30.3 C
Jakarta
Saturday, May 28, 2022

Curious Kids: Apa yang tumbuhan lakukan sepanjang hari?

Curious Kids: Apa yang tumbuhan lakukan sepanjang hari?

Apa yang tumbuhan lakukan sepanjang hari? – Oliver, 3 tahun, Kent, Inggris

Sangat mudah bagi kita untuk berpikir bahwa kehidupan sehari-hari tanaman itu sederhana. Mereka tampaknya hanya berdiri di sana dan berjemur. Namun, tanaman sangat sibuk sepanjang waktu melakukan banyak hal termasuk bertahan hidup hari ini dan merencanakan masa depan.

Tumbuhan membutuhkan makanan untuk bertahan hidup. Memiliki akar di tanah membuat mereka tidak bisa bergerak untuk mencari makanan, jadi mereka harus membuatnya sendiri.

Mereka melakukan ini dengan mengambil air dari tanah melalui akar mereka dan molekul di udara, karbon dioksida, ke dalam daun mereka. Mereka kemudian menggunakan energi dari sinar matahari yang mereka serap ke dalam daun mereka untuk menggabungkan air dan karbon dioksida untuk membuat makanan.

Proses ini, yang disebut fotosintesis, adalah salah satu reaksi kimia paling menakjubkan di planet ini.

Tanaman kemudian melakukan dapat menggunakan makanan mereka untuk bernapas. Ini adalah proses yang melepaskan energi gula yang ada dalam makanan untuk memungkinkan tanaman melakukan aktivitasnya sehari-hari. Itu juga dapat mengubah molekul gula menjadi bahan kimia lain yang lebih kompleks untuk membangun bagian tanaman lain, seperti daun atau bunga baru.

Namun, bahan kimia yang digunakan untuk membuat bagian tanaman yang lain membutuhkan lebih dari sekadar masukan sinar matahari, air dan karbon dioksida. Mereka juga membutuhkan bahan kimia tambahan yang mereka ambil dari tanah. Sama halnya dengan manusia yang membutuhkan pola makan yang sehat.

Jadi, tanaman menghabiskan sepanjang hari mengambil zat-zat kimia tanah seperti nitrat, fosfat dan berbagai logam untuk dipindahkan ke bagian tanaman yang membutuhkan.

Mengukur cahaya

Setiap hari, tanaman harus mengukur jumlah cahaya matahari yang mereka dapatkan. Secara khusus, mereka perlu mengetahui apakah jam siang hari semakin berkurang atau lebih dari satu hari ke hari berikutnya. Mengukur perubahan ini memungkinkan tanaman untuk mengenali musim. Jika siang hari meningkat, maka ia tahu bahwa itu adalah musim semi dan waktu untuk mulai menghasilkan bunga.

Meadow of purple crocus

Mengukur cahaya membantu tanaman mengetahui kapan harus menghasilkan bunga musim semi. Andrew Mayovskyy/Shutterstock

Jika siang hari semakin berkurang maka tanaman akan tahu bahwa musim dingin akan datang. Itu dapat menempatkan makanan ke dalam penyimpanan yang siap untuk pertumbuhan musim semi berikutnya. Misalnya, bunga bakung menghasilkan umbi, dan tanaman kentang membuat umbi yang akhirnya kita makan.

Tanaman juga dapat menyingkirkan hal-hal yang tidak diperlukan di musim dingin. Pohon ek tidak menggunakan daun untuk membuat makanan selama musim dingin, karena tidak ada cukup cahaya. Jadi, daunnya jatuh dari cabangnya dan tumbuh lagi di musim semi.

Sementara tanaman selalu melacak berapa banyak kuantitas cahaya yang mereka terima, mereka juga memantau setiap perubahan kualitas cahaya.

Hal itu bergantung pada jenis cahaya yang jatuh pada tanaman. Mungkin sinar matahari penuh, atau mungkin cahaya yang disaring melalui daun tanaman lain. Jika tanaman tidak mendapatkan kualitas cahaya yang tepat, berarti sedang dinaungi oleh tanaman lain. Tanaman tersebut harus mulai tumbuh lebih tinggi untuk menemukan matahari penuh lagi, atau menghasilkan daun yang lebih besar untuk mengumpulkan lebih banyak cahaya.

Tetap sehat

Tanaman juga memantau kesehatannya sendiri. Jika tanaman dimakan serangga, ia dapat menghasilkan serangkaian bahan kimia untuk membuat daunnya menjadi kurang enak.

Caterpillar eating leaf

Tumbuhan dapat menghasilkan bahan kimia untuk melindungi diri dari serangga. Bahadir Yeniceri/Shutterstock

Kita juga tahu bahwa tanaman yang mendeteksi mereka sedang dimakan bisa melepaskan bahan kimia ke udara untuk memperingatkan tetangganya, dan memberi tahu mereka bahwa mereka harus mulai membuat daunnya kurang enak.

Hal yang sama berlaku jika penyakit jamur menyerang tanaman. Tanaman menghasilkan bahan kimia untuk menyerang jamur dan menutup bagian tanaman yang rusak terlalu banyak untuk diperbaiki.

Jadi, setiap hari, tanaman membuat makanan, mengekstraksi mineral sehingga mereka bisa tumbuh, mengetahui musim apa dan apakah mereka mendapatkan cukup cahaya, dan melindungi diri mereka dari hewan yang ingin memakannya – serta memperingatkan tetangga mereka. Itu membuat hari mereka jadi sibuk, meskipun tampaknya tidak terlihat seperti itu.


Apakah kamu punya pertanyaan yang ingin ditanyakan ke ahli? Minta bantuan ke orang tua atau orang yang lebih dewasa untuk mengirim pertanyaanmu pada kami. Ketika mengirimkan pertanyaan, pastikan kamu sudah memasukkan nama pendek, umur, dan kota tempat tinggal. Kamu bisa:


Arina Apsarini Putri Asrofi dari Binus University menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

Check out our other content

Check out other tags:

Most Popular Articles