Bagaimana kinerja perusahaan Indonesia dalam menerapkan protokol kesehatan COVID-19?

by -4 views
bagaimana-kinerja-perusahaan-indonesia-dalam-menerapkan-protokol-kesehatan-covid-19?

Ketika kasus COVID-19 pertama kali ditemukan di Indonesia, para pimpinan daerah seperti Gubernur DKI Jakarta memberlakukan kebijakan pembatasan sosial dan bekerja dari rumah, menutup gedung perkantoran pemerintah, dan mendorong perusahaan menerapkan pembatasan sosial dan kerja jarak jauh.

Hingga Mei 2022, virus di udara yang menyebabkan COVID-19 telah menginfeksi lebih dari 529 juta orang di seluruh dunia, dengan lebih dari 6,29 juta kematian. Di Indonesia, virus tersebut telah menginfeksi lebih dari 6,5 juta orang dan menewaskan lebih dari 157.000 orang.

Empat bulan setelah pandemi di Indonesia, pada Mei 2020, Kementerian Kesehatan Indonesia merilis pedoman kesehatan dan protokol COVID-19 untuk perusahaan-perusahaan.

Protokol tersebut bertujuan untuk memandu transisi pekerja (yang telah diisolasi) kembali ke tempat kerja mereka sambil tetap mengadopsi langkah-langkah untuk mencegah penularan COVID-19.

Penelitian kami, dilakukan antara Oktober dan November 2020, memeriksa seberapa baik perusahaan-perusahaan telah menerapkan protokol ini.

Kami menemukan perusahaan-perusahaan menghadapi tantangan yang signifikan dalam menerapkan pedoman ini. Masalah yang dihadapi termasuk panduan yang saling bertentangan dan berubah dengan cepat, sumber daya yang terbatas dan “kelelahan terhadap COVID-19” di antara pekerja.

Tantangan dalam implementasi

Kami mewawancarai 12 perusahaan, dengan fokus pada pertanian, logistik dan transportasi barang, konstruksi dan manufaktur. Ini adalah industri utama yang dianggap memiliki dampak ekonomi yang signifikan.

Kami juga mewawancarai pemangku kepentingan utama dalam pengembangan kebijakan. Mereka termasuk Kementerian Tenaga Kerja, Kementerian Kesehatan, Dewan Keselamatan dan Kesehatan Indonesia, Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) dan Satuan Tugas COVID-19 negara.

Menurut panduan yang ada, perusahaan direkomendasikan untuk membentuk satuan tugas, menerapkan penggunaan masker, mencuci tangan dan menjaga jarak sosial, serta melacak, dan menguji untuk memantau dan menahan penularan COVID-19. Panduan yang ada juga merekomendasikan kebijakan bekerja dari rumah serta pendidikan dan pemantauan pekerja.

Kami menemukan jenis bisnis, struktur dan ukuran perusahaan, sumber daya keuangan dan lokasi geografis mempengaruhi perusahaan dalam menerapkan kebijakan ini dengan baik.

Perusahaan besar yang mapan dengan sistem manajemen komprehensif tampaknya lebih mampu menerapkan kebijakan dan prosedur COVID-19 dengan cepat dan efektif.

Beberapa perusahaan menerapkan pengujian cepat terhadap semua karyawan dan pengunjung, melengkapinya dengan pengujian PCR. Namun ada juga beberapa perusahaan tidak melakukan pengujian sama sekali.

Sebagian besar perusahaan juga melaporkan bahwa mereka hanya menguji orang-orang berisiko tinggi (pekerja yang memiliki banyak interaksi dengan klien atau orang di luar perusahaan) atau melakukan pengujian secara acak sebelum menguji semua pekerja. Perusahaan yang tidak banyak melakukan pengujian biasanya akibat keterbatasan biaya.

Perusahaan menyatakan bahwa mereka mengikuti protokol kesehatan karena beberapa alasan: untuk mematuhi arahan pemerintah, untuk memastikan kelangsungan bisnis dengan menjaga kesehatan pekerja di tempat kerja, untuk mengikuti komitmen manajemen puncak, atau dalam kasus organisasi anak perusahaan, sebagai tanggapan terhadap perusahaan induk.

Mereka juga memberitahukan bahwa arahan yang tidak jelas dari lembaga pemerintah, termasuk perbedaan arahan dari berbagai tingkat pemerintahan dan lintas wilayah dan sektor, dan pemberitahuan singkat tentang perubahan arahan yang cepat menyulitkan perusahaan yang beroperasi di tingkat nasional untuk menerapkan protokol kesehatan ini.

Perusahaan juga mengungkap adanya kesadaran dan kepatuhan pekerja yang buruk. Mereka melaporkan “kelelahan terhadap COVID-19” di antara pekerja, sehingga sulit untuk terus waspada. Mereka juga menemui masalah dalam membuat pekerja mematuhi protokol kesehatan.

Dan, akhirnya, mereka melaporkan harus memberantas disinformasi yang diperoleh dari media sosial dan sumber lain, yang menyebar di kalangan pekerja.

Perusahaan juga menyebutkan sumber daya yang terbatas untuk mengimplementasikan tindakan yang diinginkan atau diperlukan. Misalnya, beberapa memiliki ruang lantai yang terbatas untuk menerapkan jarak sosial, dana terbatas untuk menyediakan pengujian cepat, masker, tempat cuci tangan dan termometer, dan sedikit waktu untuk melakukan pengujian, pendidikan atau pelatihan, dan dokumen.

Pekerja juga masih menggunakan transportasi umum untuk pergi bekerja dan bepergian untuk bertemu klien, keluarga, dan anggota masyarakat lainnya, sehingga mereka berisiko terkena infeksi.

Dampak finansial

Beberapa perusahaan mengalami penurunan pendapatan, tetapi tidak semua.

Sektor konstruksi dan manufaktur melaporkan kerugian pendapatan karena permintaan yang lebih rendah untuk layanan atau produk mereka. Sebaliknya, peserta sektor pertanian melaporkan tidak ada dampak ekonomi atau peningkatan permintaan akan layanan mereka.

Tiga perusahaan logistik melaporkan bahwa pandemi berdampak pada produktivitas mereka, dalam beberapa kasus sangat parah. Tapi semua telah beralih ke pasar baru dan yang sedang berkembang pesat, seperti e-commerce, yang mengarah pada penggunaan layanan kurir yang lebih besar. Ini membuat perusahaan-perusahaan logistik berhasil mempertahankan bisnis mereka dan bertahan secara finansial.

Mayoritas perusahaan yang berpartisipasi mencatat pandemi mengharuskan mereka memanfaatkan teknologi baru. Banyak yang menunjukkan bahwa penggunaan teknologi baru meningkatkan produktivitas mereka.

Apa yang dapat kita pelajari?

Meskipun pendekatan multi-lembaga memiliki keuntungan dalam mendapatkan dukungan dari semua pemain kunci, hal itu berkontribusi pada kurangnya kejelasan dalam panduan yang ada. Dalam mengkomunikasikan langkah-langkah untuk menahan penularan COVID-19, lembaga-lembaga utama harus berkoordinasi dan mengintegrasikan upaya mereka untuk memastikan pengiriman pesan yang lebih konsisten.

Pembuat kebijakan harus mempertimbangkan skema tambahan untuk menyediakan dana dan sumber daya lain untuk membantu organisasi (terutama usaha kecil dan menengah) mematuhi protokol kesehatan.

Pembuat kebijakan juga harus memfasilitasi pendidikan berkelanjutan dari masyarakat pekerja umum. Secara khusus, harus ada fokus untuk mengeksplorasi cara-cara baru untuk mengatasi kelelahan akibat COVID-19.


_Penelitian ini didanai oleh pemerintah Australia melalui Australia-Indonesia Centre di bawah program PAIR _

The Australia Indonesia Centre mendukung The Conversation Indonesia dalam penerbitan artikel ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.