Covid-19: Awas! Varian Kent 70 Persen Lebih Mematikan

by -2 views
covid-19:-awas!-varian-kent-70-persen-lebih-mematikan

London, Gatra.com- Varian yang sangat menular dari novel coronavirus yang dominan di Inggris mungkin hingga 70 persen lebih mematikan daripada jenis sebelumnya, menurut laporan oleh penasihat ilmiah pemerintah. Al Jazeera, 15/02.

 
Temuan dari New and Emerging Respiratory Virus Threats Advisory Group (NERVTAG), yang diterbitkan pada Jumat di situs web pemerintah, menggarisbawahi kekhawatiran tentang bagaimana mutasi dapat mengubah karakteristik SARS-CoV2 – virus yang menyebabkan COVID-19 – dan mengubah arah pandemi.
Laporan NERVTAG didasarkan pada selusin studi yang menemukan apa yang disebut varian Kent, dinamai menurut daerah tempat pertama kali diidentifikasi, kemungkinan 30 persen hingga 70 persen lebih mematikan daripada versi lain dari virus Corona baru yang beredar.

 
Studi tersebut membandingkan rawat inap dan tingkat kematian di antara orang yang terinfeksi dengan varian B.1.1.7 dan mereka yang terinfeksi dengan jenis lain.

NERVTAG mencakup para ahli dari universitas dan lembaga publik di Inggris Raya. Hasil analisis grup mengkhawatirkan, kata David Strain, dosen senior klinis di University of Exeter Medical School dan pimpinan klinis untuk COVID-19 di Royal Devon & Exeter Hospital.

“Penularan yang lebih tinggi berarti bahwa orang-orang yang sebelumnya berisiko rendah tertular COVID (terutama wanita yang lebih muda bugar) sekarang tertular dan berakhir di rumah sakit,” kata Strain.

“Ini disorot oleh angka terbaru untuk rawat inap yang sekarang menunjukkan rasio hampir 50:50 pria-wanita dibandingkan dengan ini yang didominasi pria selama gelombang pertama.

Hingga saat ini, Inggris telah mencatat lebih dari empat juta kasus COVID-19. Virus itu telah menewaskan lebih dari 117.000 orang di seluruh Inggris, menandai salah satu korban tewas terburuk di dunia.

Para ahli sebelumnya mengatakan strain B.1.1.7 bisa antara 30 dan 70 persen lebih menular daripada varian lain. Setelah pertama kali terdeteksi pada September, dengan cepat menjadi varian dominan di Inggris.

Hal ini diperkirakan memicu peningkatan pesat kasus COVID-19 di negara itu dalam beberapa bulan terakhir, menyebabkan jumlah korban tewas meningkat dan memaksa Perdana Menteri Inggris Boris Johnson untuk memberlakukan penguncian nasional ketiga pada 4 Januari.

Variannya juga telah menyebar ke belahan dunia lain dengan cepat. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), 83 negara telah melaporkan kasus strain tersebut. Itu telah terdeteksi di setiap benua di Bumi kecuali Antartika.

Penelitian menunjukkan bahwa dua vaksin COVID-19 yang digunakan di Inggris – yang dikembangkan oleh Pfizer / BioNTech dan AstraZeneca – menawarkan perlindungan terhadap B.1.1.7.

Tetapi penyebaran varian tersebut tetap menambah kekhawatiran atas mutasi yang muncul dari virus corona baru.

Kekhawatiran telah meningkat oleh dua jenis yang sangat menular lainnya- yang disebut varian Brasil dan Afrika Selatan, yang oleh para ilmuwan dikenal sebagai 20I / 501Y.V2 atau B.1.351 dan P.1.

Varian tersebut memiliki mutasi E484K, yang terjadi pada protein lonjakan virus. Mutasi tersebut diyakini membantu virus menghindari antibodi dan melewati pertahanan kekebalan tubuh. Para ilmuwan telah memperingatkan hal itu dapat melemahkan efektivitas vaksin.


Editor: Rohmat Haryadi


Leave your vote

653 Points
Upvote Downvote

#SuaraNetizenIndonesia #RumahBlogInspirasi #KabarWarga #MenabarInformasiAntiBasi Official Kabarwarga

Gravatar Image
Akun Otomatis dari #RSS feed News Aggregator Situs dan Blog Populer di Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *