Bakteri Yang Diubah Menjadi Senjata Biologis Yang Mematikan

by -0 views

Anehdidunia.com – Peperangan sudah ada sejak dahulu kala. Kebencian, keserakahan, dan ketamakan manusia yang menjadi penyebabnya. Sejak zaman dahulu, manusia terus memperbarukan teknologi dan strategi untuk berperang. Mereka tidak pernah kehabisan ide untuk saling menghancurkan satu sama lain. Dari sejak dulu peperangan hanya bersenjatakan tombak dan pedang, sampai kini perang bisa bersenjatakan bom dengan kekuatan nuklit yang sangat dahsyat.

Tetapi senjata-senjata perang yang lazim kita ketahui  adalah senjata-senjata fisik yang kuat dan mematikan. Ternyata, selain senjata-senjata tersebut, para pelaku perang juga menggunakan senjata yang berasal dari organisme atau makhluk hidup. Senjata inilah yang disebut dengan senjata biologis. Patut diketahui, senjata biologis ini sudah digunakan sejak lama. Kaisar Barbarossa sudah menggunakannya tahun 1155 dengan cara meracuni pasokan air musuh dengan memasukkan mayat manusia sehingga tercemar dengan bakteri penyakit mematikan. 

Dengan semakin berkembangnya ilmu pengetahuan mikrobiologi, maka akan semakin terbuka kemungkinan terburuk tentang semakin menakutkannya senjata biologis di masa depan. Dari virus antraks, bakteri mematikan, RNA superbug yang ganas, dan virus penyebab demam berdarah, berikut senjata-senjata biologis paling mematikan yang diketahui umat manusia.

1. AntraksAntraks via halodoc.comAntraks adalah bakteri alami yang disebut Bacillus anthracis yang dapat menyebabkan penyakit parah pada hewan dan manusia. Meskipun jarang terjadi di Amerika dan diperkirakan telah berevolusi di Mesir. Bakteri ini merupakan penyebab wabah kelima seperti yang diceritakan dalam Alkitab. Bakteri mematikan ini pertama kali dijadikan senjata dalam Perang Dunia I oleh tentara Jerman. Mereka mulai dengan diam-diam menginfeksi pakan ternak dan ternak negara netral yang berdagang dengan Sekutu.

Setelah kengerian perang biologis dan kimiawi dalam Perang Dunia I, penggunaan agen semacam itu di medan perang sangat dibatasi atau dilarang oleh Protokol Jenewa. Ini berfungsi untuk membatasi penggunaan senjata biologis tetapi tidak secara khusus melarang penelitian dan produksinya. Pada tahun 1932, Jepang menyerang 11 kota di Cina dengan antraks dan senjata biologis lainnya. Metode pengiriman utama mereka adalah menghasilkan semprotan dari pesawat langsung ke rumah musuh.

Kasus antraks terbaru yang digunakan sebagai senjata terjadi pada tahun 2001 ketika dua puluh dia orang terinfeksi amplop yang terkontaminasi. Dari dua puluh dua orang yang terinfeksi, tujuh adalah pekerja pos, dan total lima orang meninggal akibat serangan itu.

Korban serangan antraks dapat mengalami gangguan kulit berupa pengelompokan kecil lepuh gatal, pembengkakan di sekitar lepuh, dan ulkus kulit tanpa rasa sakit yang menampilkan pusat hitam. Gejala lain termasuk ketidaknyamanan dada, demam, menggigil, kebingungan, pusing, batuk, mual, muntah, sakit perut, sakit kepala, kelelahan ekstrem, dan nyeri seluruh tubuh.

2. BotulismeBotulisme via liputan6.comBotulisme adalah salah satu racun paling mematikan di dunia. Meskipun relatif jarang menemukan seseorang yang telah mengembangkan botulisme secara alami, Pusat Pengendalian Penyakit dan Organisasi Kesehatan Dunia menyadari potensinya untuk digunakan sebagai senjata biologis. Sekitar dua ratus orang setiap tahun didiagnosis dengan botulisme, dan sejauh ini tidak ada kasus yang dikaitkan dengan bioterorisme. Gejala, bagaimanapun, bisa sangat parah. Ini dimulai dengan otot-otot di wajah menjadi lumpuh, dan jika tidak ditangani, kelumpuhan itu dapat menyebar ke seluruh tubuh. Bahkan mematikan otot-otot yang digunakan untuk bernapas. 

Biasanya, jika penyakit ini terdeteksi sejak dini dan didiagnosis dengan benar, kurang dari lima dari seratus orang meninggal karenanya. Tetapi hanya karena serangan belum terjadi, bukan berarti seseorang tidak akan menggunakannya di masa depan. Toksinnya pun tidak mungkin dilihat, dicium, atau dirasakan. Bahkan dosis kecil pun dapat membuat seseorang sangat sakit, dan beberapa pasien akhirnya dirawat di rumah sakit selama berbulan-bulan.

3. CacarCacar via beritagar.idDikenal oleh beberapa orang sebagai “Wabah Merah”, variola atau cacar adalah penyakit yang sangat menular yang menyebabkan demam tinggi, sakit kepala dan tubuh, ruam yang parah, dan bintil yang menutupi tubuh orang yang terinfeksi. Dengan tingkat kematian 30% pada orang dewasa dan tingkat kematian yang jauh lebih tinggi pada bayi, variola bukanlah masalah kecil. Untungnya, penyakit itu diberantas pada tahun 1980 oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Namun, ada dua laboratorium di bumi yang memiliki akses langsung ke penyakit untuk tujuan penelitian, Pusat Pengendalian Penyakit di Amerika Serikat, dan Pusat Penelitian Virologi dan Bioteknologi Negara Bagian Rusia di Federasi Rusia. Organisasi Kesehatan Dunia prihatin bahwa suatu negara atau organisasi teroris dapat menggunakan penyakit tersebut sebagai senjata biologis di masa depan. Intelijen pun telah menunjukkan bahwa negara-negara yang lebih kecil telah mengembangkan simpanan rahasia cacar. Pasokan tersebut juga dikhawatirkan akan hilang seiring berjalannya waktu, jatuh ke tangan berbagai organisasi teroris.

Vaksinasi untuk cacar memang sudah dikembangkan. Meskipun itu memang benar, kasus cacar terakhir yang sebenarnya terjadi pada tahun 1975, dan sejak itu kampanye vaksinasi telah lenyap (kecuali untuk kebangkitan singkat di awal tahun 2000-an, setelah serangan 9/11. Vaksinasi juga tidak menghasilkan kekebalan seumur hidup dari penyakit tersebut. Karena itu, seluruh generasi telah tumbuh tanpa kekebalan terhadap cacar, membuat kita semua berpotensi rentan jika akan dipersenjatai di masa depan.

4. Fever QFever Q via discovery.wehi.edu.auFever Q dapat diartikan seara harfiah sebagai “demam Q”. Ini adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri Coxiella burnetii. Bakteri ini muncul secara alami dan menginfeksi hewan seperti domba, sapi, dan kambing, menyebabkan produk sampingannya (susu, feses, dan bahkan plasenta) terkontaminasi. Kebanyakan orang yang menelan Coxiella burnetii tidak menunjukkan gejala, tetapi gejalanya biasanya mirip flu pada mereka yang mengalaminya.

Meskipun mereka yang terinfeksi Fever Q tidak terlalu menular, AS dan Uni Soviet mengembangkan versi senjata bakteri dalam jumlah besar. Varietas yang dipersenjatai sangat mudah menular, dan percobaan pada manusia terbukti sangat berhasil karena semua orang yang secara sukarela terinfeksi penyakit tersebut memperlihatkan gejala. Pengujian Fever Q berlangsung selama dua dekade di AS. 

Baru-baru ini pada tahun 2006, Pusat Pengendalian Penyakit membatasi penelitian yang dilakukan di fasilitas A&M Texas setelah ditemukan bahwa tiga peneliti telah tertular penyakit tersebut, dan tidak melaporkannya ke CDC (seperti yang ditentukan oleh hukum). Informasi tersebut diperoleh oleh kelompok biosafety melalui Freedom of Information Act. Perlu diperhatikan bahwa varian Fever Q yang dipersenjatai pun dapat diobati dengan antibiotik.

5. TularemiaTularemia via sci-news.comAwalnya dianggap wabah yang mirip dengan Black Death ketika pertama kali diamati pada tahun 1911. Tularemia dianggap sebagai salah satu bakteri paling berbahaya yang pernah ditemukan. Bakteri ini menjadi kandidat utama untuk dipanen menjadi senjata biologis, karena kelimpahannya di seluruh dunia. Nama ilmiah aslinya adalah Francisella tularensis. Ini merupakan bakteri non-pembentuk spora yang jika tidak diobati pada manusia, dapat menyebabkan penyakit mematikan.

Dikenal di beberapa bagian sebagai demam kelinci atau demam lalat rusa karena kecenderungannya untuk menginfeksi mamalia, terutama hewan pengerat dan kelinci. Tularemia adalah salah satu dari banyak senjata biologis yang diujicobakan oleh Jepang pada tahun 1940-an, dan disimpan oleh pemerintah Amerika Serikat di tahun 1960-an.

Meskipun tidak diketahui penyebaran dari manusia ke manusia, pemerintah masih mengkhawatirkan penggunaannya sebagai senjata biologis. Ini sebagian karena banyaknya cara penyebarannya, baik itu dari gigitan kutu atau lalat rusa, kontak kulit dengan yang terinfeksi, meminum air yang terkontaminasi, menghirup debu atau aerosol yang terkontaminasi, atau bahkan paparan laboratorium.

Anehnya, gejala yang disebabkan oleh bakteri bergantung pada tempatnya masuk ke tubuh pasien. Jika disebabkan oleh gigitan kutu atau lalat, bisul dapat terbentuk di sekitar gigitan, diikuti dengan pembengkakan kelenjar getah bening di sekitar area yang terkena, terkadang di ketiak atau selangkangan pasien. Jika masuk melalui mata, jaringan dan kelenjar getah bening di sekitar mata pasien bisa meradang. Jika tertelan, bisa menyebabkan sariawan dan pembengkakan kelenjar getah bening di leher. Bentuk infeksi yang paling serius adalah ketika dihirup sebagai debu atau aerosol, menyebabkan batuk parah, nyeri dada, dan kesulitan bernapas.

sumber

https://www.toptenz.net/the-worlds-deadliest-biological-weapons.php

Leave your vote

227 Points
Upvote Downvote

#SuaraNetizenIndonesia Rss Feed

Gravatar Image
Akun Otomatis dari #RSS feed News Aggregator Situs dan Blog Populer di Indonesia. Kami bukan penulis, kami adalah baris-baris kode yang menghimpun tulisan bermutu yang berserakan di jagat maya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *