakin kejam.

Mereka melihatnya mendobrak pintu dan jendela rumah keluarganya dan ibunya juga terlihat memiliki mata hitam lebam serta memar-memar di sekujur tubuhnya.

Gangguan obsesifnya dengan kebersian dan tidak ingin ada orang yang dekat dengannya secara fisik juga menjadi penyebab dia menghindari orang sebanyak mungkin. Ketika ingin memperluas rumah orang tuanya, dia menggunakan uang ibunya dan mencoba melakukan sebanyak mungkin pembangunan itu seorang sendiri.

Sayangnya, kecenderungan kekerasannya juga dilakukan pada ibunya yang dipukuli bahkan hingga menggunakan pistol setrum berulang kali. Ibunya, yang menderita baik secara mental dan fisik dari serangan Nobuyuki, memberitahu rumah sakit berkali-kali tentang kekerasan dalam rumah tangga tetapi tidak diabaikan begitu saja.

Pada bulan Juni 1989, kurang lebih setahun sebelum Nobuyuki akhirnya menculik Fusako, dia sebenarnya telah mencoba untuk menculik gadis lain. Nobuyuki melihat seorang gadis sekolah dasar di jalan.

Ketika dia mencoba untuk menangkapnya dan membawanya pergi, seorang teman melihatnya dan berteriak minta tolong. Seorang guru terdekat berlari dan menangani Nobuyuki dan kemudian memanggil polisi.

Nobuyuki ditangkap dan dihukum karena mencoba menculik gadis itu. Namun, karena ini adalah pelanggaran pertamanya, dia hanya diberi hukuman penjara satu tahun dan dibebaskan. Kemudian pada 20 November 1990, dia melihat Fusako Sano yang berjalan seorang diri, dia kembali mencoba melakukan penculikan, yang sayangnya kali ini, dia berhasil.

Ketika ditanya oleh polisi mengapa dia menargetkannya, dia berkata, “Dia sangat imut dan dia sendirian.”

Penculikan Fusako Sano

Nobuyuki sedang mengemudi di sepanjang jalan pertanian tempat Fusako berjalan dan memutuskan untuk menculiknya. Menggunakan pisau survival 14 cm (sekitar 6 inci) yang selalu dia bawa, dia mendekati Fusako dan menempelkannya di dadanya. Membeku dan tidak bisa bergerak atau berbicara, dia memasukkan Fusako ke bagasi mobilnya dan pergi ke rumahnya.

Dia mengendarai mobilnya dan parkir di belakang rumahnya di mana renovasi direncanakan dan Fusako ditutup matanya. Dia kemudian membawanya ke kamarnya dan mengikatnya. Dia juga menempelkan selotip di mulutnya sehingga dia tidak bisa berteriak.

Nobuyuki kemudian kembali ke mobilnya, pergi ke pintu masuk, dan parkir di tempat biasa. Memasuki rumahnya, ia menyapa ibunya dan bersikap seolah baru saja tiba di rumah.

Dia tahu ibunya tidak akan naik ke lantai atas karena dia melarangnya masuk ke kamarnya dan melakukan kekerasan jika sang ibu melanggarnya. Di kamar tersebut, dia mengancam Fusako dengan mengatakan:

“Kamu tidak bisa meninggalkan ruangan ini. kamu akan tinggal bersamaku dan aku akan berada di sini sepanjang waktu. Jika kamu mencoba melarikan diri, aku akan membunuhmu dan menguburmu di pegunungan. Atau bahkan membuang tubuhmu ke laut.”

Pencarian Fusako Sano

Pada hari Fusako hilang, sekitar pukul 19:45 ibunya menghubungi polisi ketika Fusako tidak kembali ke rumah. Awalnya, Polisi Prefektur Niigata di Sanjo mengumpulkan lebih dari 100 orang untuk menggeledah lingkungan sekitar. Keesokan harinya bahkan bertambah menjadi 200 orang.

Pada hari ketiga tanggal 15 November, unit khusus dibentuk dengan 107 petugas polisi yang berusaha menemukan Fusako. Polisi memperluas pencarian ke kota-kota tetangga dan ada pencarian darat serta udara tetapi tidak ada yang bisa menemukan Fusako.

Lebih dari 20.000 poster dengan wajah dan nama Fusako dibagikan di seluruh prefektur tetapi polisi tidak dapat menemukan petunjuk apa pun. Pada saat yang sama, ada kelompok yang meyakini Fusako telah diculik oleh Korea Utara.

Pada saat itu memang ada kasus lain di Jepang, di mana agen Korea Utara telah menculik anak-anak dan membawa mereka kembali ke Korea Utara.

Artikel Tentang Penculikan Fusako Sano
Artikel Tentang Penculikan Fusako Sano

Seiring dengan teori ini, ketika berita Fusako tersebar luas, muncul seseorang yang mengaku sebagai penculiknya. Kemudian lebih banyak orang mulai menelepon dan mengaku sebagai pelakunya. Alarm palsu ini menghabiskan waktu dan sumber daya polisi sehingga membuatnya lebih sulit untuk menemukan Fusako.

Pada 19 November unit khusus dikurangi menjadi 80 petugas dan menjelang Natal, pencarian Fusako dihentikan. Kasus ini tetap terbuka dan polisi mengikuti petunjuk tetapi sepertinya tidak ada yang berhasil. Yang sangat disayangkan adalah polisi sama sekali tidak mencurigai atau bahkan berpikir Nobuyuki yang melakukannya.

Meskipun mengikuti semua petunjuk predator seks potensial di daerah tersebut, polisi tidak pernah menanyai Nobuyuki. Entah karena kesalahan atau ketidaktahuan, nama Nobuyuki tidak muncul dalam daftar nama yang dimiliki polisi tentang pelaku kejahatan seksual di daerah tersebut. Seandainya mereka melakukannya, kasus ini mungkin akan berbeda untuk Fusako.

Tahun – Tahun Penyiksaan Fusako Sano

Selama 9 tahun 2 bulan berikutnya, Fusako terus tinggal di kamar bersama Nobuyuki. Hari demi hari, dia harus menanggung banyak penderitaan. Berikut adalah daftar beberapa hal yang terjadi pada tahun-tahun saat Fusako diculik oleh Nobuyuki.

  • Selama 3 bulan pertama, tangan dan kaki Fusako diikat sepanjang waktu dan tidak diizinkan berjalan sendiri.
  • Kapan saja Fusako tidak menjawab Nobuyuki, mencoba melarikan diri atau meninggalkan tempat tidurnya, dia dipukuli
  • Nobuyuki terkadang berlatih seni bela diri pada Fusako sampai dia berteriak kesakitan
  • Dia menyuruh Fusako memakai pakaiannya atau jika tidak cocok, Nobuyuki akan mencuri pakaian untuknya. Dia tidak pernah membayar pakaian tersebut atau mengambil pakaian wanita (kecuali pakaian dalam) karena bisa dianggap mencurigakan.
  • Sepanjang waktu bersama, Fusako hanya diizinkan mandi sekali ketika dia jatuh dan mengotori dirinya sendiri. Dia menutup matanya, menelanjanginya di bak mandi, dan memandikannya.
  • Karena Nobuyuki tidak suka menyentuh benda-benda kotor, dia menghindari kamar mandi. Sebagai gantinya, dia memiliki tas yang dia letakkan di lorong lantai atas di luar kamarnya untuk digunakan sebagai toilet.
  • Dia memotong pendek rambut Fusako
  • Dia hanya memberi Fusako radio untuk didengarkan sampai tahun terakhir mereka bersama ketika dia membiarkannya menonton TV
  • Dia menyekolahkan Fusako di rumah
  • Dia sering menggunakan pistol setrum pada Fusako. Dia juga akan menyetrum dirinya sendiri untuk membiasakan diri dengan rasa sakit
  • Dia menampar, meninju dan sering mengancam Fusako dengan pisau jika dia lupa merekam pacuan kudanya di TV untuknya
  • Karena Fusako disekap di ruangan yang sebagian besar gelap, dia akhirnya menderita penyakit kuning
  • Dilaporkan bahwa dia memukul Fusako sekitar 200 hingga 300 kali selama mereka bersama
  • Dia hanya diberi makan satu kali sehari berupa sup instan atau makan siang kotak bento. Setelah 6 tahun ketika Fusako mengalami memar di kakinya, Nobuyuki mengira dia mungkin menderita diabetes dan menambahkan bola nasi ke makanannya sehari-hari.
  • Berat badan Fusako turun dari 46 kg (100 lbs) menjadi 38 kg (83 lbs)
  • Fusako sering pingsan karena kekurangan gizi, tangan dan kakinya juga menderita atrofi sehingga sulit baginya untuk berjalan sendiri.

Kebebasan Fusako Sano

Selama bertahun-tahun, Fusako terkadang ditinggalkan sendirian dengan pintu tidak terkunci. Tapi dia tidak akan melarikan diri. Entah apakah itu karena ancaman yang dibuat Nobuyuki, ketakutan akan ditangkap, ketidakmampuan secara fisik untuk pergi, atau penerimaannya terhadap situasinya tidak sepenuhnya diketahui.

Akira Yoda, seorang profesor psikologi perkembangan, meyakini:

“Itu sangat menakutkan, jadi dia patuh padanya. Dia diberitahu untuk tidak melarikan diri, dan dia mendengarkannya.” Fusako sendiri mengatakan kepada polisi, “Saya terlalu takut untuk melarikan diri dan akhirnya kehilangan energi untuk melarikan diri.”

Dengan Fusako tidak dapat meninggalkan rumah, polisi tidak dapat menemukannya, dan keluarga serta masyarakat kehilangan harapan dari tahun ke tahun, sungguh merupakan keajaiban bahwa Fusako akhirnya ditemukan. Dan semua itu berkat ibu Nobuyuki.

Meskipun ibu Nobuyuki telah mengeluhkan kekerasan putranya terhadapnya pada Januari 1996, 12 Januari 2000, dan 19 Januari 2000, tidak seorang pun dari rumah sakit atau polisi datang mengunjunginya atau menghadapi Nobuyuki.

Setelah pemukulan dan serangan dengan pistol setrum menjadi ritual harian ibunya, dia sekali lagi mencoba untuk mendapatkan bantuan dari rumah sakit.

Akhirnya, pada tanggal 28 Januari 2000, tujuh staf medis dan kesehatan dari pusat tersebut mengunjungi rumah tersebut. Lima dari mereka menyapa dan memasuki rumah, untungnya meskipun tidak mendapatkan jawaban dari lantai atas, mereka tetap menuju ke lantai dua, ke kamar Nobuyuki.

Ketika mereka membuka pintu, Nobuyuki yang sedang tidur langsung terbangun dan berteriak, “Kenapa kalian ada di kamarku?”

Begitu staf menjelaskan kehadiran mereka, dia mulai berteriak liar dan menjadi sangat marah. Staf berhasil menaklukkannya dan menyuntiknya dengan obat penenang. Dia tertidur dan staf memutuskan untuk mengantarnya ke rumah sakit.

Sebelum mereka pergi, beberapa staff melihat sesuatu yang bergerak di bawah selimut dan ketika mereka melepas selimut tersebut, Fusako akhirnya ditemukan.

Saat itu Fusako bertanya apakah sekarang dia bisa tinggal dirumahnya, tetapi para staf yang melihat kondisinya memilih untuk membawa Fusako ke rumah sakit. Dalam perjalanan, dia menyebutkan namanya dan mereka segera menyadari bahwa Fusako adalah gadis yang hilang sejak tahun 1990. Mereka pun segera memanggil polisi.

Di rumah sakit, polisi tiba dan mendekati Fusako yang dengan segera memberitahu mereka apa yang terjadi.

“Saya diculik di dekat sekolah oleh seorang pria memaksa saya masuk ke dalam mobil. Selama sembilan tahun, saya tidak melangkah keluar rumah. Hari ini, saya keluar untuk pertama kalinya. ”

Polisi mengambil sidik jari Fusako dan memastikan bahwa mereka cocok dengan yang ada di arsip dan dia akhirnya bertemu kembali dengan orang tuanya. Orang tuanya tidak dapat mengenalinya karena dia telah banyak berubah dari usia 9 hingga 19 tahun. Namun mereka yang tidak pernah putus asa untuk menemukannya langsung menangis bahagia.

Polisi dan staf medis memeriksa dan mewawancarai Fusako dan mengetahui bahwa selama penculikan itu dia tidak diserang secara seksual atau diperkosa. Dan dua minggu setelah Nobuyuki dirawat di rumah sakit, dia ditangkap.

Saat menanyai Nobuyuki, dia mengatakan dia tidak pernah melakukan pelecehan seksual terhadap Fusako karena dia menganggapnya sebagai teman dan bagian dari keluarganya. Saat menanyai ibu Nobuyuki, dia bilang dia tidak tahu anaknya menahan Fusako di lantai atas.

Namun, polisi melaporkan bahwa dia sering membuatkan makanan untuk putranya dan Fusako serta diduga membeli produk kebersihan kewanitaan untuk Fusako.

Apa yang Terjadi pada Nobuyuki dan Ibunya

Meskipun ibu Nobuyuki mungkin mengetahui tindakan putranya, dia tidak dituntut. Pada 10 Februari 2000, hanya Nobuyuki yang didakwa atas penculikan, penyerangan, dan pemenjaraan Fusako. Karena dia memiliki SIM dan bisa bertaruh pacuan kuda, polisi yakin dia sehat secara mental untuk didakwa. Polisi mengatakan Nobuyuki mengakui kejahatan yang didakwakan kepadanya.

Pengadilannya dimulai pada Mei 2000, dan untuk membantu meningkatkan kemungkinan hukuman yang lebih lama, bersama dengan dakwaan sebelumnya, dakwaan tambahan seperti mengutil pakaian ditambahkan.

Artikel Tentang Penculikan Fusako Sano
Artikel Tentang Penculikan Fusako Sano

Pembela, di sisi lain, mencoba untuk menunjukkan bahwa Nobuyuki adalah kriminal gila dan tidak layak untuk diadili. Tetapi psikiater menganggapnya sehat secara mental untuk menghadapi dakwaan dan dia mengaku bersalah.

Nobuyuki dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman 14 tahun penjara. Timnya mengajukan banding dan dalam persidangan keduanya, Pengadilan Tinggi Tokyo mengurangi hukumannya menjadi 11 tahun. Namun, jaksa mengajukan banding atas kasusnya dan dikirim ke Mahkamah Agung Jepang yang memutuskan untuk mengembalikan hukuman aslinya selama 14 tahun.

Nobuyuki dibebaskan pada tahun 2015 pada usia 52, dan meskipun menghabiskan 14 tahun di penjara dia tidak dapat direhabilitasi atau menangani masalah kesehatan mentalnya di sana.

Dia kemudian mengubah namanya, pindah ke Prefektur Chiba, dan menjalani konseling serta minum obat psikiatri untuk penyakitnya. Ibunya meninggal karena sebab alami saat dia masih di penjara.

Karena tidak dapat bekerja, Nobuyuki kemudian menerima kesejahteraan dari pemerintah dan tinggal di pusat kehidupan pemerintah untuk penyandang cacat. Pada 2017, ia ditemukan meninggal di tempat tidurnya karena penyakitnya.

Apa yang Terjadi pada Fusako Sano Sekarang

Setelah dibebaskan dari penangkaran, Fusako dirawat di rumah sakit dengan gangguan stres pasca-trauma serta mengalami masalah fisik dan mental. Dia mengalami mimpi buruk yang berulang, serta kesulitan berbicara dengan orang lain. Karena dikurung, dokter mencatat cara bicara dan tindakannya mirip dengan anak kecil.

Tubuhnya kekurangan gizi, dehidrasi dan dia hampir tidak bisa berjalan. Namun, begitu dia bersatu kembali dengan orang tuanya dan kembali ke rumah, kesehatannya pulih dengan cepat.

Kabarnya saat ini, dia bekerja di sawah bersama keluarganya, memiliki SIM, terkadang pergi menonton pertandingan sepak bola lokal, dan menikmati fotografi. Dia masih kesulitan bersosialisasi dengan orang-orang dan suka menghabiskan waktu sendirian.

Fusako Sano Sekarang
Fusako Sano Sekarang

Polisi juga mendapat kecaman ketika terungkap saat Fusako pertama kali ditemukan dan dibawa ke rumah sakit, pihak kepala polisi justru memutuskan untuk menghabiskan malamnya bermain mah-jong dengan teman-temannya daripada pergi ke rumah sakit dan bertemu Fusako.

Kesalahan dalam daftar kriminalisasi seks dengan nama Nobuyuki yang dihilangkan juga menyebabkan banyak kegemparan. Baik Kapolres maupun Wakapolres setempat akhirnya mengundurkan diri setelah kabar buruknya tanggapan mereka terungkap.

Kisah Fusako tidak hanya mengejutkan karena lamanya dia menghilang dan disekap, tetapi juga karena semua kelalaian dan kegagalan yang menyebabkan dia menghilang begitu lama.

Berbagai faktor seperti ketidakmampuan polisi, kurangnya dukungan bagi mereka yang menderita KDRT, kegagalan mereka yang bertanggung jawab atas kesejahteraan dan penyakit mental untuk menanggapi panggilan bantuan, dan kurangnya undang-undang atau peraturan yang tepat untuk mencegah jenis kejahatan ini terjadi adalah semua faktor minus dalam kasus mengerikan ini.

Leave your vote

789 Points
Upvote Downvote

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *