Bobroknya Reputasi China dan Cara Memperbaikinya

by -1 views
bobroknya-reputasi-china-dan-cara-memperbaikinya

Banyak orang di China menyadari bahwa reputasi internasional yang menurun tidak akan membantu negara tersebut mencapai tujuannya.

Menurut survei Pew Be taught Center baru-baru ini, 67 persen orang Amerika Serikat menyatakan perasaan “dingin” terhadap China dalam standar sentimen yang agak samar. Studi tersebut juga mengungkapkan bahwa sekitar 9 dari 10 orang Amerika melihat China sebagai musuh atau pesaing, bukan mitra.

Jajak pendapat yang berbeda oleh Gallup menempatkan peringkat ketidaksukaan atas China di antara orang Amerika di angka 79 persen, terendah dalam sejarah sejak jajak pendapat dimulai lebih dari 40 tahun lalu.

Itu terjadi bukan hanya di Amerika Serikat. Di seluruh dunia, pandangan yang tidak menguntungkan tentang China telah mencapai ketinggian yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam setahun terakhir. Persentase individu yang tidak percaya pada kepemimpinan China untuk “melakukan hal yang benar” dalam urusan dunia meningkat lebih dari 15 persen di negara-negara seperti Australia, Jerman, Italia, Belanda, dan Inggris Raya.

Reaksi di antara publik Italia sangat penting, mengingat investasi ekstensif dan bantuan medis yang ditawarkan China kepada negara itu selama pandemi COVID-19.

China berharap niat baik yang sedemikian luas akan dibalas oleh publik negara tersebut, terutama mengingat sambutan positif dari pemerintah Italia. Mengenai kedatangan bantuan China, Menteri Luar Negeri Italia Luigi Di Maio berkomentar, “Kami tidak sendiri. Ada banyak orang di dunia yang ingin membantu Italia.”

Di tempat lain juga, upaya China untuk meminta bantuan dan membangun kembali aliansi yang lelah melalui diplomasi pandemi telah disambut dengan beragam. Terlepas dari keberhasilan yang masuk akal dalam membangun jalur pasokan yang terkonsolidasi dan kemitraan tentatif mengenai vaksin dan masker di Afrika Sub-Sahara dan Balkan, China telah mengalami kesulitan di sejumlah negara anggota Uni Eropa, di mana reaksi masyarakat sipil mengancam untuk membatalkan hubungan yang lebih erat selama beberapa dekade yang dibangun ketika China membuka peluang perdagangan dan investasi.

Perlakuan dingin seperti itu berasal dari aliansi yang memburuk antara Uni Eropa dan China. Tindakan China telah memainkan peran di dalamnya serta dalam perpecahan yang lebih luas antara China dan Barat: diplomat China telah mengecam rekan-rekan diplomat Prancis, memusuhi para politisi Australia dan Inggris, dan bertukar retorika panas dengan kepemimpinan Amerika Serikat pada pertemuan di Anchorage, Alaska baru-baru ini. Kebencian yang membara dan sikap anti-China dalam kepemimpinan kebijakan luar negeri AS justru memperburuk suasana.

Presiden China Xi Jinping bertepuk tangan selama sesi pembukaan Kongres Rakyat Nasional (NPC) di Aula Besar Rakyat di Beijing, ibu kota China, 5 Maret 2021. (Foto: Associated Press/Andy Wong)

Brian Y.S. Wong melontarkan pertanyaan dalam analisisnya di Foreign Policy, apakah China harus peduli dengan reputasi globalnya dan, jika demikian, apa yang harus dilakukannya.

Banyak orang di China tidak terpengaruh oleh hubungan yang sangat buruk antara China dan Barat. Sebagai metafora, para pengguna web agresif telah menciptakan frasa “Ruguanxue”, yang berarti mempelajari invasi melalui celah, di mana celah tersebut adalah pengganti untuk perbatasan utara China.

Dalam metafora yang diperluas ini, Amerika Serikat dibandingkan dengan Dinasti Ming yang menurun dengan cepat, sementara China disamakan dengan penjajah Jurchen yang datang dari utara dan dengan cepat menguasai wilayah Ming yang sudah ada sebelumnya. Kegelisahan anti-China di AS dipandang sebagai indikasi kecemasan eksistensial karena telah dikalahkan oleh China.

Sementara itu, di mata banyak publik China, retorika dan tindakan hukuman Barat menyerupai penipuan yang dilakukan oleh Aliansi Delapan Negara yang menyerbu ibu kota negara dan menggeledah Istana Terlarang di akhir Dinasti Qing.

Atas tuduhan bahwa “prajurit serigala” China, istilah yang menjadi mode selama pandemi untuk menggambarkan para diplomat China yang bisa dibilang lebih agresif, telah terlalu agresif dan mengganggu tatanan internasional, para pemberontak mengangkat bahu. Juru bicara pemerintah China Hua Chunying mengatakan dengan terus terang: “Jika Barat bersikeras membingkai pertahanan kita atas kedaulatan dan kepentingan pembangunan inti kita sebagai ‘diplomasi prajurit serigala’, apa salahnya menjadi ‘prajurit serigala’ dalam pengertian itu?”

Namun, tidak semua orang begitu yakin. Melihat pergeseran anti-China di seluruh dunia, menurut analisis Brian Y.S. Wong di Foreign Policy, beberapa pihak lain bertanya apakah itu merupakan kepentingan terbaik China untuk merehabilitasi citranya dan membangun kembali hubungan dengan Barat. Jika demikian, bagaimana hal itu dapat dilakukan sambil tetap memajukan tujuan ekonomi dan politiknya sendiri serta tidak mengabaikan komitmen intinya terhadap stabilitas domestik dan pembangunan holistik.

Itu bukan tidak mungkin, tegas cendekiawan Daniel A. Bell dan Zhengxu Wang. China seharusnya tidak “bersungut-sungut pada diskusi tentang kekurangannya” untuk “meningkatkan citra China secara global”.

Secara ekonomi, China membutuhkan sedikit niat baik yang populer, khususnya dari sektor swasta dan masyarakat sipil, untuk memfasilitasi ekspansi berkelanjutan perusahaan dan modal China di pasar-pasar terkemuka.

China sejak lama telah mengharapkan Perjanjian Komprehensif tentang Investasi (CAI), perjanjian yang diusulkan yang selanjutnya akan membuka investasi dan kerja sama ekonomi antara Uni Eropa dan China, untuk disahkan dengan sedikit oposisi.

Namun, kesepakatan itu tampaknya akan menemui hambatan di Parlemen Eropa, sebagai akibat dari pengawasan baru-baru ini di Eropa atas kondisi tenaga kerja China dan Huawei. Jika CAI terhenti, itu berarti kemunduran besar bagi kemitraan perdagangan yang bernilai lebih dari US$650 miliar pada 2019.

Di luar Eropa, China harus memenangkan hati kelas menengah dan elite yang sedang berkembang di Asia Tenggara untuk mempertahankan daya tarik atas Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) di negara-negara yang belum memutuskan. Namun di Indonesia, Malaysia, dan Thailand, jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan sikap publik yang mendukung Amerika Serikat daripada China jika diminta untuk memilih di antara keduanya.

Niat baik internasional tetap menjadi kunci untuk beberapa tujuan domestik juga. China tetap berniat untuk mengonsolidasikan legitimasi politik domestiknya dan memenangkan perang teknologi. Legitimasi tentu saja dapat didukung dalam jangka pendek oleh retorika nasionalistik yang meningkat, tetapi dalam jangka panjang kebangkitan kaum isolasionis di China dan Amerika Serikat akan merusak keduanya ketika mereka saling memisahkan teknologi, komunikasi, dan hubungan perdagangan mereka.

Secara khusus, para pembeli China tetap menjadi konsumen yang rakus atas barang-barang Barat. Jika pasokan dirusak dalam perang dagang atau jika pinjaman luar negeri mongering, hal itu dapat memberikan tekanan besar pada China untuk berubah “domestik”, komponen kritis meskipun baru lahir dari strategi sirkulasi ganda.

Demi Bantu Dunia, Tak Ada Motif Terselubung dari Vaksin China

Ambisi Xi Jinping mencari muka dengan diplomasi vaksin China. (Foto: Human Occasions)

Untuk saat ini, China tampaknya lebih unggul karena aksesnya ke telekomunikasi kelas atas dan teknologi digital menjadikan perusahaan teknologinya sebagai alternatif yang menarik daripada rekan-rekan Barat. Namun, pabrikannya tetap sangat bergantung pada pasar internasional untuk pendapatan yang dapat menopang penelitian dan pengembangan mereka.

Huawei meraih US$55 miliar (41 persen dari total pendapatan) dari pasar internasional pada 2019. Sebanyak 70 persen dari penjualan raksasa teknologi DJI dilakukan di luar negeri. Opini publik yang memburuk dapat dan akan mempengaruhi aliran pendapatan perusahaan-perusahaan China terkemuka. Reaksi internasional dapat dengan baik menyabotase rencana para pemimpin China untuk membangun China sebagai ekonomi yang mandiri dan berkelanjutan.

Jadi, seperti apa jalan progresif di masa depan untuk China?

Brian Y.S. Wong menegaskan dalam analisisnya di Foreign Policy, para pemimpin dan diplomat China akan diuntungkan dengan mengakui bahwa Barat sama sekali tidak homogen dan bahwa permusuhan Barat tidak bisa dihindari.

Pertama, China harus berusaha memperbaiki hubungan dengan para sekutu regional yang ditargetkan dan mitra yang goyah. Mereka termasuk aktor negara bagian atau sub-negara yang memiliki keluhan atas aspek perilaku China di masa lalu tetapi tetap terbuka untuk memperdalam hubungan dengan negara tersebut di masa depan.

Itu termasuk negara-negara Eropa Selatan seperti Yunani, Italia, dan Spanyol, yang telah melayangkan keluhan kuat atas Huawei dan hak kekayaan intelektual sementara juga merangkul pariwisata dan investasi pada umumnya dari China.

Batasan diplomasi vaksin dan masker menunjukkan bahwa di luar penyediaan peralatan medis, China harus berupaya memfasilitasi pertukaran budaya bilateral yang lebih besar dan dialog yang jujur antara warga negara dan masyarakat sipil dengan cara yang peka terhadap kebutuhan dan persepsi penduduk setempat di Eropa.

Bersamaan dengan itu, mengatasi beberapa kekhawatiran tentang jangkauan China yang berlebihan di ruang akademik dan masyarakat sipil di Australia dan Selandia Baru akan membantu menurunkan ketegangan di sana.

Menghidupkan kembali dialog dengan Jepang mengenai perairan yang disengketakan dan deeskalasi militer dapat meningkatkan hubungan dengan anggota Quad yang paling bersahabat dengan China. Quad ialah aliansi strategis casual yang mulai berkembang pesat di bawah pemerintahan Presiden Amerika Serikat Joe Biden.

Dalam semua kasus tersebut, kompartementalisasi bisa sangat bermanfaat bagi China dalam membatasi jumlah entrance yang harus dipertahankan kepentingan kritisnya, menurut analisis Brian Y.S. Wong di Foreign Policy. Dalam praktiknya, itu mungkin berarti mengubah strategi komunikasinya ketika para diplomat menjalin keterlibatan dengan rekan-rekan mereka di seluruh dunia.

Ketika berbicara tentang Amerika Serikat, kedua belah pihak dalam hubungan China-AS akan mendapat manfaat dari upaya perbaikan retorika mereka. Ada kemungkinan untuk menyuarakan kekhawatiran Barat tanpa merusak komitmen diplomat China terhadap kepentingan inti negara mereka.

Misalnya, pidato Menteri Luar China Negeri Wang Yi kepada Lanting Forum, di mana ia mengaitkan kemerosotan hubungan China-Amerika dengan “pemerintahan AS sebelumnya yang bertindak di luar kebutuhan politiknya sendiri”, mencerminkan upaya sadar di pihak China akan menawarkan perbaikan hubungan dengan pemerintahan Biden.

Seperti yang dicatat oleh mantan Wakil Menteri Luar Negeri China Fu Ying baru-baru ini di China Assert Forum, “China dan AS harus menghadapi dan menyelesaikan perbedaan mereka dengan cara yang tenang dan objektif karena kerja sama adalah satu-satunya pilihan yang tepat bagi kedua negara.”

Masih ada kekhawatiran di Beijing bahwa negara itu akan dianggap lemah jika menurunkan retorikanya. Namun, yang terjadi adalah sebaliknya. Mengakhiri retorika yang menghasut serta secara terbuka mengakui ruang untuk kolaborasi dan konsesi akan memungkinkan para perwakilan China untuk berdiri lebih teguh pada kepedulian dan aspirasi yang tulus. Itu juga dapat membantu Perjanjian Komprehensif tentang Investasi (CAI) kembali ke jalurnya.

Intinya, China jelas dapat dan harus memperbaiki citra internasionalnya. Tidak satu pun langkah yang dapat dimulai yang mengharuskannya untuk menyerah atau menerima apa yang dianggapnya sebagai tuntutan paling tidak masuk akal dari Barat.

Melakukan hal itu akan menguntungkan kedua belah pihak dalam hubungan China-Barat yang tengah memburuk, serta menguntungkan semua warga negara, Brian Y.S. Wong menyimpulkan di Foreign Policy.

Penerjemah: Fadhila Eka Ratnasari

Editor: Aziza Larasati

Keterangan foto utama: Gambar dan citra Presiden Xi Jinping melatari kehidupan masyarakat China. (Foto: AFP/Greg Baker)

Bobroknya Reputasi China dan Cara Memperbaikinya

, , , , , , ,

Leave your vote

298 Points
Upvote Downvote

#SuaraNetizenIndonesia Rss Feed

Gravatar Image
Akun Otomatis dari #RSS feed News Aggregator Situs dan Blog Populer di Indonesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *