Efektifkah Booster Secretome untuk Melengkapi Vaksin COVID?

by -1 views
efektifkah-booster-secretome-untuk-melengkapi-vaksin-covid?

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengaku sudah mendapatkan suntikan booster secretome sebagai pelengkap vaksin COVID. Berdasarkan News Medical, secretome merupakan protein yang disekresikan oleh sel. 

Kolonel Kes dr. Mukti Arja Berlian, selaku dokter pribadi Marsekal Hadi mengatakan protein ini diturunkan dari Mesenchymal Stem Cell (MSC).

MSC terdapat di banyak jaringan tubuh, termasuk tali pusat, sumsum tulang, dan jaringan lemak. Secretome yang digunakan Marsekal Hadi disebut-sebut berasal dari MSC tali pusat manusia.

Dokter Mukti mengatakan secretome digunakan sebagai booster vaksin COVID-19 Sinovac. Lantas, apakah booster secretome bisa jadi pilihan dalam mengatasi infeksi virus corona?

Artikel lainnya: Mengenal Efektivitas Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson

Mengenal Peran Booster Secretome

Guna mengetahui lebih jauh peran secretome, Anda harus memahami bagaimana stem cell atau sel punca bekerja.

Stem cell merupakan sel yang belum berdiferensiasi sehingga  memiliki kemampuan untuk tumbuh menjadi beraneka sel. Pertumbuhannya tergantung lingkungan mikro di sekitarnya.

Perlu Anda tahu, semua sel tubuh akan mati usai menjalankan tugasnya. Sel punca berperan menggantikan sel yang telah mati. Dalam praktiknya, stem cell akan membelah diri dan memperbaiki jaringan yang terluka.

Untuk melakukan tugasnya tersebut, stem cell melepaskan secretome. Protein ini berperan sebagai molekul imunomodulator, regenerasi, dan antiperadangan. 

Berdasarkan penelitian awal yang dirilis dalam jurnal National Center for Biotechnology Information, secretome yang diturunkan dari Mesenchymal Stem Cell diduga berpotensi membantu pengobatan COVID-19.

Senyawa ini khususnya diduga berguna bagi pasien dengan gejala berat yang mengalami sindrom gangguan pernapasan akut akibat badai sitokin.

Badai sitokin merupakan respons berlebihan imun tubuh ketika menghadapi infeksi. Kondisi ini menyebabkan peradangan hebat yang merugikan tubuh.

Guna mencegah badai sitokin dan mendukung sistem kekebalan, para peneliti menggunakan secretome yang diturunkan dari MSC.

Artikel lainnya: Dosis Vaksin COVID-19 Keempat, Perlukah?

Senyawa tersebut berperan menjaga lingkungan mikro paru-paru pasien yang terinfeksi virus corona. Protein ini juga membantu perbaikan endogen (antioksidan yang bertugas menetralkan radikal bebas, agar tidak merusak sel sel tubuh).

Selain itu, secretome MSC juga meminimalkan ekspresi angiotensin converting enzyme 2 (ACE2). Enzim yang menempel pada permukaan luar beberapa sel organ tubuh ini diketahui merupakan pintu masuk SARS-CoV-2.

Penelitian lainnya diterbitkan melalui Clinical Trial. Risetnya dilakukan oleh Stem Cell and Cancer Research Indonesia.

Riset sementara ini menemukan bahwa kondisi hipoksia MSC dapat meningkatkan pelepasan protein secretome

Protein tersebut mengandung molekul aktif seperti IL-10 dan TGF-β. Keduanya berguna mengatasi peradangan. 

Dua molekul aktif tersebut juga membantu pertumbuhan protein VEGF dan hormon PDGF yang berfungsi mempercepat perbaikan cedera paru.

Artikel lainnya: Alami Overdosis Vaksin COVID-19, Apa Akibatnya?

Seperti penelitian sebelumnya, studi ini menemukan, secretome berperan mengobati infeksi SARS-CoV-2 dengan gejala berat.

Meski begitu, dibutuhkan uji klinis lanjutan guna memperoleh bukti lebih kuat soal manfaat secretome MSC dalam mengatasi infeksi virus corona gejala berat.

Menanggapi kedua penelitian tersebut, dr. Alvin Nursalim, Sp. PD mengatakan, “Saya rasa untuk secretome, beberapa penelitian awal yang ada adalah penggunaannya untuk kasus COVID-19 yang sudah terdiagnosis.”

“Ada yang menunjukkan perbaikan. Namun, saya menekankan pentingnya diskusi kasus dengan dokter terkait penggunaan metode baru ini. Itu karena semua kasus COVID pastinya berbeda dan banyak faktor yang terlibat,” dia menambahkan.

Penelitian sementara memang menunjukkan booster secretome diduga berpotensi mengatasi infeksi virus corona gejala berat. Namun, protein ini belum dapat dijadikan alternatif pengobatan mencegah infeksi coronavirus.

Oleh karena itu, Anda tetap disarankan menggunakan vaksin COVID-19 yang sudah melewati uji klinis dan diizinkan BPOM.

Manfaatkan layanan Live Chat 24 Jam untuk bertanya langsung kepada dokter seputar virus corona, vaksin, dan penularannya.

[HNS/JKT]

Silakan Klik “Tanya Dokter” Untuk Mengajukan Pertanyaan Anda

Tanya Dokter

  • Aditya Prasanda
  • Jennar Kiansantang
  • Hotnida Novita Sary

    Editor

    Hotnida Novita Sary

Leave your vote

773 Points
Upvote Downvote

#SuaraNetizenIndonesia Rss Feed

Gravatar Image
Akun Otomatis dari #RSS feed News Aggregator Situs dan Blog Populer di Indonesia. Kami bukan penulis, kami adalah baris-baris kode yang menghimpun tulisan bermutu yang berserakan di jagat maya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *