Jangan Janji

by -1 views
jangan-janji

Saya pernah tulis kalimat singkat (quote) di Instagram dan Telegram,

“Salah satu kunci keberhasilan adalah jangan (gampang) bikin janji.”

Itu yang mau saya bahas di tulisan kali ini.

Orang Mudah Umbar Janji

Kamu ketemu temen, dari obrolan yang mungkin singkat atau bisa jadi berjam-jam itu seringkali ada selipan janji.

“Besok ke xxx jadi?”

“Iya, insya Allah.”

Nah, ini udah dapet 1 janji.

Masih di hari yang sama, ketemu juragan tempat biasa kulakan bahan.

“Barang yang itu jadi dipesenin xx kilogram ngga?”

“Boleh deh.”

Dapet 2 janji.

Terus aja.

Kadang besoknya ngga sadar dan lupa.

“Oh iya, kemarin udah janji.”

Di level yang kecil (contoh di atas), mungkin effort untuk menepati janjinya masih terbilang biasa, ngga susah, ngga bikin pusing.

Tapi dari hal-hal sederhana beginilah habit jadi kebentuk.

Ini kebiasaan yang menurut saya kurang baik.

Ketika suatu saat orang-orang yang kamu temui memaksamu untuk bikin janji yang lebih tinggi levelnya, dan kamu udah punya kebiasaan “iya”, “oke”, “boleh” secara sembarangan, ini bisa jadi bumerang.

Janji Itu Beban

Di Islam udah ditegaskan bahwa menepati janji hukumnya wajib, mengabaikan janji itu berdosa.

Semakin banyak bikin janji, maka semakin banyak juga beban.

Kamu berjanji sama seseorang, itu juga artinya kamu hutang sama dia.

Hutang harus dilunasi.

Sedangkan dalam ilmu hutang, nominal (besaran/kuantitas) hutang harus dibatasi, ada rumusnya. Yang kalau melebihi batas, maka hutang (janji) itu akan menjadi resiko yang ngga menyehatkan untuk yang bersangkutan.

Iya, dalam ilmu hutang, maksimal hanya boleh menggunakan 30% dari dana yang kita punya.

So, resource yang kamu punya hanya boleh paling banter 30% untuk membuat janji. Semakin dikit semakin bagus (sehat), menurut saya.

Coba aja dihitung, dalam sebulan berapa kali kamu bikin janji? Dalam sepekan? Dalam sehari?

Kontrol hutang kamu, jangan sembarangan.

Kurangi Berjanji

Sebenernya secara teori caranya gampang banget, cuma karena udah kebiasaan, jadi perlu latihan.

Pokoknya setiap ada pertanyaan yang sifatnya ingin buat perjanjian baru, bilang aja “ngga” (atau yang semisalnya).

“Besok ke xxx jadi?”

“Belum tau, liat sikon.”

Aman deh, ngga ada janji.

“Barang yang itu jadi dipesenin xx kilogram ngga?”

“Belum dulu pak, nanti aja kalo udah butuh saya kabari.”

Dan kamu santuy aja ketika melakukan penolakan semacam ini. Ngga usah ngerasa ngga enak.

“Bro, bisa minta tolong buatin web ngga?”

Meskipun ada bayarannya, saya ngga selalu bilang “bisa”.

Malah kalau untuk urusan jasa digital semacem ini, saya seringnya forward ke orang lain, “Sama si fulan aja, insya Allah dia bisa.”

***

Coba deh, untuk hal-hal yang ngga prioritas, upayakan untuk ditolak, meski itu sederhana seperti contoh di awal-awal tulisan ini.

Itung-itung ya sebagai latihan untuk membentuk habit baru yang bisa menyelamatkan kondisi diri di hari-hari yang akan datang.

Saya yakin, Insya Allah hidup kamu bisa jadi lebih ayem ketika beban janji cuma sedikit.

Janji ya untuk latihan ngga (gampang) bikin janji.. *lhah

Leave your vote

789 Points
Upvote Downvote

#SuaraNetizenIndonesia theplieh

saya adalah admin di https://t.co/m6Yub2LJMv

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *