‘Blue House’ Korea Selatan Dibuka untuk Umum Pertama Kali dalam 74 tahun | DW | 18.05.2022

by -7 views
‘blue-house’-korea-selatan-dibuka-untuk-umum-pertama-kali-dalam-74-tahun-|-dw-|-1805.2022

Bagi banyak warga Korea Selatan, bekas Istana Kepresidenan di Seoul adalah sebuah tempat yang jarang dikunjungi dan dijaga ketat. Namun, kini masyarakat diizinkan masuk untuk pertama kalinya dalam 74 tahun.

Langkah pertama dari pemimpin Korea Selatan yang baru, yaitu dengan memindahkan kantor kepresidenan dari Blue House atau Gedung Biru – yang dinamai sesuai dengan genteng birunya yang khas – dan membuka gerbangnya untuk umum, yang memungkinkan untuk dikunjungi maksimal 39.000 orang per hari.

Kompleks yang biasanya memiliki kesan serius itu telah diubah menyerupai pekan raya dengan kerumunan warga yang antusias untuk berkeliling dan rela mengantre.

“Saya merasa bersyukur bahwa Blue House telah dibuka untuk umum,” kata pekerja kantor berusia 61 tahun, Lee Sang Woon, belum lama ini menjalani tur bersama keluarganya. “Saya sangat senang berada di sini.”

Gedung Biru telah melalui beberapa transformasi selama bertahun-tahun. Dulunya, bangunan ini merupakan situs taman kerajaan. Jepang membangun kediaman resmi untuk gubernur jenderal mereka di sana selama pemerintahan kolonial Tokyo di Semenanjung Korea.

Setelah Korea dibebaskan dari Jepang pada tahun 1945, komandan militer Amerika Serikat menduduki gedung itu hingga menjadi kantor kepresidenan dan kediaman resmi Korea Selatan di atas dasar negara pada tahun 1948.

Janji dan rencana Presiden Yoon Suk Yeol

Membuka Gedung Biru untuk umum adalah bagian dari janji Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol untuk meninggalkan istana dan mendirikan kantornya di kompleks Kementerian Pertahanan di distrik Yongsan.

Yoon memilih kompleks Kementerian Pertahanan karena sudah dilengkapi dengan fasilitas komando terkait keamanan. Dia bermaksud untuk membangun sesuatu yang mirip dengan Gedung Putih di Washington yang akan memungkinkan warga untuk melihat lebih dekat gedung kepresidenan. Yoon mengatakan kantor baru akan menciptakan komunikasi yang lebih baik dengan publik.

Namun, rencana relokasinya menghadapi kritik karena dianggap terburu-buru dan tidak realistis. Para kritikus mengatakan pergerakan yang tergesa-gesa dari pemerintah dapat merusak keamanan nasional dengan memusatkan terlalu banyak kekuasaan di satu tempat, menghabiskan terlalu banyak biaya, dan melanggar hak milik orang-orang yang tinggal di daerah tersebut.

Pendahulunya, Moon Jae-in, juga mengungkapkan kekhawatirannya bahwa Yoon membuat keputusan sebelum mendengar cukup banyak opini publik.

Ketika Moon menjabat pada tahun 2017, dia juga berjanji untuk pindah sebagai upaya untuk menjauhkan diri dari pendahulunya yang dipenjara, Park Geun-hye, yang tumbuh di sana sebagai putri seorang diktator.

Moon akhirnya membatalkan rencananya, dan Park diampuni akhir tahun 2021.

Bagaimanapun juga, Yoon memulai hari pertamanya pada awal bulan ini sebagai presiden di Yongsan, dan kantor mantan presiden dibuka untuk umum pada hari yang sama.

  • K-Pop, Diplomasi Budaya ala Korsel

    Crayon Pop

    Konser-konser yang digelar kelompok gadis-gadis muda yang tergabung dalam “Crayon Pop” selalu dipadati penggemar. Tampilannya selalu menggemaskan. Kerja keras adalah bagian dari keberhasilan mereka. Dalam sebuah wawancara tentang persaingan yang ketat dalam dunia musik pop di Korea Selatan, mereka menceritakan bahwa mereka bisa latihan hingga 14 jam dalam sehari.

  • K-Pop, Diplomasi Budaya ala Korsel

    Psy

    Di antara orang-orang Asia, Korea Selatan dikenal sebagi negara pekerja keras. Tak hanya manufaktur dan teknologi, musik pop Korea Selatan makin global. Pada tahun 2012 video musik “Park Jae-Sang” yang akrab dengan “Gangnam Style”-nya menjadi sorotan dunia. Dimana-mana orang berjoget ala Psy. Namun kelompok-kolompok musik lainnya tak kalah terkenal.

  • K-Pop, Diplomasi Budaya ala Korsel

    Wonder Girls

    Bagaimana dengan yang satu ini? Perusahaan industri untuk dengan cepat mengidentifikasi talenta para gadis ini dalam ajang pencarian bakat di Korea Selatan. Mereka langsung mendapatkan kontrak. Namun kepiawaian mereka dalam berkesenian bukan datang tiba-tiba, melainkan hasil latihan selama bertahun-tahun. Majalah Time menulis, K-Pop merupakan ekspor Korsel terbesar.

  • K-Pop, Diplomasi Budaya ala Korsel

    Shinee

    Pada awal tahun 2000-an, K-Pop menemukan momentumnya seiring dengan perkembangan jejaring sosial. Boyband beranggota lima orang: “Shinee” yang terbentuk sejak tahun 2008 ini tidak hanya karena dikenal dengan musik popnya. Para pria ini juga telah disebut sebagai ikon mode. Lihat model rambut dan warnanya. Ada yang Anda sukai?

  • K-Pop, Diplomasi Budaya ala Korsel

    IU

    “Lee Ji-Eun”, penyanyi dan artis dengan nama panggung “IU” ini amat terkenal. Ia juga merupakan komponis, aktris, gitaris, penari dan pembawa acara. Dia tidak hanya menjadi kaya raya melalui musik, namun kontrak-kontrak iklan promosi jutaan dolar semakin membuatnya makmur.

  • K-Pop, Diplomasi Budaya ala Korsel

    Beast

    Musik dari kelompok ini punya magnet menarik perhatian orang-orang muda. Kelompok “Beast” berjaya bukan hanya di Asia, namun juga banyak mengadakan konser di Amerika. Kelompok ini telah mengantungi berbagai macam penghargaan musik.

  • K-Pop, Diplomasi Budaya ala Korsel

    Choi Si-won

    Artis Korea Selatan yang satu ini merupakan salah satu bintang dengan bayaran tertinggi dalam industri musik pop. Dia terlibat dalam beberapa film Cina. Dia merupakan salah satu artis Korea Selatan pertama yang muncul di perangko Tiongkok. Ia berpose dengan artis Korea, Yoona dan desainer Karl Lagerfeld.

  • K-Pop, Diplomasi Budaya ala Korsel

    BoA

    Kwon Boa yang ngetop dengan nama panggung “BoA” melepaskan lagu pertamanya pada usia 13 tahun. Superstar Korea Selatan ini juga telah mencapai keberhasilan besar di Jepang. Album kompilasinya yang berjudul Best Soul sukses besar dan menjadikan BoA sebagai penyanyi Asia non-Jepang pertama yang albumnya laku lebih dari satu juta keping di Jepang.

  • K-Pop, Diplomasi Budaya ala Korsel

    Girls Generation

    Kelompok “Girls ‘Generation” sejak tahun 2007 telah memperoleh penggemar di seluruh dunia. Girls Generation juga mencari peruntungan di Jepang. SNSD atau SoShi memulai debutnya di kancah musik Jepang pada tahun 2010 dengan merilis versi bahasa Jepang dari lagu hits mereka “Tell Me Your Wish (Genie)”. Sudah pernah nonton konsernya?

  • K-Pop, Diplomasi Budaya ala Korsel

    JYJ

    Kim Jae Joong “JYJ” tidak hanya mencari peruntungan di bidang tarik suara. Ia juga mengasah bakat di dunia akting dan fesyen. Kreatif bukan?

  • K-Pop, Diplomasi Budaya ala Korsel

    Kara

    Grup “Kara” bubar pada tahun 2016, tetapi anggotanya secara individu tetap melenggang sendiri-sendiri di atas panggung hiburan. K-Pop bukan hanya digandrungi oleh remaja di Indonesia, tetapi juga anak-anak dan bahkan orang dewasa.

  • K-Pop, Diplomasi Budaya ala Korsel

    Big Bang

    Kelompok “Big Bang” dibentuk pada tahun 2006. Grup ini merupakan salah satu kelompok musik pop yang paling penting di Koera Selatan. Anggota kelompoknya terdiri dari G-Dragon, T.O.P, Taeyang, Daesung dan Seungri. Lagu- lagu awal mereka yang didominasi hip hop dan kemudian makin berkembang. Berbagai penghargaan musik telah mereka kantungi.

  • K-Pop, Diplomasi Budaya ala Korsel

    G-Dragon

    Kwon Ji Young akrab disebut “G-Dragon” disebut “Justin Bieber”-nya Korea Selatan. Dalam foto ia tampil bersama penyanyi Korsel Lee Hee. Rambutnya cukup heboh bukan?

  • K-Pop, Diplomasi Budaya ala Korsel

    Ailee

    Amy Lee yang bernama panggung Ailee merupakan penyanyi blasteran Korea Selatan-Amerika Serikat. Sebelum debut K-popnya, Ailee adalah artis di bawah label Muzo Entertainment, agensi independen yang bermarkas di AS. Ia juga telah berkolaborasi dengan para bintang AS.

  • Boyband Bangtan Sonyeondan atau BTS

    K-Pop, Diplomasi Budaya ala Korsel

    BTS

    Grup musik Bangtan Sonyeondan, BTS, jadi salah satu boyband paling top di dunia. Grup musik ini terdiri dari Jin, Suga, J-Hope, RM, Jimin, V, dan Jungkook. Para fans mereka menyebut diri sebagai Army (Adorable Representative MC for Youth). Pengaruh BTS pada penjualan produk sangat kuat. Baru-baru ini di Indonesia, antrean ojek online untuk beli BTS Meal McD membludak dan sempat viral.

  • K-Pop, Diplomasi Budaya ala Korsel

    Sistar

    Girl band yang terdiri dari empat orang ini terbentuk pada tahun 2010 dan sekarang berada di bawah manajemen Starship Entertainment. Kemunculan mereka menarik perhatian dengan cepat. Penulis : Saleh (ap/vlz)


Apa kata warga?

Choi Jun Chae, 60, yang menjalankan pabrik di pasar tradisional dekat Gedung Biru, sedih melihat perubahan kantor kepresidenan, tetapi juga berharap relokasi itu akan meningkatkan bisnis lokal dengan mendatangkan lebih banyak turis.

“Di bawah pemerintahan (mantan Presiden) Lee Myung-bak, ada banyak protes … jadi sangat sulit untuk bepergian ke daerah ini. Mobil tidak bisa bergerak, jadi saya harus berjalan,” kata Choi.

Di masa lalu, ribuan orang berkumpul di dekat Gedung Biru untuk aksi demonstrasi. Warga sekitar mengatakan mereka menderita kebisingan dan kemacetan lalu lintas.

“Saya berharap protes berkurang dan lebih banyak orang mengunjungi daerah ini,” kata Yoo Sung-jong, kepala toko roti populer di lingkungan itu. “Tapi (presiden) sudah lama di sini, jadi agak sedih juga.”

Sementara beberapa orang di dekat kantor kepresidenan baru berharap adanya perbaikan lingkungan, meskipun ada juga kekhawatiran.

“Untuk masalah lalu lintas, saya sudah bisa melihat lebih banyak orang berkunjung ke sini. Ini akan sangat ramai dan rumit pada awalnya, tapi saya pikir secara bertahap akan menjadi lebih baik,” kata Kim Jung-taek, pemilik galeri di dekat kantor kepresidenan yang baru.

yas/ha (AP)

More

Leave a Reply

Your email address will not be published.