25.6 C
Jakarta
Tuesday, May 17, 2022

Karomah Syekh Abu al-Abbas al-Mursi: Dapat Berbicara dengan Lautan

BeritaKaromah Syekh Abu al-Abbas al-Mursi: Dapat Berbicara dengan Lautan

Karomah merupakan keistimewaan yang dianugerahkan oleh Allah SWT kepada para wali-Nya. Sebagaimana mukjizat, karomah merupakan sesuatu yang luar biasa yang sulit diterima oleh nalar manusia. Hanya saja, mukjizat hanya dikhususkan kepada para Nabi.

Terdapat sebuah kisah yang menceritakan tentang karomah salah seorang murid Syekh Abu al-Hasan as-Syadzili (w. 656 H) yang bernama Syekh Abu al-‘Abbas al-Mursi (w. 685 H). Kisah ini dinukil oleh Syekh Ma`mun Gharib dalam karyanya yang berjudul Abu al-Hasan al-Syadzili: Hayatuhu wa Tashawwufuhu wa Talamidzuhu wa Awraduhu (h. 100-101).

Saat itu, Syekh Abu al-Abbas al-Mursi bersama Syekh Abu al-Hasan as-Syadzili dan juga para pengikutnya hendak pergi untuk menunaikan ibadah haji. Sesampainya di sebuah daerah bernama Akhmim, as-Syadzili bercerita kepada al-Mursi tentang mimpinya semalam.

As-Syadzili mengisahkan bahwa dalam mimpi beliau sedang berada di tengah keramaian, dan saat itu berada di tengah laut (di atas kapal). Angin bertiup dengan sangat kencang, ombak di lautan bergulung-gulung, hal itu membuat kapal yang ditumpangi as-Syadzili mengalami kebocoran. Beliau pun akhirnya beranjak ke tepi kapal dan mengatakan:

Wahai lautan, apabila engkau diperintahkan untuk mendengar dan menaatiku, maka segala anugerah adalah milik Allah. Namun, apabila tidak, maka segala ketetapan adalah milik Allah.

Dan laut pun menjawab: “Taat! Taat!”

Setelah menceritakan mimpinya tersebut, as-Syadzili berwasiat kepada al-Mursi agar beliau terus melanjutkan perjalanannya, apapun yang terjadi nantinya. As-Syadzili juga mengabarkan bahwa akan terjadi suatu ‘keajaiban’ (re: karomah). Sesaimpainya rombongan di daerah bernama Humaitsara, as-Syadzili jatuh sakit dan wafat. Beliau pun dikebumikan di sana.

Sesuai dari wasiat yang diberikan oleh gurunya kepadanya, Syekh al-Mursi bersama para rombongan pun melanjutkan perjalanan. Saat menyeberangi laut merah, al-Mursi dan rombongan beserta penumpang kapal yang lainnya terancam keselamatannya, karena datang angin kencang dan diikuti dengan ombak besar yang bergulung-gulung, kapal yang mereka tumpangi pun mengalami kebocoran.

Saat itu, al-Mursi lupa akan mimpi yang pernah diceritakan oleh gurunya. Saat penumpang kapal terancam tenggelam dan situasi menjadi semakin pelik, al-Mursi pun ingat akan mimpi yang pernah diceritakan kepadanya, dan akhirnya beliau mempraktekkan apa yang dilakukan oleh as-Syadzili dalam mimpinya. Beliau mengulangi apa yang diucapkan as-Syadzili:

Wahai lautan, apabila engkau diperintahkan untuk mendengar dan menaatiku, maka segala anugerah adalah milik Allah. Namun, apabila tidak, maka segala ketetapan adalah milik Allah.

Dan, ‘keajaiban’ yang diberitakan oleh as-Syadzili pun terjadi, al-Mursi mendengar ‘jawaban’ dari lautan: “Taat! Taat!” Tak lama setelah al-Mursi mempraktekkan hal tersebut, cuaca mendadak berubah menjadi lebih bersahabat dan lautan kembali tenang. Seluruh penumpang kapal, termasuk al-Mursi dan rombongan akhirnya melanjutkan perjalanan dengan lancar dan selamat.

Demikianlah salah satu kisah tentang karomah yang dimiliki oleh Syekh Abu al-Abbas al-Mursi. Yang pasti, karomah yang terjadi pada diri para wali terjadi semata untuk memuliakan mereka, dan semua itu terjadi tak lain adalah atas izin Allah SWT semata. Wallahu a’lam.

Check out our other content

Check out other tags:

Most Popular Articles