AS akan Hapus Lima Kelompok Ekstremis dari Daftar Teroris Asing | DW | 16.05.2022

by -2 views
as-akan-hapus-lima-kelompok-ekstremis-dari-daftar-teroris-asing-|-dw-|-1605.2022

Amerika Serikat akan menghapus lima kelompok teroris dari daftar hitam. Penghapusan tersebut dilakukan karena keberadaan organisasi itu sudah tidak aktif lagi sekalipun pernah menewaskan ribuan orang di berbagai negara.

Amerika Serikat bersiap untuk menghapus lima kelompok ekstremis dari daftar organisasi teroris asing, termasuk beberapa kelompok yang pernah menimbulkan ancaman signifikan, menewaskan ratusan bahkan ribuan orang di seluruh Asia, Eropa, dan Timur Tengah.

Meskipun kelima kelompok ekstremis itu diyakini sudah tidak aktif, keputusan tersebut sensitif secara politik bagi pemerintahan Joe Biden dan negara-negara tempat organisasi itu beroperasi, serta dapat memicu kritik dari para korban dan keluarga yang kehilangan orang-orang terkasih.

Adapun organisasi yang akan dihapus dari daftar yakni kelompok separatis Basque ETA, sekte Jepang Aum Shinrikyo, kelompok Yahudi radikal Kahane Kach, dan dua kelompok Islam yang pernah aktif di Israel, wilayah Palestina, dan Mesir.

Departemen Luar Negeri AS memberitahu Kongres pada hari Jumat (14/05) tentang langkah tersebut, bersamaan dengan perdebatan yang semakin memecah belah, tetapi tidak saling terkait di Washington dan di tempat lain tentang apakah Garda Revolusi paramiliter Iran harus atau dapat dihapus secara legal dari daftar AS sebagai bagian dari upaya untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir Iran yang lemah.

Dalam pemberitahuan terpisah kepada anggota parlemen, Departemen Luar Negeri mengatakan sebutan teroris untuk kelima kelompok itu akan secara resmi dihapus kemungkinannya ketika penetapan itu dipublikasikan dalam Daftar Federal pada pekan depan.

Salinan pemberitahuan, yang semuanya ditandatangani oleh Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada hari Rabu (11/05), diperoleh oleh The Associated Press. Blinken menegaskan bahwa pengambilan keputusan didasarkan pada tinjauan administratif, yang secara hukum wajib dilakukan setiap lima tahun.

“Mencabut penunjukan FTO, memastikan sanksi terorisme kami sesuai dan kredibel, dan tidak mencerminkan perubahan dalam kebijakan terhadap kegiatan masa lalu salah satu organisasi ini,” kata Departemen Luar Negeri pada hari Minggu (15/05).

Tinjauan tersebut mempertimbangkan apakah kelompok yang ditunjuk masih aktif, apakah mereka telah melakukan tindakan teroris dalam lima tahun sebelumnya, dan apakah penghapusan dari atau retensi daftar akan menjadi kepentingan keamanan nasional AS. Berdasarkan undang-undang yang membuat daftar tersebut, menteri luar negeri dapat menghapus grup yang dianggapnya tidak lagi sesuai dengan kriteria.

Menghapus kelompok-kelompok tersebut dari daftar memiliki efek langsung berupa pencabutan berbagai sanksi, termasuk pembekuan aset dan larangan perjalanan serta larangan bagi warga Amerika manapun yang memberikan dukungan materi kepada kelompok atau anggotanya. Di masa lalu, penyediaan dukungan materi telah didefinisikan secara luas untuk mencakup bantuan uang atau barang, dalam beberapa kasus bahkan perawatan medis.

Semua, kecuali satu, dari lima kelompok itu pertama kali ditetapkan sebagai organisasi teroris asing pada tahun 1997 dan tetap berada dalam daftar selama 25 tahun terakhir.

Pejabat AS yang mengetahui masalah tersebut mengatakan keputusan itu dibuat hanya setelah berkonsultasi dengan anggota parlemen beberapa bulan lalu tentang apakah tinjauan lima tahun terakhir harus dilanjutkan. Sebelumnya, hanya 15 grup yang telah dihapus dari daftar.

Alasan khusus untuk setiap penghapusan termasuk dalam bagian rahasia yang menyertai pemberitahuan, yang tidak diklasifikasikan sendiri. Bagian ini diberi label “RAHASIA/NOFORN”, yang berarti isinya hanya dapat dibagikan di antara pejabat AS dengan izin yang sesuai dan tidak dengan pemerintah asing.

  • Indonesien Bombenanschläge in Jakarta (Reuters/Beawiharta)

    Daftar Serangan Teror JAD di Indonesia

    Bom Thamrin, Jakarta

    Serangkaian ledakan mengguncang Sarinah pada 14 Januari 2016 pukul 10.40 WIB. Para pelaku yang merupakan anggota JAD dan berjumlah tujuh orang membawa granat dan senjata api. Empat pelaku dan empat warga sipil tewas, sementara 24 lainnya mengalami luka-luka. ISIS mengklaim bertanggungjawab atas serangan tersebut. Anggih Tamtomo alias Muhammad Bahrun Naim dicurigai mengarsiteki serangan di Jakarta

  • Indonesien Selbstmordanschlag in Solo (Reuters/Antara Foto/M. Surya)

    Daftar Serangan Teror JAD di Indonesia

    Serangan di Mapolres Surakarta

    Seorang pelaku bom bunuh diri meledakkan dirinya di gerbang Mapolres Surakarta pada 05 Juli 2016. Kapolri saat itu, Badrodin Haiti, mengatakan pelaku yang bernama Nur Rohman memiliki hubungan dekat dengan Bahrun Naim. Keduanya sempat aktif di organisasi teror Jamaah Anshar Daulah Khilafah Nusantara yang juga ikut membentuk JAD. Serangan di Solo mengakibatkan seorang petugas mengalami luka-luka.

  • 2016 Samarinda Terroranschlag auf Kirche (picture-alliance/NurPhoto/P. Utama)

    Daftar Serangan Teror JAD di Indonesia

    Bom Molotov di Samarinda

    Serangan bom Molotov di Gereja Oikumene Sengkotek Samarinda pada 13 November 2016 menyebabkan empat orang anak-anak mengalami luka bakar, salah seorangnya yang bernama Intan Olivia Marbun akhirnya meninggal dunia. Pelaku yang bernama Juhanda merupakan anggota JAD Kalimantan Timur dan pernah dipenjara terkait teror bom buku tahun 2011 di Tanggerang.

  • Indonesien Explosion in Jakarta (Reuters/Antara Foto)

    Daftar Serangan Teror JAD di Indonesia

    Bom Kampung Melayu

    Dua ledakan di Kampung Melayu pada 25 Mei 2017 menewaskan lima orang dan melukai belasan lainnya. Wakapolri ‎Komisaris Jenderal Syafruddin saat itu mengklaim ISIS melalui JAD bertanggungjawab atas kebiadaban tersebut. Buntutnya polisi menggelar operasi penggerebekan di seluruh Indonesia dan menangkap 22 tersangka teroris yang sebagian merupakan anggota JAD.

  • Indonesien Polizeieinsatz nach einer Explosion in Bandung (Reuters/Antara Foto/N. Arbi)

    Daftar Serangan Teror JAD di Indonesia

    Ledakan di Bandung

    Ledakan dahsyat mengguncang kawasan pemukiman penduduk di Jalan Jajaway, Bandung, 8 Juni 2017. Ledakan yang diduga berasal dari bom panci itu terjadi akibat kecelakaan, Polisi akhirnya menangkap lima terduga teroris lantaran memiliki bahan kimia untuk pembuatan bom. Mereka, termasuk Agus Wiguna, dipastikan berafiliasi dengan kelompok JAD Bandung Raya.

  • Indonesien | Polizei beendet Gefängnisaufstand (picture alliance / Photoshot)

    Daftar Serangan Teror JAD di Indonesia

    Kerusuhan di Mako Brimob

    Meski diklaim tidak direncanakan, pemberontakan narapidana teror di Mako Brimob, Depok, pada 9 Mei 2018 silam turut melibatkan anggota senior JAD. Aman Abdurrachman yang mendirikan organisasi teror itu bahkan sempat diminta menjadi mediator oleh para narapidana. ISIS sendiri mengaku bertanggungjawab dan mengklaim sudah merencanakan aksi yang menewaskan lima orang polisi dan seorang tahanan itu.

  • Anschlagsserie auf Kirchen in Indonesien (Reuters/Antara Foto/M. Risyal Hidayat)

    Daftar Serangan Teror JAD di Indonesia

    Serangan Bom Bunuh Diri di Surabaya

    Tiga keluarga bertanggungjawab atas rangkaian serangan bom bunuh diri di tiga gereja dan mapolrestabes Surabaya, serta sebuah ledakan di Sidoarjo, pada Mei 2018. Para pelaku yang ikut mengorbankan anak-anaknya sebagai pelaku teror dikabarkan saling mengenal dan menjalin hubungan melalui jaringan JAD Jawa Timur. Salah seorang pelaku, Dita Oepriaro, adalah tokoh senior JAD.

  • Indonesien Riau Anschlag (Getty Images/AFP/D. Sutisna)

    Daftar Serangan Teror JAD di Indonesia

    Gagal di Riau

    Sejak lama JAD Riau sudah merencanakan serangan kepada kepolisian. Akhir 2017 Densus 88 menggagalkan serangan dengan menangkap sejumlah figur kunci, serta mengamankan senjata api dan bom. Namun bukan JAD, melainkan Negara Islam Indonesia yang akhirnya berhasil melakukan serangan pada 16 Mai 2018. Seorang petugas meninggal dunia dalam insiden tersebut.

  • Indonesien Makassar | Anschlag vor katholischer Kirche

    Daftar Serangan Teror JAD di Indonesia

    Suami istri pelaku bom bunuh diri Makassar

    Bom bunuh diri terjadi pada tanggal 28 Maret di gereja Katedral Makassar, saat umat merayakan Hari Minggu Palma. Dari hasil identifikasi polisi, pelaku merupakan pasangan suami istri berinisial LL dan EM dan merupakan bagian dari kelompok teroris JAD. Iniden itu dipicu oleh penangkapan terhadap 24 anggota JAD asal Sulawesi Selatan. (rzn/yf – detik, kompas, tribun, ap)


Lima grup yang akan dihapus dari daftar hitam

— Aum Shinrikyo (AUM), sekte “Kebenaran Tertinggi” Jepang yang melakukan serangan gas sarin yang mematikan di kereta bawah tanah Tokyo pada tahun 1995 yang menewaskan 13 orang dan membuat ratusan lainnya sakit. Kelompok tersebut sebagian besar telah dianggap mati sejak eksekusi penguasa tertingginya, termasuk pemimpin Shoko Asahara pada tahun 2018. Kelompok ini ditetapkan sebagai organisasi teroris asing pada tahun 1997.

— Basque Fatherland and Liberty, atau ETA, yang menjalankan kampanye separatis pengeboman dan pembunuhan di Spanyol utara dan di tempat lain selama beberapa dekade yang menewaskan lebih dari 800 orang dan melukai ribuan lainnya, sampai mendeklarasikan gencatan senjata pada 2010 dan dibubarkan setelah penangkapan dan pengadilan para pemimpin terakhirnya pada tahun 2018. Kelompok itu ditetapkan sebagai organisasi teroris asing pada tahun 1997.

— Kahane Chai atau Kach, kelompok radikal Yahudi Ortodoks yang didirikan oleh Rabi ultranasionalis Israel Meir Kahane pada tahun 1971. Dia memimpin kelompok itu sampai pembunuhannya pada tahun 1990. Anggota kelompok itu telah membunuh, menyerang, mengancam, atau melecehkan orang Arab, Palestina, dan pejabat pemerintah Israel, tetapi organisasi tersebut dipastikan tidak aktif sejak tahun 2005. Kelompok ini pertama kali ditunjuk pada tahun 1997.

— The Mujahidin Shura Council di Lingkungan Yerusalem, sebuah kelompok yang menjadi payung dari beberapa organisasi jihad yang berbasis di Gaza yang telah mengklaim bertanggung jawab atas berbagai serangan roket dan lainnya terhadap Israel, sejak didirikan pada tahun 2012. Dewan ini pertama kali ditunjuk pada tahun 2014.

— Gama’a al-Islamiyya atau Islamic Group–IG, sebuah gerakan Islam Sunni Mesir yang berjuang untuk menggulingkan pemerintah Mesir selama tahun 1990-an. Organisasi ini melakukan ratusan serangan mematikan terhadap polisi dan pasukan keamanan serta wisatawan. Kelompok ini pertama kali ditunjuk pada tahun 1997.

Departemen Luar Negeri mengatakan pada Minggu (15/05), bahwa Blinken diwajibkan oleh hukum untuk mencabut penunjukan jika kelompok tersebut tidak lagi memenuhi kriteria hukum.

Berbicara tentang kelompok Kahane Chai, departemen tersebut mengatakan bahwa mereka tidak terkait dengan serangan teroris sejak 2005. Dikatakan juga bahwa The Mujahidin Shura Council tidak mengklaim serangan sejak 2013.

“Saat ini tidak ada yang memenuhi definisi undang-undang tentang organisasi asing,” kata departemen tersebut.

yas/ha (AP)

Leave a Reply

Your email address will not be published.