32.8 C
Jakarta
Thursday, May 19, 2022

12 Panduan Saat Harus Tinggal Serumah dengan Pasien COVID-19

12 Panduan Saat Harus Tinggal Serumah dengan Pasien COVID-19

Terkadang kita tidak memiliki pilihan selain tinggal serumah dengan pasien COVID-19 yang menjalankan isolasi mandiri. Hal tersebut harus menjadi perhatian karena penularan virus ini sering tidak dapat diprediksi.

Pasien yang dinilai cukup sehat dan tidak memiliki penyakit peserta biasanya akan disarankan untuk melakukan isolasi mandiri. Kurun waktunya pun variatif, sebelumnya bisa sampai 14 hari karantina. 

Menjaga keselamatan diri sendiri menjadi yang paling utama tetapi di sisi lain juga harus memperhatikan kondisi dan memenuhi kebutuhan pasien. Lantas, apa yang harus dilakukan saat menghadapi situasi ini? Berikut panduannya!

12 Panduan Tinggal Serumah dengan Pasien COVID-19
1. Selalu Jaga Jarak dengan Pasien

Sumber: Unsplash

Melansir WHO, virus COVID-19 terbukti tersebar di antara orang-orang yang melakukan kontak dekat satu sama lain.  Virus menyebar dari mulut atau hidung orang yang terinfeksi melalui partikel cairan kecil ketika mereka batuk, bersin, berbicara, bernyanyi atau bernapas.  

Seseorang kemudian dapat tertular virus ketika partikel infeksius yang melewati udara terhirup dalam jarak dekat. Selalu jaga jarak dengan pasien paling tidak 6 kaki untuk menghindari kemungkinan penularan.

2. Tempatkan Pasien di Ruangan Terpisah 

Pasien yang terkonfirmasi positif harus tinggal di ruangan yang terpisah. Pastikan ia mendapatkan akses kamar mandi maupun toilet yang berbeda dengan orang lain juga. Ingatkan pasien untuk tidak masuk ke ruangan lain hingga masa karantina selesai atau dinyatakan negatif.

Artikel terkait: Ini Dia Cara Isolasi Mandiri yang Benar Menurut Dokter Tirta

3. Pastikan Ruangan Memiliki Sirkulasi Udara yang Baik 

Sumber: Unsplash

Pilih ruangan dengan sirkulasi udara yang baik untuk pasien, baik dari jendela maupun ventilasi. Mengutip United States Environmental Protection Agency, memastikan ventilasi yang baik dengan udara luar dapat membantu mengurangi konsentrasi kontaminan di udara, termasuk virus di dalam ruangan. Ventilasi yang tepat juga mengurangi kontaminasi permukaan dengan menghilangkan beberapa partikel virus.

4. Pisahkan Perlengkapan Pribadi Saat Tinggal Serumah dengan Pasien COVID-19

Jangan gunakan peralatan makan, minum, dan peralatan mandi yang sama dengan pasien COVID-19. Hal ini juga berlaku pada barang-barang lain seperti perlengkapan tidur, ponsel, hingga pakaian. Pisahkan barang-barang yang digunakan oleh pasien baik saat mencuci maupun membersihkannya.

5. Selalu Memakai Masker

Sumber: Unsplash

Masker harus digunakan sebagai strategi komprehensif untuk menghindari penularan COVID-19. Masker wajib digunakan oleh orang yang sakit maupun orang sehat yang tinggal bersamanya. Berikut cara menggunakan masker yang baik menurut WHO:

Bersihkan tangan sebelum dan setelah memakai masker serta setelah menyentuhnya
Pastikan masker menutupi hidung, mulut, dan dagu
Saat melepas masker, simpan dalam kantong plastik bersih. Bila menggunakan masker kain, cuci dan ganti setiap hari
Buang masker medis ke tempat sampah
Jangan gunakan masker dengan katup

 
6. Rajin Mencuci Tangan 

Seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir terutama setelah menyentuh permukaan benda. Atau bisa juga menggunakan hand sanitizer yang mengandung  60% alkohol. Hindari menyentuh mata, hidung, dan mulut Anda dengan tangan sebelum membersihkan tangan. 

Artikel terkait: Inilah Daftar 16 Komorbid Omicron yang Perlu Diwaspadai

7. Sterilkan Barang yang Digunakan Pasien 

Sumber: Unsplash

Membersihkan barang yang digunakan pasien COVID-19 perlu perlakuan khusus. Gunakan sarung tangan saat mencuci peralatan makan atau pakaian pasien.

Siram menggunakan air panas atau semprot dengan desinfektan untuk membersihkannya. Selalu membuang sarung tangan yang telah digunakan dan cucilah tangan dengan sabun dan air mengalir.

8. Penuhi Kebutuhan Pasien dengan Tetap Menjaga Jarak 

Jangan biarkan pasien keluar ruangan isolasi meski untuk makan atau minum. Usahakan untuk memenuhi kebutuhan pasien yang sedang isolasi.

Letakkan makanan, minuman, maupun segala kebutuhannya di depan pintu. Pastikan gunakan masker saat meletakkannya. Setelah itu, cuci peralatan makan dengan sabun dan air panas. 

Selain itu, penuhi juga kebutuhan obat-obatan pasien, seperti vitamin maupun obat yang direkomendasikan oleh dokter. 

9. Perhatikan Hal ini Saat Harus Menggunakan Kamar Mandi yang Sama

Sumber: Unsplash

Bila hanya memiliki satu kamar mandi di rumah, tidak ada pilihan lain harus berbagi dengan pasien COVID-19. Bila ini terjadi, pastikan untuk memberi jeda penggunaan kamar mandi antara pasien dan anggota keluarga yang lain.

Sterilkan permukaan yang sering disentuh seperti  gagang pintu, shower, dan saklar lampu. Pastikan untuk menggunakan peralatan mandi yang berbeda. 

Artikel Terkait: 4 Obat dan Vitamin yang Disarankan untuk Dikonsumsi Saat Menjalani Isolasi Mandiri di Rumah

10. Siapkan Alat Komunikasi 

Agar meminimalkan kontak erat, selalu siapkan perangkat komunikasi untuk saling berbicara, seperti telepon maupun ponsel. Ini untuk berjaga-jaga bila pasien membutuhkan sesuatu. Hal ini juga bermanfaat untuk mengecek kondisi pasien selama isolasi. 

11. Pantau Kesehatan Keluarga 

Bukan hanya pasien, kesehatan anggota keluarga lain juga perlu diperhatikan. Bila mengalami gejala seperti demam, batuk, sesak napas, atau gejala lain yang kemungkinan sebagai tanda COVID-19, segera lakukan skrining.

Sebab, penularan COVID-19 masih mungkin terjadi meski telah menerapkan protokol kesehatan ketat. 

12. Kapan Harus Konsultasi ke Dokter? 

Sumber: Unsplash

Segala kemungkinan bisa terjadi pada pasien COVID-19. Kondisinya mungkin bisa memburuk selama isolasi. Segeralah berkonsultasi dengan dokter maupun tenaga medis apabila pasien mengalami: 

Sulit bernapas
Demam tinggi 
Nyeri dada
Lemas dan lemah
Wajah dan bibir tampak kebiruan

Itulah panduan saat harus tinggal bersama pasien COVID-19 yang menjalani isolasi mandiri. Selalu jaga kesehatan diri dan tetap semangat dalam kondisi tersebut!

Coronavirus disease (COVID-19): How is it transmitted?

https://www.who.int/news-room/questions-and-answers/item/coronavirus-disease-covid-19-how-is-it-transmitted

Ventilation and Coronavirus (COVID-19)

https://www.epa.gov/coronavirus/ventilation-and-coronavirus-covid-19

Coronavirus disease (COVID-19) advice for the public: When and how to use masks

https://www.who.int/emergencies/diseases/novel-coronavirus-2019/advice-for-public/when-and-how-to-use-masks

 

Sedang Isoman? Ini 15 Dokter yang Memberikan Jasa Konsultasi COVID-19 Gratis

Panduan Isoman di Rumah, Tetap Patuhi Protokol Kesehatan COVID-19

Perlukah PCR Test Setelah Isoman? Ini Penjelasan Dokter dan Jubir Satgas COVID-19

The post 12 Panduan Saat Harus Tinggal Serumah dengan Pasien COVID-19 appeared first on theAsianparent: Situs Parenting Terbaik di Indonesia.

Check out our other content

Check out other tags:

Most Popular Articles