26.8 C
Jakarta
Sunday, May 22, 2022

Inilah Tutorial Shalat Bagi Orang yang Sakit | Bincang Syariah

BincangSyariah.Com–  Shalat merupakan ibadah paling...

Hukum Bersentuhan dengan Bukan Mahram Saat Thawaf | Bincang Syariah

BincangSyariah.Com– Termasuk dari syarat thawaf...

7 Buku Jurnalisme Investigasi Untuk Kamu Baca Tahun Ini – Jaring

Citizen Report7 Buku Jurnalisme Investigasi Untuk Kamu Baca Tahun Ini - Jaring
Rak buku jurnalisme investigasi
Ilustrasi: rak berisi buku jurnalisme investigasi (Gambar: Shutterstock)

Banyak buku jurnalisme investigasi diterbitkan beberapa tahun belakangan. Beberapa di antaranya bermula dari liputan investigasi yang telah dipublikasikan dan diperdalam untuk diterbitkan menjadi buku. Adapun yang lainnya, mengulas sosok jurnalis investigasi atau sebuah momen dalam sejarah.

Daftar buku jurnalisme investigasi GIJN kali ini berisi berbagai judul yang diajukan oleh tim GIJN. Oleh sebab itu, banyak negara tercakup dalam daftar seperti Amerika Serikat, Malaysia, Malta, Hong Kong, dan Peru.

Kami menggunakan parameter yang cukup luas untuk menyusun daftar buku jurnalisme investigasi ini yakni buku yang ditulis oleh atau mengulas jurnalis investigasi. Nama-nama besar muncul di dalamnya seperti pembongkar skandal Watergate Carl Bernstein, ikon hak-hak sipil Ida B.Wells, dan buku tentang reporter Daphne Caruana Galizia, jurnalis investigasi yang terbunuh dalam serangan bom mobil di Malta.

Dalam daftar ini ada juga kumpulan esai yang ditulis oleh para wartawan yang meliput protes hukum ekstradisi Hong Kong dari garis depan. Selain itu, ada juga terbitan soal kejahatan terorganisir dan virus korona. Meski beberapa buku tidak ditulis untuk atau oleh jurnalis, tetapi isinya bakal menarik minat para jurnalis investigasi lantaran mengulas bagaimana pandemi telah menjadi peluang bisnis menguntungkan bagi dunia yang korup.

Tak lupa, kami dengan senang hati memasukkan dua buku yang ditulis oleh reporter investigasi. Pertama, buku soal skandal vaksinasi yang menjatuhkan seorang presiden di Peru. Adapun buku lainnya, yang ditulis oleh jurnalis Prancis, menggali apa yang sebenarnya terjadi pada Malaysian Airlines Flight 370.

Chasing History: A Kid in the Newsroom

Penulis: Carl Bernstein (Januari 2022)

Carl Bernstein adalah salah satu reporter investigasi paling terkenal di dunia. Ia memenangkan Penghargaan Pulitzer setelah berhasil membongkar skandal Watergate yang berujung pada lengsernya presiden AS. 

Memoar ini menceritakan perjalanan karir Bernstein. Bermula dari seorang anak laki-laki yang gagal secara akademis yang menyikut masuk ke kantor surat kabar untuk memohon pekerjaan. Dengan apik, ia menggambarkan cinta pada pandangan pertamanya dengan jurnalisme ketika ia akhirnya diizinkan masuk ke kantor tersebut.

Segera setelah pintu “terbuka ke alam semesta lain. Orang-orang berteriak. Mesin tik berdentang dan berdenting. Di bawah kaki saya, gemuruh mesin pres terasa,”. “Sepanjang hidup, saya belum pernah mendengar kekacauan semacam itu atau melihat keributan yang saya lihat di ruang berita itu. Pada saat berjalan dari satu ujung ke ujung lainnya, saya tahu bahwa saya ingin menjadi seorang wartawan,” tulisnya.

Bernstein akan selalu dikenal sebagai salah satu jurnalis investigasi nomor wahid yang berkarir di berbagai momen sejarah Amerika Serikat. Penerbit menulis bahwa buku ini juga bercerita soal “era Kennedy, gerakan hak-hak sipil yang menguat, banyak kejahatan mengerikan … dan hiruk pikuk Amerika”. Sementara itu Jill Abramson dari The New York Times Book Review menyebutnya sebagai “sebuah pidato untuk surat kabar cetak… sebuah pengingat yang penuh semangat tentang apa yang sebenarnya hilang.”

In the Name of the Mother: Daphne’s Sons and a Quest for Justice

Paul Caruana Galizia (Februari 2022)

Reporter investigasi Malta Daphne Caruana Galizia tidak asing dengan ancaman. Pada tahun-tahun ketika sedang menyelidiki korupsi dan kejahatan terorganisir, rumahnya dibakar, anjing-anjingnya dibunuh, asetnya dibekukan, dan dia menjadi sasaran tuntutan pencemaran nama baik. 

Paul Caruana Galizia, putra Daphne yang menulis buku ini, mencoba memaparkan berbagai karya investigasi Daphne. Mulai dari penyelidikan terhadap kelompok neo-Nazi, penyelundup narkoba dan senjata, hakim, perdana menteri, hingga presiden.

Cerita dimulai dengan panggilan telepon yang memberitahunya bahwa ibunya terbunuh oleh bom mobil yang dipasang di bawah kendaraannya. Tragedi tersebut terjadi selepas perempuan berjuluk “WikiLeaks Perempuan” tersebut mengunggah blog yang memperingatkan: “Ada penjahat di mana pun Anda melihat sekarang. Situasinya putus asa.”

Buku ini menceritakan bagaimana Caruana Galizia, bersama dengan dua saudara laki-laki dan ayahnya, memulai “pencarian mandiri untuk menemukan pihak yang bertanggung jawab atas pembunuhan Daphne dan siapa yang mendapat keuntungan dari mengakhiri hidup seorang jurnalis yang keberanian dan tekadnya mengancam kelompok yang berkuasa.”

Ida B. the Queen: The Extraordinary Life and Legacy of Ida B. Wells

Michelle Duster (2021)

Ida B. Wells, yang lahir di era perbudakan pada 1862, adalah reporter, editor, pemilik surat kabar, dan jurnalis investigasi. Dia terkenal karena komitmennya mendokumentasikan hukuman mati tanpa pengadilan terhadap orang Afrika-Amerika yang terjadi selepas penghapusan perbudakan.

Michelle Duster, cicit perempuan Wells, yang menulis buku ini mengatakan kalau Wells “,berulang kali menemukan bahwa para korban adalah kambing hitam yang salah diidentifikasi”. Mereka dihukum karena kejahatan yang dilakukan orang lain. Ada juga hukuman mati yang dijatuhkan pada mereka yang dianggap terlibat dalam aksi teror. Hukuman tersebut adalah usaha melembagakan kontrol sosial atas komunitas kulit hitam.

Duster mendedikasikan buku ini untuk nenek buyutnya – yang dianugerahi Penghargaan Pulitzer anumerta untuk karyanya –  “karena menjadi pelopor… yang menolak bungkam, yang mengangkat kepalanya tinggi-tinggi, dan yang menantang sistem untuk membuat dunia ini menjadi tempat yang lebih baik untuk semua orang.”

Forbes menyebut buku ini “menakjubkan secara visual”. Sementara itu, Refinery29 mengatakan bahwa buku ini adalah alasan “mengapa Ida B. Wells adalah ikon yang abadi.”

Aftershock: Essays from Hong Kong

Holmes Chan, Karen Cheung, Elaine Yu, Sum Lok-kei, Rachel Cheung, Hsiuwen Liu, Ezra Cheung, Nicolle Liu, Jessie Pang, dan dua kontributor anonim. Disunting oleh Holmes Chan (Mei 2020)

Undang-undang ekstradisi yang kontroversial direspons gelombang protes di Hong Kong pada 2019. ketika warga berunjuk rasa, dan kampus universitas menjadi medan perang, dunia memantau bagaimana China akan menangani demonstrasi dan melaporkan hal tersebut.

Kumpulan ini berisi selusin esai garapan reporter muda soal kekacauan yang menyelimuti kota dan tindakan keras yang menyertainya. Mereka menulis untuk Hong Kong Free Press, CNN, South China Morning Post, dan berbagai media lainnya.

Para kontributor menulis esai dengan sudut pandang berbeda, membuat buku ini kaya akan wawasan. Editornya mengatakan bahwa buku ini – yang sulit ditemukan di luar Hong Kong – menunjukkan bagaimana para reporter “mencoba menemukan makna dalam kekacauan, meninjau kembali momen-momen penting yang mengubah kota – dan diri mereka sendiri – secara mendalam.” 

Seorang warga mengulas buku ini dan menyebutnya sebagai “kronik luar biasa dari momen dalam sebuah pergerakan.” Sementara itu, Gina Anne Tam dari Los Angeles Review of Books menganggapnya “karya yang sangat orisinal.”

Gelombang protes yang terjadi pada 2019 sudah mereda. Namun, pengalaman para kontributor “Aftershock: Essays from Hong Kong” dan rusaknya kebebasan pers selepas gelombang protes menunjukkan bahwa buku ini bakal tetap menjadi bacaan yang kuat dan menawarkan gambaran utuh ketika semuanya telah berubah.

The Disappearing Act: The Impossible Case of MH370

Florence de Changy (Februari 2021)

Saat itu tengah malam di bulan Maret 2014. Malaysia Airlines MH370 yang melakukan perjalanan dari Kuala Lumpur ke Beijing dan membawa 239 orang di dalamnya, tiba-tiba menghilang dari radar dan. Florence de Changy meliput hilangnya pesawat itu – dan kacaunya investigasi internasional terhadap kasus ini – untuk koran Prancis Le Monde.

De Changy menggunakan wawancara, kesaksian, dan laporan investigasi independen untuk menyusun buku ini. Ia “menawarkan penjelasannya sendiri” tentang nasib penerbangan MH370. 

New Statesman menyebut buku ini sebagai “karya jurnalisme investigasi yang menakutkan namun brilian… menyatukan kebenaran di balik misteri terbesar dalam sejarah penerbangan modern.” Sementara itu, Ghyslain Wattrelos, penulis dan juru bicara untuk keluarga penumpang MH370 yang hilang, mengatakan bahwa “The Disappearing Act: The Impossible Case of MH370” membawa kita semakin dekat kepada kebenaran mengenai hilangnya MH370.

Criminal Contagion: How Mafias, Gangsters, and Scammers Profit from a Pandemic

Tuesday Reitano dan Mark Shaw (April 2021)

Pandemi virus corona telah mengubah dunia. Dampaknya terasa pada sistem politik, jaringan kesehatan, dan masyarakat secara umum. Namun, sebagaimana dibuktikan oleh para ahli di balik buku ini, kejahatan terorganisir teramat gesit dalam memanfaatkan peluang global yang muncul kala pandemi.

Penulis memaparkan berbagai cara yang digunakan kelompok kejahatan terorganisir untuk mencari cuan dari pandemi. Mulai dari obat palsu, perdagangan satwa liar yang digunakan dalam pengobatan tradisional, hingga kejahatan dunia. Covid-19 telah menjadi keuntungan bagi beberapa penjahat terburuk di dunia, yang tak butuh waktu lama untuk menemukan “rute baru komoditas ilegal, mulai dari narkotika hingga perdagangan manusia.”

Direktur dan wakil direktur Global Initiative Against Transnational Organized Crime merupakan penulis buku ini. Mereka mengeksplorasi bagaimana “kelangkaan, kuncitara, dan sikap publik (semasa pandemi) membuat praktik ilegal semakin dekat dengan praktik yang legal” dan

implikasi jangka panjang dari hal tersebut terhadap praktik ekonomi ilegal terbesar di dunia.

Meskipun tidak ditulis oleh jurnalis investigasi, atau dikhususkan, untuk mereka, kami pikir buku menarik dibaca para jurnalis yang tertarik menggali kejahatan terorganisir dan korupsi di negara mereka.

Kriminolog Louise Shelley menyebut buku ini sebagai “Bacaan kritis bagi mereka yang ingin memahami dan mengatasi konsekuensi besar dan beragam dari Covid-19.”

#Vacunagate: The Secret History of Irregular Vaccinations for COVID-19 in Peru (#Vacunagate: Historia secreta de la vacunación irregular en el Perú)

Tim OjoPúblico: Nelly Luna Amancio, David Hidalgo, dan Gloria Ziegler, serta delapan jurnalis investigasi Amerika Latin. (September 2021)

Ketika COVID-19 mencapai Amerika Latin, virus itu mengoyak Peru dengan kecepatan yang mengerikan. Jika dibandingkan dengan populasinya, negara ini menjadi salah satu yang terkena dampak paling parah di dunia.

Kematian meningkat ketika pemerintah berjuang untuk mengatasi krisis. Ketika tim investigasi OjoPúblico mulai menyelidiki, mereka menemukan bahwa kelompok terpilih yang terdiri dari 400 orang, termasuk pemimpin bisnis, pekerja medis, dan pejabat publik memotong antrian dan telah menerima vaksin. Salah satu penerimanya adalah Presiden Martín Vizcarra yang menerima vaksin ketika uji klinis sedang berlangsung.

Tim mengungkap apa yang terjadi di Peru, dan kemudian melanjutkan penyelidikan ke berbagai negara. Buku jurnalisme investigasi ini, yang diterbitkan dalam bahasa Spanyol, membongkar hasil investigasi terhadap salah satu skandal terbesar yang muncul dari pandemi itu. Anda dapat membaca artikel GIJN tentang investigasi “vacunagate” di sini.

Ada buku lain yang kamu rekomendasikan masuk dalam daftar ini? Kami berharap tim global GIJN dapat melakukan lebih banyak ulasan buku, jadi saran Anda tentang buku yang harus mereka ulas bisa disampaikan melalui surel kami di hello@gijn.org. (penerjemah: Kholikul Alim)

Artikel lainnya:


Laura Dixon adalah associate editor GIJN dan jurnalis lepas asal Inggris. Ia meliput dari berbagai negara seperti Kolombia, Amerika Serikat, dan Meksiko. Karyanya dipublikasikan di The Times, The Washington Post, The Atlantic, dan sebagainya. Dia menerima beasiswa peliputan dari International Women’s Media Foundation and the Pulitzer Center.

Tulisan ini saduran dari GIJN Bookshelf: 7 Investigative Titles to Read in 2022 yang dipublikasikan Global Investigative Journalism Network (GIJN). Untuk menerbitkan ulang tulisan ini, Anda bisa menghubungi alim.kholikul@gijn.org.

Check out our other content

Check out other tags:

Most Popular Articles