Dilema Tentara Myanmar: Dicuci Otak atau Dihabisi Keluarganya Jika Membangkang

by -4 views
dilema-tentara-myanmar:-dicuci-otak-atau-dihabisi-keluarganya-jika-membangkang

Empat petugas menceritakan tentang kehidupan mengerikan Tatmadaw, yang telah kembali mengarahkan senjatanya pada warga sipil. “Tatmadaw adalah satu-satunya dunia” bagi sebagian besar tentara, kata salah seorang tentara.

Kapten Tun Myat Aung membungkuk di trotoar panas di Yangon, kota terbesar Myanmar, dan mengambil selongsong peluru. Rasa mual merambat ke tenggorokannya. Dia tahu adanya peluru itu berarti senapan telah digunakan, dan peluru sungguhan ditembakkan ke orang sungguhan.

Pada malam di awal Maret, dia membuka Facebook dan menemukan, beberapa warga sipil telah terbunuh di Yangon oleh tentara Tatmadaw, sebutan untuk militer Myanmar. Mereka adalah pria berseragam, sama seperti dia, lapor The New York Times.

Beberapa hari kemudian, kapten dari Divisi Infanteri Cahaya ke-77, yang terkenal karena pembantaian warga sipil di seluruh Myanmar, menyelinap dari pangkalan dan melarikan diri. Dia sekarang bersembunyi.

“Saya sangat mencintai militer,” katanya.

“Tapi pesan yang ingin saya sampaikan kepada sesama prajurit adalah: Jika Anda memilih antara negara dan Tatmadaw, silakan pilih negaranya.”

Sering Pimpin Kudeta, Semua yang Harus Diketahui Soal Junta Militer

Pasukan tentara dikerahkan di sekitar Balai Kota di pusat Yangon pada Senin pagi, 1 Februari 2021 menyusul kudeta militer. (Foto: Reuters)

Tatmadaw mengklaim, memiliki kekuatan hingga setengah juta orang, dan biasanya digambarkan sebagai tentara robot yang dibiakkan untuk membunuh. Sejak menggulingkan kepemimpinan sipil Myanmar bulan lalu, memicu protes nasional, itu hanya mempertajam reputasi biadabnya, menewaskan lebih dari 420 orang dan menyerang, menahan atau menyiksa ribuan lainnya, menurut sebuah kelompok pemantau.

Pada Sabtu (27/3), hari paling mematikan sejak kudeta 1 Februari, pasukan keamanan menewaskan lebih dari 100 orang, menurut PBB. Di antara mereka ada tujuh anak, termasuk dua anak laki-laki berusia 13 tahun dan seorang anak laki-laki berusia 5 tahun.

Wawancara mendalam dengan empat perwira, dua di antaranya telah mengundurkan diri sejak kudeta, menggambarkan situasi kompleks dari sebuah lembaga yang telah mendominasi Myanmar selama enam dekade. Sejak mereka memasuki kamp pelatihan, pasukan Tatmadaw diajari mereka adalah penjaga sebuah negara – dan sebuah agama – yang akan runtuh tanpa mereka.

Mereka menikmati keadaan istimewa di dalam negara, di mana tentara tinggal, bekerja, dan bersosialisasi secara terpisah dari masyarakat lainnya, menyerap ideologi yang menempatkan mereka jauh lebih unggul daripada penduduk sipil. Para petugas menggambarkan, mereka terus-menerus diawasi oleh atasan mereka, di barak dan di Facebook. Propaganda yang stabil memberi mereka gagasan tentang musuh di setiap sudut, bahkan di jalan-jalan kota, tulis The New York Times.

Efek kumulatifnya adalah pandangan dunia yang dibungkam, di mana perintah untuk membunuh warga sipil tak bersenjata harus diikuti tanpa pertanyaan. Sementara para tentara mengatakan ada beberapa ketidakpuasan dengan kudeta tersebut, mereka menganggap pelanggaran besar-besaran sebagai hal yang tidak mungkin. Itu membuat lebih banyak pertumpahan darah kemungkinan dalam beberapa hari dan bulan mendatang.

“Sebagian besar prajurit telah dicuci otak,” kata seorang kapten yang merupakan lulusan Akademi Layanan Pertahanan bergengsi, setara di Myanmar dengan West Point. Seperti dua orang lainnya yang berbicara dengan The New York Times, namanya tidak dipublikasikan karena kemungkinan retribusi; dia masih aktif bertugas.

“Saya bergabung dengan Tatmadaw untuk melindungi negara, bukan untuk melawan rakyat kita sendiri,” tambahnya.

“Saya sangat sedih melihat tentara membunuh rakyat kami sendiri.”

Tatmadaw berada di pijakan perang sejak negara itu memperoleh kemerdekaan pada 1948, memerangi gerilyawan komunis, pemberontakan etnis dan pendukung demokrasi yang dipaksa masuk ke hutan setelah tindakan keras militer. Dalam batas kultus Tatmadaw, mayoritas etnis Bamar Buddha diagungkan dengan mengorbankan banyak etnis minoritas Myanmar, yang telah menghadapi penindasan militer selama beberapa dekade.

Musuh juga bisa berada di dalam. Sasaran kemarahan Tatmadaw adalah Daw Aung San Suu Kyi, pemimpin sipil yang digulingkan dan dikurung dalam kudeta bulan lalu. Ayahnya, Jenderal Aung San, mendirikan Tatmadaw.

Saat ini, musuh Tatmadaw lagi-lagi adalah musuh domestik, bukan asing: jutaan orang yang turun ke jalan untuk unjuk rasa anti-kudeta atau mengambil bagian dalam pemogokan.

Pada Sabtu (27/3), yang bertepatan dengan Hari Angkatan Bersenjata, Jenderal Senior Min Aung Hlaing, panglima tertinggi dan penghasut kudeta, memberikan pidato yang bersumpah untuk “melindungi orang dari semua bahaya.” Ketika tank dan tentara yang melangkahi angsa berpawai di jalan lebar Naypyidaw, ibu kota yang dipenuhi bunker yang dibangun oleh junta sebelumnya, pasukan keamanan menembak pengunjuk rasa dan pengamat, dengan lebih dari 40 kota mengalami kekerasan.

“Mereka melihat pengunjuk rasa sebagai kriminal karena jika ada yang membangkang atau memprotes militer, mereka adalah kriminal,” kata Kapten Tun Myat Aung.

“Kebanyakan tentara tidak pernah merasakan demokrasi seumur hidup mereka. Mereka masih hidup dalam kegelapan.”

Meskipun Tatmadaw berbagi beberapa kekuasaan dengan pemerintah terpilih selama lima tahun sebelum kudeta, ia tetap menguasai negara. Ia memiliki konglomerat, bank, rumah sakit, sekolah, agen asuransi, opsi saham, jaringan seluler, dan pertanian sayurannya sendiri, tulis The New York Times.

Militer menjalankan stasiun televisi, penerbit, dan industri film, dengan penawaran menarik seperti “Happy Land of Heroes” dan “One Love, One Hundred Wars.” Ada kelompok tari Tatmadaw, ansambel musik tradisional, dan kolom nasihat yang menasihati wanita untuk berpakaian sopan.

Sebagian besar perwira dan keluarga mereka tinggal di kompleks militer, setiap gerakan mereka dipantau. Sejak kudeta, kebanyakan dari mereka tidak dapat meninggalkan kompleks tersebut selama lebih dari 15 menit tanpa izin.

“Saya akan menyebut situasi ini perbudakan modern,” kata seorang perwira yang mengundurkan diri setelah kudeta.

“Kami harus mengikuti setiap perintah senior kami. Kami tidak dapat mempertanyakan apakah itu adil atau tidak adil.”

Anak-anak perwira sering menikah dengan anak perwira lain, atau keturunan taipan yang mendapat untung dari koneksi militer mereka. Seringkali, prajurit pejalan kaki membiakkan generasi infanteri berikutnya. Ekosistem Dewan Administrasi Negara, sebagaimana junta yang merebut kekuasaan bulan lalu menyebut dirinya adalah jalinan silsilah keluarga yang saling berhubungan.

Bahkan selama lima tahun pembukaan politik, seperempat kursi di Parlemen diperuntukkan untuk pria berbaju hijau. Mereka tidak bercampur dengan anggota parlemen lain atau memberikan suara sebagai apa pun kecuali blok. Kementerian pemerintah yang paling penting tetap berada di tangan militer.

“Saya senang menjadi pelayan rakyat, tetapi berada di militer berarti menjadi pelayan bagi para pemimpin Tatmadaw,” kata seorang dokter militer di Yangon.

“Saya ingin berhenti, tetapi saya tidak bisa. Jika saya melakukannya, mereka akan mengirim saya ke penjara. Jika saya lari, mereka akan menyiksa anggota keluarga saya.”

Sifat tertutup Tatmadaw dapat membantu menjelaskan mengapa kepemimpinannya meremehkan intensitas oposisi terhadap kudeta. Petugas yang dilatih dalam perang psikologis secara teratur menanamkan teori konspirasi tentang demokrasi di grup Facebook yang disukai oleh tentara, menurut pakar media sosial dan salah satu petugas yang berbicara dengan The New York Times.

Dalam dunia paranoid ini, debat yang disampaikan oleh Liga Nasional untuk Demokrasi dari Aung San Suu Kyi ke partai proxy militer dalam pemilu November lalu dengan mudah digambarkan sebagai penipuan pemilu.

Seorang kelompok Muslim rahasia yang didanai oleh syekh kaya minyak, dituduh mencoba menghancurkan agama Buddha mayoritas Myanmar. Biksu yang berpengaruh, yang menghitung jenderal tentara di antara mereka yang berdoa di kaki mereka, berkhotbah bahwa Tatmadaw dan biksu Buddha harus bersatu untuk memerangi Islam.

Dalam cerita Tatmadaw, Barat yang rakus bisa menaklukkan Myanmar kapan saja. Ketakutan akan invasi dianggap sebagai salah satu alasan penguasa militer memindahkan ibu kota pada awal abad ini dari Yangon, dekat pantai, ke dataran Naypyidaw yang terkurung daratan.

Jenderal Senior Myanmar, Min Aung Hlaing selama parade untuk memperingati Hari Tentara ke-72 di Naypyitaw, tanggal 27 Maret 2017. (Foto: Soe Zeya Tun/Reuters)

“Sekarang tentara membunuh orang dengan pola pikir bahwa mereka melindungi bangsanya dari intervensi asing,” kata kapten yang bertugas aktif. Brigadirnya termasuk di antara mereka yang telah dikerahkan di kota untuk menaklukkan penduduk yang marah dengan paksa.

Invasi yang ditakuti tidak harus melalui pesawat atau laut, tetapi oleh “tangan hitam” pengaruh asing. George Soros, dermawan Amerika dan advokat demokrasi, dituduh di kalangan Tatmadaw mencoba menumbangkan negara dengan tumpukan uang tunai untuk para aktivis dan politisi. Seorang juru bicara militer menyiratkan selama konferensi pers bahwa orang-orang yang memprotes kudeta, juga didanai asing.

Kapten Tun Myat Aung mengatakan bahwa pada tahun pertamanya di Akademi Layanan Pertahanan, ia diperlihatkan sebuah film yang menggambarkan aktivis demokrasi pada 1988 sebagai hewan yang hiruk pikuk yang memotong kepala tentara. Sebenarnya, ribuan pengunjuk rasa dan lainnya dibunuh oleh Tatmadaw tahun itu.

Salah satu anak buah Kapten Tun Myat Aung baru-baru ini terkena peluru dari ketapel pengunjuk rasa, katanya. Tetapi sang kapten mengakui bahwa jumlah korban sangat miring ke arah lain.

Umpan Facebook Tatmadaw mungkin menunjukkan tentara yang dikepung oleh pengunjuk rasa yang kejam yang dipersenjatai dengan bom api rakitan. Tapi pasukan keamananlah yang menyerang petugas medis, membunuh anak-anak dan memaksa para pengamat merangkak dengan hormat.

Menurut tentara yang berbicara dengan The New York Times, penangguhan akses data seluler selama dua minggu terakhir ditujukan untuk mengisolasi pasukan yang mulai mempertanyakan perintah mereka seperti halnya untuk menghentikan populasi yang lebih luas.

Tak lama setelah kudeta, beberapa tentara menyatakan solidaritasnya dengan para pengunjuk rasa di Facebook.

“Militer kalah. Jangan menyerah, teman-teman,” seorang kapten, yang sekarang bersembunyi, menulis di feed Facebook-nya. “Kebenaran pada akhirnya akan menang.”

Kepolosan Tatmadaw memiliki tujuan lain. Selama beberapa dekade, militer telah memerangi banyak musuh di berbagai bidang, sebagian besar adalah kelompok etnis bersenjata yang menuntut otonomi. Esprit de corps yang ketat diperlukan untuk menjaga agar desersi tetap rendah dan loyalitas tetap tinggi.

Tingkat korban tidak dipublikasikan di Myanmar karena dianggap sebagai rahasia negara. Akan tetapi, dokumen yang bocor yang dilihat oleh The New York Times, seperti penghitungan tentara yang jatuh di Negara Bagian Rakhine barat beberapa tahun yang lalu, menunjukkan bahwa setidaknya ratusan tentara tewas setiap tahun.

Kapten yang bertugas aktif mengatakan adalah umum bagi tentara yang belum menikah untuk menarik undian untuk menikahi janda dari seseorang yang tewas dalam pertempuran. Perempuan itu, katanya, tidak punya banyak pilihan tentang siapa yang akan menjadi suami barunya.

“Sebagian besar tentara telah terputus dari dunia, dan bagi mereka Tatmadaw adalah satu-satunya dunia,” katanya.

Etnis minoritas, yang berjumlah sekitar sepertiga dari populasi Myanmar, hidup dalam ketakutan terhadap Tatmadaw, yang telah dituduh oleh penyelidik PBB atas tindakan genosida, termasuk pemerkosaan massal dan eksekusi. Kampanye semacam itu telah dilancarkan paling terkenal terhadap Muslim Rohingya, tetapi mereka juga menargetkan kelompok etnis lain, seperti Karen, Kachin, dan Rakhine.

Ketika Divisi Infanteri Cahaya ke-77 bertempur di Negara Bagian Shan, di timur laut Myanmar, Kapten Tun Myat Aung mengatakan dia bisa merasakan kejijikan orang-orang dari berbagai kelompok etnis. Sebagai anggota etnis minoritas lainnya, Chin, dia memahami ketakutan mereka terhadap mayoritas Bamar.

Meskipun dia mengatakan dia menembak hanya untuk melukai, bukan untuk membunuh, Kapten Tun Myat Aung menghabiskan delapan tahun di garis depan. Dia mengembangkan hubungan hanya dengan satu kelompok etnis minoritas desa selama itu, katanya.

“Orang-orang membenci tentara karena apa yang dilakukan tentara terhadap mereka,” katanya.

Namun, Tatmadaw juga menyelamatkannya. Ibunya meninggal ketika dia berumur 10 tahun. Ayahnya peminum. Dia dikirim ke sekolah berasrama untuk siswa etnis minoritas, di mana dia berprestasi. Di Akademi Layanan Pertahanan, dia belajar fisika dan bahasa Inggris.

“Militer menjadi keluarga saya,” katanya. “Saya secara otomatis senang ketika saya melihat seragam tentara saya.”

Pada 1 Februari, dalam kelambanan menjelang fajar di Yangon, Kapten Tun Myat Aung naik ke sebuah truk militer, setengah tertidur, mengikatkan helmnya. Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi sampai seorang prajurit berbisik tentang kudeta.

“Saat itu, saya merasa kehilangan harapan untuk Myanmar,” katanya.

Beberapa hari kemudian, dia melihat mayornya memegang sekotak peluru – peluru asli, bukan karet. Dia menangis malam itu.

“Saya menyadari sebagian besar tentara memandang orang sebagai musuh.”

Penerjemah: Desi Widiastuti

Editor: Purnama Ayu Rizky

Keterangan foto utama: Di kota-kota lain di Myanmar, pengunjuk rasa mengalami bentrokan dengan petugas polisi anti huru-hara. Foto diambil selama unjuk rasa di Yangon. Para aktivis dan pekerja medis mengatakan sedikitnya empat orang tewas. (Foto: Reuters)

Dilema Tentara Myanmar: Dicuci Otak atau Dihabisi Keluarganya Jika Membangkang

Aung San Suu Kyi, Junta Militer Myanmar, Kudeta Myanmar, Myanmar, Protes Myanmar, Tatmadaw

Leave your vote

581 Points
Upvote Downvote

#SuaraNetizenIndonesia Rss Feed

Gravatar Image
Akun Otomatis dari #RSS feed News Aggregator Situs dan Blog Populer di Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *