ByteDance katakan pembekuan rekening financial institution di India adalah pelecehan

by -7 views
bytedance-katakan-pembekuan-rekening-financial-institution-di-india-adalah-pelecehan

Jakarta (ANTARA) – ByteDance China telah mengatakan kepada pengadilan India bahwa langkah pemerintah yang membekukan rekening financial institution mereka dalam penyelidikan dugaan penggelapan pajak merupakan pelecehan dan dilakukan secara ilegal, menurut pengajuan yang dilihat oleh Reuters.

Dilansir Reuters, Senin, ByteDance pada Januari mengurangi tenaga kerja di India setelah Contemporary Delhi mempertahankan larangan pada aplikasi video populer TikTok, yang diberlakukan tahun lalu setelah bentrokan perbatasan antara India dan China. Beijing telah berulang kali mengkritik India atas larangan tersebut dan pada aplikasi China lainnya.

Unit intelijen pajak India pada pertengahan Maret memerintahkan HSBC dan Citibank di Mumbai untuk membekukan rekening financial institution ByteDance India saat mereka menyelidiki beberapa transaksi keuangan unit tersebut. ByteDance telah menantang pembekuan empat akun di pengadilan Mumbai.

Baca juga: TikTok tegaskan server terpisah dari ByteDance

Tidak ada karyawan ByteDance India yang dibayar gajinya pada Maret karena akun dibekukan, kata dua orang yang mengetahui masalah tersebut.

Perusahaan mengatakan kepada pengadilan bahwa mereka memiliki 1.335 tenaga kerja, termasuk personel alih daya.

Dalam pengajuan pengadilan setebal 209 halaman yang diajukan pada 25 Maret, ByteDance mengatakan kepada Pengadilan Tinggi di Mumbai bahwa pihak berwenang bertindak melawan perusahaan tanpa bukti enviornment topic dan tidak memberikan pemberitahuan sebelumnya, seperti yang disyaratkan oleh hukum India, sebelum “tindakan drastis” semacam itu.

Memblokir akun “selama proses investigasi (untuk) menerapkan paksaan yang tidak semestinya,” bantah ByteDance. Ini “dimaksudkan, secara tidak benar, untuk melecehkan pemohon”.

Direktorat Jenderal Intelijen Pajak Barang & Jasa India, dan kementerian keuangan yang mengawasinya, tidak segera menanggapi permintaan komentar selama akhir pekan.

Rincian investigasi pajak sebelumnya belum dilaporkan. Badan pajak mengatakan kepada ByteDance pada tahun lalu bahwa mereka memiliki alasan untuk percaya bahwa perusahaan menekan transaksi tertentu dan mengklaim kredit pajak yang berlebihan.

ByteDance menolak mengomentari pengajuan pengadilannya tetapi mengatakan kepada Reuters pada hari Selasa bahwa pihaknya tidak setuju dengan keputusan otoritas pajak. HSBC menolak berkomentar, sedangkan Citibank tidak menanggapi.

Pengadilan menolak untuk memberikan bantuan langsung ByteDance dalam sidang singkat pada hari Rabu. Sidang berikutnya dijadwalkan pada hari Selasa.

Penyelidikan berpusat pada potensi penggelapan pajak terkait iklan online dan transaksi keuangan lainnya antara ByteDance India dan entitas induknya di Singapura, TikTok Pte Ltd. TikTok tidak menanggapi email yang meminta untuk berkomentar.

ByteDance mengatakan kepada pengadilan bahwa tenaga kerjanya di India mencakup 800 orang yang bekerja dalam tim “kepercayaan dan keamanan” yang mendukung aktivitas seperti moderasi konten di luar negeri.

Perusahaan memiliki “rencana bisnis yang kuat di India dan tidak berencana untuk menutupnya,” kata mereka, mendesak pengadilan untuk mencabut pembekuan rekening.

Badan pajak mulai menyelidiki perusahaan itu pada Juli. Mereka memeriksa dokumen di kantor perusahaan dan memanggil serta menanyai setidaknya tiga eksekutif, kata pengarsipan.

Pihak berwenang juga meminta ByteDance untuk menyerahkan dokumen, termasuk faktur dan perjanjian yang ditandatangani dengan beberapa klien.

Perwakilan ByteDance “muncul beberapa kali” di hadapan petugas pajak dan memberikan dokumen, kata pengarsipan tersebut.

TikTok, salah satu aplikasi video paling populer di India sebelum dilarang, telah menghadapi sorotan di seluruh dunia.

Di bawah Presiden Donald Trump, Amerika Serikat menuduh aplikasi tersebut menimbulkan masalah keamanan nasional. Pemerintahan baru Joe Biden telah menghentikan gugatan pemerintah yang dapat mengakibatkan larangan de facto atas penggunaan TikTok di sana.

Baca juga: Pemilik TikTok ingin buat aplikasi mirip Clubhouse di China

Baca juga: ByteDance berniat jual aset TikTok

Baca juga: ByteDance tarik operasi dari India setelah TikTok diblokir

Pewarta: Fathur Rochman

Editor: Alviansyah Pasaribu

COPYRIGHT © ANTARA 2021

Leave your vote

789 Points
Upvote Downvote

#SuaraNetizenIndonesia Rss Feed

Gravatar Image
Akun Otomatis dari #RSS feed News Aggregator Situs dan Blog Populer di Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *