Bagaimana rudal hipersonik bekerja?

by -24 views
bagaimana-rudal-hipersonik-bekerja?

Rusia menggunakan rudal hipersonik dalam serangannya ke bagian barat Ukraina pada 18 Maret 2022. Kedengarannya menakutkan, tetapi teknologi yang digunakan Rusia tidak terlalu canggih. Namun, rudal hipersonik generasi berikutnya yang dikembangkan Rusia, Cina, dan Amerika Serikat (AS) memang mengancam keamanan tidak hanya negara-negara tapi juga global.

Saya seorang insinyur yang mempelajari sistem luar angkasa dan pertahanan, termasuk sistem hipersonik. Sistem baru ini menimbulkan tantangan penting karena kemampuan manuvernya. Karena jalur penerbangan mereka dapat berubah saat mereka melakukan perjalanan, rudal ini harus dilacak sepanjang penerbangan mereka.

Tantangan penting kedua berasal dari fakta bahwa mereka beroperasi di wilayah atmosfer yang berbeda. Senjata hipersonik baru terbang jauh lebih tinggi daripada rudal subsonik yang lebih lambat tetapi jauh lebih rendah dibanding rudal balistik antarbenua. AS dan sekutunya tidak memiliki cakupan pelacakan yang baik di wilayah ini, begitu pula Rusia atau China.

Ancaman

Rusia telah mengklaim bahwa beberapa senjata hipersoniknya dapat membawa hulu ledak nuklir. Pernyataan ini sendiri menguatirkan. Jika Rusia pernah mengoperasikan sistem ini melawan musuh, negara harus memutuskan apakah bahwa senjata itubisa membawa nuklir atau tidak.

Bagaimana rudal hipersonik mengancam untuk menjungkirbalikkan stabilitas relatif dari era senjata nuklir saat ini.

Dalam kasus AS, jika senjata itu adalah nuklir, maka ada kemungkinan yang sangat tinggi bahwa AS akan menganggap ini sebagai serangan terhadap negaranya dan merespons dengan [membongkar persenjataan nuklirnya untuk melakukan serangan balik (https://www.britannica.com/topic/second-strike-capability ).

Kecepatan hipersonik senjata-senjata ini membuat genting suasana karena waktu yang diperlukan untuk resolusi diplomatik mungkin tidak cukup.

Ini adalah dampak yang muncul dari penggunaan rudal hipersonik modern yang mungkin membawa risiko besar . Saya percaya AS dan sekutunya harus dengan cepat mengeluarkan senjata hipersonik mereka sendiri untuk membawa negara lain seperti Rusia dan Cina ke meja perundingan untuk mengembangkan pendekatan diplomatik untuk mengelola senjata ini.

Apa itu hipersonik?

Kendaraan dengan teknologi hipersonik artinya kendaraan tersebut bisa terbang jauh lebih cepat daripada kecepatan suara, yaitu 761 mil per jam (1.225 kilometer per jam) di permukaan laut dan 663 mph (1.067 kph) pada ketinggian 35.000 kaki (10.668 meter), yaitu level di mana pesawat penumpang terbang. Pesawat jet penumpang bergerak dengan kecepatan kurang dari 600 mph (966 kph), sedangkan sistem hipersonik beroperasi pada kecepatan 3.500 mph (5.633 kph) – sekitar 1 mil (1,6 kilometer) per detik – dan lebih tinggi.

Sistem hipersonik ini telah digunakan selama beberapa dekade. Ketika John Glenn kembali ke Bumi pada tahun 1962 dari penerbangan awak AS pertama mengelilingi Bumi, kapsulnya memasuki atmosfer dengan kecepatan hipersonik. Semua rudal balistik antarbenua di gudang senjata nuklir dunia adalah hipersonik, mencapai sekitar 15.000 mph (24.140 kph), atau sekitar 4 mil (6,4 km) per detik pada kecepatan maksimumnya.

ICBM diluncurkan dengan roket besar dan kemudian terbang dengan lintasan yang dapat diprediksi yang membawanya keluar dari atmosfer ke ruang dan kemudian kembali ke atmosfer lagi. Rudal hipersonik generasi baru terbang sangat cepat, tetapi tidak secepat ICBM. Mereka diluncurkan dengan roket yang lebih kecil yang berguna untuk menjaga agar mereka tetap berada di hulu atmosfer.

a diagram showing earth, the atmosphere and space overlaid by three missile trajectories of different altitudes

Rudal hipersonik tidak secepat rudal balistik antarbenua tetapi mampu memvariasikan lintasannya. U.S. Government Accounting Office

Tiga jenis rudal hipersonik

Terdapat tiga jenis senjata hipersonik: ada aero-balistik, ada kendaraan luncur, dan juga rudal jelajah. Sistem aero-balistik hipersonik dijatuhkan dari pesawat terbang, kemudian mencapai kecepatan hipersonik dengan menggunakan roket dan kemudian mengikuti lintasan balistik yang tidak bertenaga. Sistem yang digunakan pasukan Rusia untuk menyerang Ukraina, Kinzhal, adalah rudal aero-balistik yang ini sudah ada sejak sekitar tahun 1980-an.

men in military uniforms watch technicians work on a missile beneath a military jet plane on a tarmac

Jenis rudal hipersonik yang digunakan Rusia di Ukraina, rudal aero-balistik Kinzhal, pada dasarnya adalah rudal balistik yang diluncurkan dari pesawat. Ini tidak semaju jenis rudal hipersonik lain yang dikembangkan oleh Rusia, China, dan AS. Russian Defense Ministry Press Service via AP

Sebuah kendaraan luncur hipersonik menggunakan roket ke ketinggian tinggi dan kemudian meluncur ke sasarannya dan bermanuver di sepanjang jalan. Contoh kendaraan luncur hipersonik termasuk Dongfeng-17 China, Avangard Rusia dan sistem Serangan Prompt Konvensional Angkatan Laut Amerika Serikat. Pejabat Amerika telah menyatakan keprihatinan bahwa teknologi kendaraan luncur hipersonik Cina lebih maju daripada AS.

Rudal jelajah hipersonik menggunakan roket untuk mencapai kecepatan hipersonik dan kemudian menggunakan mesin yang disebut scramjet untuk mempertahankan kecepatan itu. Karena mereka menelan udara ke dalam mesin mereka, rudal jelajah hipersonik membutuhkan roket peluncuran yang lebih kecil daripada kendaraan luncur hipersonik, yang berarti biayanya lebih murah dan diluncurkan dari lebih banyak tempat. Rudal jelajah hipersonik sedang dikembangkan oleh Cina dan Amerika serikat. Amerika dilaporkan melakukan uji terbang dari rudal hipersonik scramjet pada Maret 2020.

Sulit untuk dilawan

Alasan utama negara-negara mengembangkan senjata hipersonik generasi berikutnya adalah untuk meningkatkan kecepatan, kemampuan manuver, dan jalur penerbangan mereka. AS mulai mengembangkan pendekatan berlapis untuk bertahan melawan senjata hipersonik yang mencakup konstelasi sensor di luar angkasa dan melakukan kerja sama erat dengan sekutu mereka. Pendekatan ini kemungkinan akan sangat mahal dan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk diterapkan.

Dengan semua aktivitas senjata hipersonik ini dan sistem pertahanan yang dibuat, penting untuk menilai ancaman yang ditimbulkannya terhadap keamanan nasional. Rudal hipersonik dengan hulu ledak non-nuklir konvensional terutama berguna melawan target, seperti kapal induk. Mampu mengeluarkan target seperti bisa menimbulkan konflik besar.

Namun, rudal hipersonik mahal dan karena itu tidak mungkin diproduksi dalam jumlah besar. Seperti yang terlihat dalam penggunaan baru-baru ini oleh Rusia, senjata hipersonik tidak selalu alat yang bisa mengakhiri konflik.


Arina Apsarini dari Binus University menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

More

Leave a Reply

Your email address will not be published.