25.6 C
Jakarta
Tuesday, May 17, 2022

Benarkah Urine adalah Jawaban atas Kekurangan Pupuk Global? | DW | 13.05.2022

WorldBenarkah Urine adalah Jawaban atas Kekurangan Pupuk Global? | DW | 13.05.2022

Semua mata tertuju pada sistem pangan ketika perang Rusia di Ukraina semakin mendorong kenaikan harga pupuk. Para ilmuwan berpikir urine bisa menjadi solusi untuk membantu tanaman tumbuh dan memperkuat ketahanan pangan.

Orang mungkin tidak menyangka Battleboro, sebuah kota yang indah di negara bagian Vermont, Amerika Serikat, sebagai tuan rumah lomba pipis. Setiap tahun, sekitar 200 peserta bersaing mengumpulkan urine paling banyak untuk memenangkan piala. Dan yang lebih penting, untuk menyuburkan tanaman.

Acara ini diselenggarakan oleh Rich Earth Institute, sebuah organisasi nirlaba lokal yang mempasteurisasi urine yang disumbangkan dan memasoknya ke pertanian untuk digunakan sebagai pengganti pupuk sintetis. Urine mengandung nitrogen, fosfor, kalium, dan mikronutrien, yang semuanya bisa membantu tanaman tumbuh.

Untuk mendukung program itu, lembaga tersebut memasang toilet khusus di sebagian besar rumah para sukarelawan, yang dapat memisahkan urine dari sumbernya, sehingga nantinya dapat dipompa keluar dan diangkut ke tempat yang dibutuhkan.

“(Para sukarelawan) sangat bangga dengan apa yang mereka lakukan,” kata Abraham Noe-Hays, Direktur Penelitian Rich Earth Institute. “Mereka melihatnya sebagai cara lain untuk mendaur ulang.”

Seorang petani mengendarai kudanya di ladang

Sekitar 200 sukarelawan menyumbangkan urine mereka untuk membantu menyuburkan tanaman di pertanian lokal

Sistem pangan lebih tangguh karena urine?

Mengubah urine menjadi pupuk tidak terbatas pada komunitas ini. Perusahaan spin off Rich Earth sedang mengembangkan sistem yang bisa digunakan di gedung-gedung, sehingga dapat memperluas program ke tempat lain.

Lebih jauh di negara-negara seperti Swedia, Prancis, Jerman, Afrika Selatan, dan Australia, organisasi lain bekerja untuk menggunakan kembali limbah manusia dalam upaya mengurangi ketergantungan pada pupuk komersial, yang memiliki serangkaian tantangan lingkungan dan ekonomi.

Pupuk nitrogen sintetis mencemari air tanah dan merupakan pendorong perubahan iklim yang signifikan. Produksi dan penggunaan pupuk tersebut menyumbang 2,4% dari emisi global, menurut sebuah studi tahun 2021.

Cadangan fosfor global juga menyusut dan petani di seluruh dunia telah menghadapi kekurangan dengan melonjaknya harga sejak Rusia, pengekspor pupuk utama, menginvasi Ukraina.

Para ilmuwan telah lama menilai sumber daya yang ditemukan dalam kotoran manusia sebagai cara untuk mengurangi ketergantungan impor, kata Prithvi Simha, seorang peneliti di Universitas Ilmu Pertanian Swedia (SLU).

“Ketika ada guncangan pada rantai pasokan, bagaimana kita menanam makanan? Mendaur ulang urine, kita menambah ketahanan sistem pangan kita,” katanya.

Semangkuk pelet pupuk kering

Sanitation 360 mengembangkan cara untuk mengubah urine menjadi pupuk kering

Sekitar sepertiga dari semua nitrogen dan fosfor yang digunakan dalam pertanian secara global berpotensi digantikan oleh nutrisi yang diperoleh dari urine, menurut Simha. Persentase ini tumbuh secara dramatis untuk negara-negara seperti Uganda atau Etiopia, di mana terdapat populasi yang besar untuk menyediakan urine, tetapi tidak banyak pupuk sintetis yang digunakan karena terlalu mahal.

Dari “emas cair” hingga pupuk kering

Simha adalah bagian dari tim peneliti yang mengembangkan cara untuk mengubah urine menjadi pupuk padat dengan volume lebih kecil dan terlihat seperti pelet sintetis yang digunakan kebanyakan petani saat ini.

Perusahaan spin-off SLU, Sanitation 360, yang berbasis di pulau Gotland, Swedia, melengkapi toilet dengan kaset yang membuat urine menjadi alkali. Proses ini memungkinkan nutrisi yang dikandungnya tetap stabil sementara kipas menguapkan air, dan meninggalkan bubuk kering.

“Ada cukup banyak chemistry yang kompleks di balik bagaimana kami mewujudkan ini, tetapi pada kenyataannya itu cukup sederhana untuk diterapkan,” kata Simha.

Sanitation 360 telah bekerja sama dengan perusahaan yang menyewakan toilet portable. Langkah ini meningkatkan pengumpulan urine dari 1.500 liter menjadi 25.000 liter dan tahun depan, 250.000 liter ditargetkan akan tercapai.

Toilet pengalih urine

Toilet Laufen yang menggunakan teknologi Sanitation 360 untuk mengeringkan urine telah dipasang di Malmo, Swedia

Jika pupuk urine ingin menjadi mainstream, maka harus mampu bersaing dengan pupuk sintetis yang diproduksi secara massal. Upaya itu termasuk membuat disertifikasi oleh regulator nasional karena beberapa bagian dunia masih memberi label urine yang dipisahkan dari sumbernya sebagai limbah. Namun, opsi itu juga melibatkan pembuatan teknologi dan peralatan tersedia secara luas. Toilet pengalih urine adalah bagian penting dari teka-teki.

  • Extreme smog in India's capital, Delhi (picture-alliance/Photoshot/P. Sarkar)

    Happy Seeding: Sebuah Solusi Pertanian untuk Masalah Polusi India

    Masalah pembakaran

    Salah satu pencemaran udara terburuk di Delhi, India, terjadi di November ini. Administrasi kota menyerukan status kesehatan darurat ketika beberapa bagian dari kota ini diselimuti kabut asap tebal beracun. Dari sejumlah penyebab, seperti masalah lalu lintas sampai konstruksi bangunan, banyak yang menganggap pembakaran sisa pertanian di wilayah sekitar sebagai penyebab utamanya.

  • Schoolchildren, most wearing anti-smog face masks, were among the hundreds of people who gathered at Delhi's iconic India Gate on November 5 to protest record-breaking city pollution. (DW/Catherine Davison)

    Happy Seeding: Sebuah Solusi Pertanian untuk Masalah Polusi India

    Protes anti polusi

    Murid-murid sekolah dengan masker anti kabut asap turut berkumpul di sekitar Gerbang India yang terkenal di Delhi, pada Selasa (5/11), untuk memprotes polusi kota terparah yang telah menembus rekor. Seorang menteri membandingkan kotanya dengan sebuah “kamar gas”. Masalah ini terus memburuk kendati bertambahnya protes, deklarasi darurat kesehatan, dan larangan memakai mobil setiap dua hari sekali.

  • Women stack rice on a farm in India (DW/Catherine Davison)

    Happy Seeding: Sebuah Solusi Pertanian untuk Masalah Polusi India

    Penyebab dari bidang pertanian

    Di negara bagian Haryana, di utara Delhi, 80% dari hampir 5 juta hektar lahan dibudidayakan sejak revolusi pertanian pada tahun 1960an yang mengubah negara bagian ini dan Punjab yang bersebelahan, menjadi daerah pertanian utama India. Disini perempuan menumpuk beras yang dipanen di pertanian dekat kota Karnal, di Delhi utara.

  • Seasonal migrant workers hand-harvest basmati rice in a field near Karnal, Haryana(DW/Catherine Davison)

    Happy Seeding: Sebuah Solusi Pertanian untuk Masalah Polusi India

    Cara ketinggalan zaman

    Pekerja pendatang musiman memisahkan beras basmati dengan tangan dari tanaman padi yang dipanen di lahan dekat Karnal. Tetapi tidak seperti pada proses manual ini, untuk menyingkirkan jerami atau batang yang tersisa di lahan, tidak tersedia cukup waktu bagi para pekerja untuk menyiapkan lahan untuk masa tanam berikut.

  • Stubble burning in a rice field near Karnal, Haryana, (DW/Catherine Davison)

    Happy Seeding: Sebuah Solusi Pertanian untuk Masalah Polusi India

    Pembumihangusan

    Pembakaran jerami di sawah dekat Karnal di Haryana. Terlepas dari perintah pengadilan tertinggi di India untuk segera menghentikan praktek ini, banyak petani merasa tidak punya pilihan selain membakar sisa-sisa pertanian untuk menyiapkan lahannya tepat waktu untuk musim semai. Dengan api yang terbakar di seluruh wilayah ini secara bersamaan di awal November terjadi polusi asap yang sangat buruk.

  • Indien Verbrennung von Ernterückständen (DW/Catherine Davison)

    Happy Seeding: Sebuah Solusi Pertanian untuk Masalah Polusi India

    Happy seeder

    Traktor ini digandengkan dengan alat yang disebut ‘happy seeder’, sebuah alat pertanian yang bisa menyemai gandum di sebuah lahan tanpa harus menyingkirkannya, dan akhirnya membakar, sisa-sisa tanaman padi. Alat ini penting bagi apa yang disebut revolusi “hijau abadi” yang bisa terjadi dan akan meningkatkan hasil panen, kesuburan tanah dan mengakhiri pembakaran sisa-sisa pertanian.

  • Satpal Ram, 67, operates a happy seeder machine being used to sow wheat in a field near Karnal, Haryana (DW/Catherine Davison)

    Happy Seeding: Sebuah Solusi Pertanian untuk Masalah Polusi India

    Bagian dari solusi

    Aatpal Ram menggunakan sebuah mesin ‘happy seeder’ yang dipakai untuk menyemai gandum di sebuah lahan dekat Karnal. Mesin ini idealnya digunakan dengan sebuah sistem manajemen jerami, yaitu alat yang menempel di bagian belakang dari sebuah mesin panen untuk memotong dan menyebarkan residu lepas di seluruh lahan dan meninggalkan nitrogen, fosfor dan kalium di tanah yang sering kali hilang terbakar.

  • Women work in a pea field which uses crop rotations to improve soil health near Karnal, Haryana (DW/Catherine Davison)

    Happy Seeding: Sebuah Solusi Pertanian untuk Masalah Polusi India

    Tanaman sehat

    Pusat Penelitian Internasional untuk Perbaikan Jagung dan Gandum bekerja sama dengan pemerintah daerah untuk melatih para petani menggunakan teknologi dan teknik pertanian baru yang akan meningkatkan produktivitas biji-bijian dan mengurangi investasi ekonomi dan tenaga kerja, dan pada akhirnya juga menghilangkan kebutuhan untuk membakar sisa-sisa pertanian.


Pisahkan sebelum didaur ulang

Jika kita ingin menggunakan kembali air kencing untuk pupuk, itu perlu dipisahkan dari kotoran kita, juga air toilet, dengan cara yang sama kita memisahkan sampah daur ulang, seperti plastik dan sampah lainnya.

Toilet pengalih urine bisa dari jenis “flush atau dry” dan biasanya bekerja dengan mengumpulkan limbah cair di baskom khusus di depan toilet. Model-model ini sebenarnya pertama kali dikembangkan sebagai cara untuk mengurangi polusi air. Urine hanya menghasilkan 1% dari air limbah di pabrik pengolahan Eropa, tetapi itu juga menjadi salah satu sumber nutrisi utama, seperti nitrogen yang mencemari dan merusak sungai dan danau.

Grafik yang menunjukkan cara kerja toilet siram yang mengalihkan urine

Toilet pengalih urine adalah kunci

Menggunakan kembali urine yang dialihkan pada sumbernya menjadi pupuk bukanlah hal yang sulit, kata Tove Larsen, seorang ilmuwan senior di Institut Sains dan Teknologi Perairan Federal Swiss (Eawag).

“Jika tidak, Anda mengekstrak emas dari air limbah Anda dan alih-alih mendaur ulangnya ke industri, Anda hanya membuangnya,” katanya.

Teknologi yang berkembang

Sejauh ini, salah satu tantangan utama toilet pengalih urine adalah toilet tersebut dianggap tidak praktis untuk digunakan dan diproduksi, menurut Larsen. Namun, dengan model baru yang dikembangkan oleh perusahaan Swiss, Laufen dan Eawag, bisa mengubah itu, katanya. 

Model ini menggunakan “efek teko”. Di bagian atas, di depan mangkuk, dibuat sedemikian rupa sehingga memungkinkan urine menetes ke dalam lubang terpisah mirip dengan saat teh menetes ke bagian luar pot saat dituangkan pada sudut tertentu.

Sistem penyiraman juga dirancang untuk membersihkan bagian atas dengan sedikit air, cukup untuk menghilangkan bau yang ditimbulkan. Keuntungan utama dari model baru ini adalah dapat digunakan dan diproduksi seperti toilet keramik lainnya, menurut Larsen.

Untuk saat ini, mereka terbatas hanya pada beberapa bangunan di seluruh dunia. Namun, para ilmuwan berharap bahwa ketika teknologi ini perlahan menyebar, mendaur ulang “emas cair” pada akhirnya akan semudah semua orang duduk dan membuang air kecil.

(bh/ha)

Check out our other content

Check out other tags:

Most Popular Articles